Rajuk Sang Hati - Special Edition 1

Setiap nafas yang dihembus
Setiap degupan jantung
Aku selalu memikirkanmu
Dalam sedar dibuai angan
Dalam tidur dan hayalan
Aku selalu memikirkanmu
Ternyata kuperlukan cinta dari dirimu sayang
Barulah terasa ku bernyawa
Kasihku ku amat mencintai kamu
Kerna kau beri erti hidup
Ku kan terus mencinta
Sedetik lebih sampai selamanya
Di kala penuh ketakutan dengan badai kehidupan
Ku bersyukur adanya kamu
Biarlah kehilangan semua yang dimiliki
Di dunia asal masih adanya kamu

“Amboi, senang hati nampak?”

Tegur Laila, salah seorang kakitangan di bawah penyeliaanku. Wajah dia cukup manis jika tersenyum begitu sebab Laila memiliki lesung pipit di kedua-dua belah pipinya. Jika tersenyum riang pasti lesung pipitnya itu tenggelam.

“Mestilah senang hati. Kau tengok ni.”

Aku menayangkan bait-bait lagu Sedetik Lebih nyanyian Anuar Zain kiriman Hasnul Amin lewat emailnya. Sebaik membukanya terus aku bernyanyi-nyanyi kecil mengikut melodi indah lagu itu. Hati perempuan manalah yang tidak berbunga riang andai mendapat kiriman lagu-lagu puitis dari insan tersayang. Kata Hasnul, setiap bait-bait lagu itu adalah menggambarkan perasaannya padaku ketika ini. Oh, alangkah indahnya!

“Bukan main lagi tunang kau ni ya? Romantis habis.”

Aku tersipu dengan pujian dari Laila itu. Samada ikhlas atau sindiran, aku terima dengan hati terbuka. Sejak aku menjadi tunangan Hasnul Amin secara rasminya tiga bulan lalu, hidupku penuh dengan warna-warni cinta. Seindah pelangi di langit biru. Menghiasi taman hati dengan gahnya tanpa ragu-ragu. Ternyata hatiku hebat diamuk cinta Hasnul Amin. Cinta yang dipendamnya sejak zaman persekolahan.

“Tiap-tiap hari ke dia hantar lagu-lagu macam ni?”

“Haah. Kau tengok ni.”

Tanpa membuang masa aku menunjuk folder yang telah penuh ku simpan dengan lagu-lagu kiriman dari Hasnul Amin. Aku lihat Laila tersenyum.

“Bertuah kau ya. Dapat tunang macam dia. Mesti bahagia hidup kau nanti bila berkahwin dengan dia.”

“Harap-harap begitulah Laila. Kau doakan aku ya?”

“InsyaAllah. Kita sama-sama berdoa.”

“Hmm.. yang kau ni bila pulak nak bersatunya? Rasa aku dah lama sangat bertunangnya?”

“Itulah, dah lima tahun.”

“Lima tahun? Lamanya. Boleh kau tahan ya?”

Laila memukul kecil bahuku sambil tergelak manja. Rona wajahnya juga bertukar warna.

“Kenapa lama sangat? Kau tak desak dia ke suruh cepat-cepat? Dia tak cukup duit eh?”

“Ish, kau ni ke situ pulak. Bukan begitu. Dia belajar di New Zealand lepas tu dapat offer kerja sana. So, terpaksalah aku tunggu sebab dia kata nak cari pengalaman kerja dulu.”

“Kesian kau. Masa bercinta dulu tak nak plan awal-awal.”

“Nak plan apanya? Kami bukan bercinta pun.”

“Ha? Macam mana boleh jadi macam tu? Family aturkan eh?”

“Haah. Aku ikut aja. Mana yang baik pada keluarga aku, baik jugalah pada aku.”

“Ish, kau ni boleh pulak macam tu. Sanggup kau nak hidup dengan orang yang kau tak cinta?”

“Aku tak kisah Qai, aku dah belajar menerima dia pun. Aku dah mula sayang pada dia.”

“Habis dia? Setuju juga dengan pilihan keluarga?”

“Aku tak tahu sangat. Tapi dengar khabarnya, dia kecewa dalam percintaan. Putus asa lalu terima cadangan keluarganya nak pinang aku. Sebenarnya keluarga kami memang rapat sejak aku dari kecil lagi.”

“Oh, jadi kau memang dah kenal dia lamalah?”

“Haah. Kenal gitu-gitu aja. Jika terserempak, senyum dan tanya khabar. Tu aja.”

Aku diam. Masih ada lagi dunia konservatif begini? Jika aku, tak mahulah berkahwin dengan orang yang kita tak cinta. Bagaimana mahu hidup bersama jika tidak kenal hati budi?

“Qai..”

“Hmm..”

“Boleh tak kau teman aku malam sabtu ni?”

“Teman? Kau nak ke mana?”

“Rumah keluarga dia.”

“Ish, tak naklah aku.”

“Ala, bolehlah Qai. Dia dah balik Malaysia. So, keluarga dia buat kenduri sikit. Jomlah temankan aku ya?”

“Ish, kau ajaklah orang lain. Parents kau mana? Ha, bawa dia orang aja.”

“Parents aku mana ada. Kan dia orang buat umrah? Aku dah tanya orang lain. Tapi semua ada komitmen lain. Hanya kau saja harapan aku sekarang Qai. Boleh ya?”

“Ish, tak naklah aku. Segan. Aku tak kenal sesiapa kat situ. Mati kutu aku dibuatnya nanti.”

“Kau memang tau, kalau kau minta tolong aku, tak pernah aku menolak. Bila tiba turn aku, kau tak nak tolong.”

Eh? Mengungkit nampak si Laila ni?

“Bolehlah Qai? Please..”

Ni yang aku lemah ni. Tak suka betul kalau orang merayu-rayu macam ni. Bila tengok muka Laila yang penuh mengharap macam ni, aku kesian pula.

“Sabtu pukul berapa?”

“Lepas Isya’.”

“Hmm.. tengoklah nanti aku fikirkan.”

Laila tersenyum riang. Wajah yang mendung tadi bertukar sinar pengharapan. Aku tergelak kecil. Laila, Laila. Beruntunglah lelaki yang memiliki kau nanti. Cantik, lembut dan menurut kata. Itulah sifat Laila. Sejak dia menjadi orang kananku, aku memang senang bekerja dengannya. Dia pandai bawa diri, pandai jaga hati. Hmm, tidak sabar pula aku mahu melihat lelaki yang dipujanya dari kejauhan itu. Harap-harap sepadanlah dengan Laila.

5 Suara Merdu Anda:

Ema Emaharuka said...

Huwa...
Pasti tUnang laila, irfan..;)

Anonymous said...

ada special editionlah best mesti irfan dulu frust ye gan qai

Anonymous said...

irfan @ hisham? xsabar nk tahu....;)

Anonymous said...

wah...best ada SE nie....rindu sgt ngan Hasnul Amin dan Qai.....ezz an

azureen yazid said...

hisyam kot..
cz qai reject hisyam kn..
tue yg dia putus asa tue...

Post a Comment