Akulah Cinderella 16

Alamak! Dah lambat, dah lambat! Jam di meja kecil di sisi katil menunjukkan pukul lapan setengah pagi. Tidak pernah aku bangun selewat ini. Semuanya gara-gara malam tadi. Aku tidak dapat tidur sehingga pukul tiga pagi. Mungkin aku tidak biasa dengan tilam empuk ini kot atau aku terbayang-bayang rumah pusaka yang ku tinggalkan semalam? Yang pastinya aku telah terlewat bangun. Pasti Datin Zulaikha bising. Ya, pasti saja di dalam rumah ini ada peraturannya tersendiri.

Aku mandi dan bersiap ala kadar. Pintu kamar ku tutup perlahan. Langkah ku atur laju hingga berlaga dengan si mangkuk ayun yang kebetulan juga baru keluar dari biliknya. Dia berpaling.

“Kau!?? Kau lagi? Apa kau buat kat rumah aku ni hah?”

Aku sudah menganggak itu reaksinya. Bukan main terkejut lagi. Aku buat muka selamba dan berlalu menuruni tangga.

“Woii! Kau pekak ke? Aku tengah cakap dengan kau ni!”

Pantas saja tangannya merentap lenganku membuat aku terdorong kebelakang semula. Aku mendongak dan merenungnya tajam.

“Kau ni kan, tak boleh cakap elok-elok ke? Pagi-pagi lagi dah merosakkan mood orang.”

“Dah aku tanya, kau tak jawab tu siapa suruh? Berapa bulan tak korek telinga?”

Kurang asam! Dia ni memang sengaja memancing kemarahanku.

“Aku ingat kau cakap dengan siapa tadi, itu sebab aku tak jawab.”

Aku masih berlagak selamba. Malas aku nak bertekak dengannya pagi-pagi begini.

“Kau tengok ada manusia lain lagi ke kat level ni?”

“Entah! Mana tahu kau nampak orang lain ke, kau kan mental.”

“Kurang ajar! Mulut kau tu memang tak pernah pergi sekolah ke hah?”

Aku terdiam. Isu sensitif sudah berbangkit. Kesabaranku juga sudah menipis. Aku menarik nafas cuba menenangkan emosiku yang sudah dijentik oleh lelaki ini.

“Woit! Aku tengah cakap dengan kau ni. Woii! Pekak!”

Aku menuruni tangga dengan laju sekali. Malas betul aku nak melayan dia. Spisis apalah lelaki ini? Menyampah betul aku!

“Woii! Pengkid!”

Langkahku terhenti. Aku berpaling. Dia tersenyum sinis. Aku merenungnya tajam. Suka hati tok nenek dia saja panggil aku pengkid!

“Berhenti pun. Jawab soalan aku tadi. Apa kau buat kat rumah aku ni hah?”

Aku membuang pandang. Berkira-kira samada mahu menjawab pertanyaannya itu atau pun tidak.

“Karang kau tahulah!”

Aku meninggalkannya terkebil-kebil dan tidak peduli dengan panggilannya yang bertali arus memanggilku pengkid. Dari jauh ku lihat adik-adikku sudah setia duduk menjamu selera. Aku mempercepatkan langkah menuju ke arah mereka. Suara bebelan si mangkuk ayun itu lansung tidakku endahkan.

“Fiq, apa yang kecoh pagi-pagi ni? Dari atas dah dengar suara kamu?”

Datin Zulaikha menoleh. Tiba-tiba si mangkuk ayun itu terdiam. Bukan dek kerana ditegur ibunya, tetapi terkasima melihat adik-adikku yang santai menjamu selera. Aku menarik kerusi duduk berhadapan Alia. Melihatkan wajah lelaki poyo itu yang sudah terpinga-pinga, membuat aku tersenyum nipis.

“What is this mummy? Who are they?”

“Surprise!”

Datin Zulaikha ketawa melihat reaksi anak bujangnya yang sudah berkerut-kerut wajahnya.

“Fiq, sini sayang. Mummy kenalkan, ini semua anak angkat mummy.”

“What? Anak angkat?”

“Ya sayang, yang ini Alia, yang ini Azah, itu Aiman. Ini pula Aida dan yang ini Ain.”

Datin Zulaikha memperkenalkan satu-persatu adik-adikku kepadanya.

“Girls and boy, ini anak mummy. Panggil abang Shafiq ya.”

