Rajuk Sang Hati 12

Loceng terakhir berbunyi. Semua sibuk berkemas dan kelam-kabut. Aku terpandang buku rujukan sejarah yang ku pinjam. Tarikhnya aku amati. Hari ini adalah hari terakhir. Aku harus memulangkannya hari ini juga.

“Jom!”

Maisarah mencuit aku. Azura juga sudah menghampiriku.

“Err, korang blah dulu. Aku nak pegi library kejaplah. Nak pulangkan buku ni.”

“Kalau macam tu okeylah. Kita orang blah dulu. Kau hati-hati tau.”

Aku mengangguk perlahan dan tersenyum. Haluan kami berpecah. Aku menyimpang ke kiri menyusuri koridor dan menghala ke bangunan D di mana perpustakaan terletak di situ, di tingkat tiga. Tangga ku panjat dengan hati-hati. Aku menoleh ke arah bilik surau yang terletak di tingkat dua bangunan yang sama. Banyak kasut. Pasti ada beberapa orang pelajar yang bersolat dahulu sebelum pulang. Nasib baik aku masih bercuti solat jadi tak perlulah aku tergesa-gesa untuk pulang ke rumah.

BUKK!

Aku terlanggar sesuatu. Buku di tangan terjatuh. Secepat kilat aku tunduk dan mengambilnya semula. Saat itu juga tanganku disentuh oleh tangan yang lain. Aku mendongak. Irfan! Aku berlaga dengan Irfan? Mata kami bertembung. Aku kaku di situ. Jantungku seakan mahu pecah menahan gemuruh dan debaran. Irfan tersenyum. Cukup hebat rentak jantungku saat ini. Senyuman Irfan membuatku terkedu. Irfan senyum padaku? Mimpi ke ni? Tak mungkin! Aku tidak bermimpi ketika ini. Baru aku sedar tanganku masih digenggamannya. Cepat-cepat aku tarik. Dia berdehem.

“Maaf.”

Pertama kali dalam hayat, Irfan bersuara padaku. Irfan mengucapkan kata maaf! Aku hampir tak percaya. Irfan bercakap denganku! Sesuatu yang di luar jangkaan! Aku tersenyum manis. Semanis mungkin untuk menutup gabra.

“Err.. tak apa. Saya yang salah. Tak tengok depan bila berjalan.”

Amboi, beriya-iyanya aku. Jadi ramah tiba-tiba pulak. Kesempatan ini mana mungkin aku lepaskan. Berbual dengan Irfan adalah satu impian yang menjadi kegilaan pelajar perempuan di sekolah ini, termasuklah aku.

“Saya pun sama. Err, awak tak apa-apa ke? Sakit tak?”

Ya Allah, prihatinnya dia? Sukanya aku! Cover Qairunissa, cover sikit perangai tu. Hatiku memberi amaran supaya menjaga keayuan di depan Irfan.

“Err, tak. Tak sakit. Saya okey aja.”

“Nak pergi library ke?”

“Haah.”

“Okeylah, saya balik dulu, Qairunissa.”

Aku hampir pitam! Irfan tahu namaku? Irfan kenal aku?

“Err, awak kenal saya?”

Dia tersenyum. Mak aii.. boleh tercabut jantung aku hari ni. Senyumannya menjadi igauan setiap pelajar perempuan di sini, di sekolah ini.

“Mestilah kenal. Awak famous.”

“Ha? Famous?”

Sejak bila pulak aku jadi famous?

“Ya, famous. Famous kena denda. Dalam buku prefect banyak nama awak, tu sebab saya kenal.”

Ya Allah! Malunya aku. Macam mana aku boleh lupa Irfan adalah seorang pengawas? Pastilah dia tahu setiap kali aku kena denda. Ya Allah, malunya aku! Malunya! Mana aku nak letak muka ni? Aku pura-pura senyum. Aku pasti Irfan dah nampak perubahan air mukaku.

“Oh ya tak ya juga. Err, tak apalah saya nak pergi library, kejap lagi tutup pulak, pergi dulu ya.”

Irfan tersenyum sambil mengangguk. Cepat-cepat aku panjat tangga dengan langkah seribu. Malunya aku tuhan saja yang tahu. Aku famous sebab asyik kena denda? Nakalnya aku! Tak pasal-pasal air muka aku jatuh di depan Irfan. Lelaki yang ku puja selama ini. Dan dia mengenaliku dengan cara begitu. Sungguh memalukan! Sangkaku dia kenal aku sebab rupa paras aku ni ke atau aku dah mengharumkan nama sekolah ini ke, ini tidak sebab aku selalu kena denda? Tapi aku pernah ke mengharumkan nama sekolah? Tak ada rasanya. Aku ni bukanlah siapa-siapa di sekolah ini. Dibenci guru-guru adalah. Lainlah dia, kalau dapat reward ke, menang tournament itu ini ke, mewakili sekolah ke, memang nama dialah yang selalu disebut-sebut. Aku? Siapa aku? Juara kena denda. Huh, Memalukan betul! Sangat-sangat memalukan Qairunissa!

1 Suara Merdu Anda:

itu_aku +_^ said...

hohohoh...

sgt sweet

cpt smbung ea

+_^

Post a Comment