Kerana Sebuah Janji 16

Hari ini Dani membawa Dahlia ke Teluk Dalam Beach di Pulau Perhentian Besar. Setelah seminggu perkahwinan berlangsung dan menghabis masa menziarahi sanak- saudara, kini saat mereka berdua menghabiskan masa bersama tanpa gangguan. Tanpa kuliah dan urusan pejabat. Dia akan cuba mengenali siapa Dahlia, dia akan cuba memberi senyuman kebahagiaan di wajah manis itu. Spa menjadi pilihan utamanya. Ingin memberi pengalaman baru buat Dahlia.

“Okey Lia lepak sini ya. Take your time.”

“Abang nak pergi mana?”

“Abang nak pergi main snooker kejaplah, sementara tunggu Lia.”

“Apa kata kita ambil pakej couple ni nak? Boleh sama-sama massage?”

Dani membelek risalah yang dihulurkan Dahlia. Satu-persatu pakej yang ditawarkan amat menarik. Dia tersenyum menanggapi wajah isteri yang merenungnya dengan penuh mengharap.

“Lia lupa ke? Tukang urut tu perempuan tau. Lia sanggup ke?”

Dahlia berpaling merenung juruterapi yang tersenyum manis.Senyuman gadis itu dia balas dengan sedikit ralat. Entah kenapa dia tidak rela suaminya disentuh oleh gadis
manis itu.

“Err… Lia tak perasan.”

“Kalau Lia bagi, abang okey aja.”

Dani tersengih mengusik.

“Err… tak payahlah, haram. Abang pergilah main snooker, nanti dah habis Lia mesej abang ya.”

Dani tergelak melihat wajah isteri yang sudah merah padam. Menggelabah semacam saja.

“Okey, lepas ni abang bawa Lia pergi souvenir shop, lepas tu kita pergi makan, okey
sayang?”

“Erk.. abaang..”

“Ooopps.. !”

Dahlia hanya menggeleng perlahan. Keluhan kecil terhambur keluar. Sudah dua kali Dani terlajak kata. Sedikit sebanyak membuat hatinya sendiri resah.



**********


Perlahan Dahlia mengunyah bila mata Dani merenungnya lembut. Hati tertanya-tanya kenapa sekelip mata Dani berubah? Begitu lembut melayaninya malah setiap bicara yang terluah dari bibir suaminya itu manis dan romantis. Tolong Dani, jangan buat dia tidak keruan begini. Dia tidak mahu berkongsi hati dengan Juliana. Dia sudah cukup bersalah merampas cinta hati Juliana ini. Ingin sekali dia bertanya tentang gadis itu pada Dani namun bimbang dituduh cemburu, sedangkan dia disatukan tanpa rasa kasih atau sayang antara mereka berdua.

“Kenapa abang tengok Lia macam tu?”

“Kenapa? Tak boleh?”

“Bukan, cuma..”

“Cuma apa?”

“Lia kekoklah. Tak selesa.”

“Ok sorry. Abang nak tengok Lia puas-puas.”

“Ish, macamlah tak pernah tengok sebelum ni.”

“Memanglah pernah, tapi tak dapat nak tengok secara tepat dan dekat macam ni.”

Dahlia tersenyum manis.

“Ada-ada aja abang ni tau.”

Wajah Dahlia yang merona merah itu membuat Dani tergelak.

“Lia tahu tak, Lia ni cantik?”

“Biasa aja.”

“Mata Lia cantik. Senyuman Lia manis, ada lesung pipit lagi, abang suka.”

Saat ini Dahlia sudah merasakan jantungnya dipalu hebat. Getaran di jiwa mula menular dalam dirinya. Isteri mana yang tidak berbunga-bunga hatinya jika dipuji oleh sang suami? Isteri mana yang tidak bergetar nalurinya bila direnung dan dihadiahkan senyuman madu begitu? Dia tahu Dani cuba memikatnya. Dia dapat merasakan Dani mula lupa pada janjinya.

“Abang jangan lupa janji abang.”

“Abang tak lupa.”

“Habis tu janganlah merepek macam ni, Lia risaulah.”

“Apa yang Lia risaukan? Abang nak puji isteri sendiri pun salah ke?”

Dahlia tunduk. Tidak tahu hendak berkata apa. Mulut seakan terkuci rapat dengan soalan semudah itu. Bukan salah untuk memuji, tapi dia bimbang jika pujian itu bisa mencairkan hatinya. Dia bimbang jika pujian itu bisa mengoyak kesetiaan Dani kepada Juliana. Dia cukup rasa bersalah.

Dani pula hanya mampu mengeluh perlahan. Memang dia tidak pernah lupa pada janjinya. Kerana janjinya itulah, dia tersepit kini. Kadang-kadang menyesal pula dia rasakan kerana terus saja berjanji tanpa berfkir panjang. Bahananya, dia yang rasakan sekarang. Dia sendiri tidak pasti sejak bila. Apa yang dia tahu, dia mula menyayangi Dahlia dan tidak mahu melepaskannya lagi. Malah dia bersyukur dengan pernikahan ini dan dia tidak pernah menyesal.

“Lia dah kenyang, jom balik bilik.”

“Ehem, kenapa ya kita nak balik bilik?”

“Nak restlah. Dah penat seharian keluar ni.”

“Ya ke ni? Ke nak abang sambung massage kat dalam jakuzi pulak?”

“Abaang..”

“Atau atas katil?”

“Abaaang…!”

“Jomlah, abang pun tak sabar juga ni, apa kata Lia pulak yang massage abang nak?”

“Hiiii… abang nii..”

“Jomlah!”

“Tak jadilah, Lia nak ambil angin dulu kat sini.”

“Pulak!”

Dani tergelak besar bila usikannya itu mempamerkan rona merah di wajah isterinya malah Dahlia kelihatan sedikit menggelabah. Isterinya ini sangat pemalu. sifat malu yang sangat tebal. Dani menguntum senyum. Satu-persatu tingkah Dahlia dihadamnya. Dan setiap satu tingkahnya itu menambat kalbunya. Jemari runcing Dahlia yang sedang bermain-main di kaki gelas itu direnung penuh asyik. Semakin direnung semakin geram rasanya. Jiwanya dikacau berahi. Perlahan jemari isterinya itu diraih lembut.

“Jom!”

5 Suara Merdu Anda:

itu_aku +_^ said...

nice...
apa la nasib dahlia ni?

♥cikHanNa ♥ said...

Harp2lah diorng jatuh cnta, pastu ltpakn jnji tu.. Hehe..

miz ruha said...

best2,,,

anor said...

salam...

sambung cpt citer tgh best ni, hrp mereka berdua akan jatuh cinta diantara satu sama lain ye...

aqilah said...

cayalah dani!!!!!!!!!!!!!!!

Post a Comment