Rajuk Sang Hati 5

Loceng terakhir berbunyi. Aku mengeluh berat. Sudah sampai masanya aku kena jalani hukuman yang dijatuhkan cikgu Wahid pagi tadi. Perlahan aku masukkan buku teks Bahasa Inggeris dan alat tulis ke dalam beg. Ku lihat Maisarah dan Azura juga sedang sibuk berkemas.

“Qai, tunggu!”

Aku berpaling, Azrai terkocoh-kocoh mendapatkan aku. Dia tersengih.

“Kau nak apa?”

“Amboi, macam marah aja. Kenapa ni?”

“Cakaplah cepat kau nak apa?”

“Kita balik sekali?”

“Kau baliklah dulu, aku ada kerja nak buat.”

“Kerja? Kerja apa?”

“Buah hati kau ni Azrai nak jalani hukuman.”

Tiba-tiba Azura mencelah di sebelah Azrai. Maisarah juga sudah tersengih-sengih macam kerang yang dah busuk dua tiga hari.

“Hukuman? Hukuman apa pulak?”

“Kena cuci toilet cikgu.”

“Hah? Betul ke? Alahai, kesiannya kau Qai”

“Oh, kesian ya? Sebab kaulah aku kena denda.”

“Aku? Apa kena mengena dengan aku pulak?”

“Yalah, kalau kau tak call aku malam tadi, takdalah aku tidur lewat, sampai aku terbabas.”

“Oh, salah aku ya? Jadi salah aku soranglah? Kau tak salah?”

“Apa pulak? Aku nak letak kau tak bagi. Ha, sekarang aku yang kena.”

“Wah, jadi selama ni tiap-tiap malamlah kau call si Qai ni, ya Azrai?”

Alamak, kantoi! Aduh…

“Salah ke aku call dia tiap-tiap malam? Korang jealous ke? Hah? Jealous?”

“Eh, tak kuasa aku nak jealous tau. Tak ada faedah! Kan Zura?”

“Haah Qai, kata takkan ada cinta, takkan ada sayang untuk si Azrai ni, tapi dia call, kau layan juga ya?”

Azrai memandang tepat ke mataku. Aku juga merenungnya tanpa perasaan apa-apa. Tanpa ekpresi.

“Korang jangan nak bergosip boleh?”

Mereka berdua tersengih.

“Dahlah malas aku layan korang, karang aku lambat kena denda extra pulak.”

Maisarah dan Azura tergelak besar. Menambah sakit di hati aku. Aku berlalu meninggalkan mereka. Namun deria pendengaranku masih sempat menangkap suara-suara sumbang mereka.

“Hat-hati Qai, lantai licin karang kau jatuh. Takda siapa nak tolong tau.”

“Selamat menjalankan tugas Qai!”

Dan suara-suara sumbang mereka berlalu bersama tawa yang dibawa angin.

1 Suara Merdu Anda:

Anonymous said...

;]

Post a Comment