Serentak itu adik-adikku bangun dan bersalam dengan lelaki itu. Aku mengulum senyum bila melihat dia terpinga-pinga menyambut salam mereka.

“Ha, yang ini, Shafiq pun dah kenalkan?”

Datin Zulaikha tersenyum padaku dan berpaling semula melihat anaknya itu. Si mangkuk ayun itu membuang pandang. Kononnya menyampah sangatlah melihat muka aku ni. Eleh! Kalau aku ni ada pilihan lain, aku pun tak teringin tahu?

“Syah, Fiq, whatever happened between both of you, mummy harap you two boleh berdamai.”

Air kopi yang ku minum hampir tersedak. Nasib baik sempatku telan. Aku berpaling melihatnya. Lelaki itu juga kelihatan terkejut dan matanya membulat.

“Syah come, abang Shafiq sekarang dah jadi abang Syah. So, mari salam.”

Bulat mataku memandang Datin Zulaikha. Abang Shafiq? Yeww! Jari telunjuk ku hala ke muka sendiri. Datin Zulaikha tersenyum manis sambil mengangguk. Mataku beralih pula kepada si mangkuk ayun itu. Dia sudah berpeluk tubuh dan tersenyum sinis sambil mengangkat keningnya. Suka sangatlah tu! Benci betul aku! Kenapa aku kena salam dia? Kenapa aku yang kena beralah? Nampak sangatlah aku sudah tewas di tangannya. Tanpa dibelasah pun, aku boleh kalah jugak ke?

Aku menyeringai sambil mengangkat punggung. Melangkah longlai ke arah si mangkuk ayun itu. Perlahan tangan ku hulur untuk bersalam dengannya. Dia merenungku dan senyuman lebar terukir di bibirnya. Sebal! Aku benar-benar sebal! Dia masih berpeluk tubuh dan membiarkan tanganku itu tidak bersambut. Kalau ikutkan hatiku ini, hendak saja aku menamparnya laju-laju, biar dia rasakan penangan aku pulak. Aku berpaling semula ke wajah Datin Zulaikha. Mengharap pertolongan wanita itu sebenarnya.

“Shafiq!”

Datin Zulaikha mencerlung seperti mengerti anaknya itu sedang mempermainkan aku. Akhirnya, dek teguran Datin Zulikha itu dia beralah dan menyambut huluran tanganku. Aku salam jangan tidak saja. Masih terbayang-bayang diingatanku ini, tangan kasarnya itu menyentuh pipiku sehingga aku jatuh tersungkur.

“Cium tangan!”

Arahnya kepadaku. Jangan harap! Aku tidak akan mencium tangan orang yang telah membelasahku dulu. Aku dah salam dengan hujung jariku ini, kira baiklah tahu? Itu pun sebab aku bagi muka pada Datin Zulaikha. Aku tidak mengendahkan kata-katanya, lalu berpaling dan duduk semula di kerusi. Sempat juga aku mengerling ke wajahnya itu. Renungan matanya yang tajam itu tidakku endahkan. Kerana aku mengerti cara renungannya itu adalah renungan yang geram teramat sangat kerana telah memalukan dirinya. Dia melangkah lalu menarik kerusi duduk di sebelahku. Sebaik melabuhkan punggung, kepalaku dilukunya. Aku tersentak.

“Apa ni? Nak cari gaduh ke?”

“Apa dia? Aku buat apa?”

Dia pura-pura tidak mengerti.

“Kau luku kepala aku tu kenapa?”

“Mana ada! Pandai-pandai aja nak tuduh orang.”

Geramnya aku! Geram betul!

“Enough!”

Suara Datin Zulaikha sedikit keras sehingga aku tidak jadi hendak membuat serangan balas kepada si mangkuk ayun itu. Dia buat muka selamba.

“Sorry mummy.”

Aku bersuara perlahan. Harap-harap Datin tak marah aku. Baru tinggal dua hari di sini dah buat perangai. Maafkan saya Datin. Bukan saya lupa daratan, cuma saya tak boleh tahan bila anak Datin ni nak cari gaduh dengan saya. Kata-kata itu hanya melantun dalam hatiku saja.

“Tak baik bergaduh depan rezeki. Fiq, cuba tunjuk teladan yang baik, supaya adik-adik boleh ikut.”

Padan muka! Aku tersenyum sinis sambil mencapai roti.

“Siap kau! Tahulah aku nak buat apa nanti.”

Dia berbisik di telingaku. Membuat darahku menyerbu ke muka. Tiba-tiba degupan jantungku berdetak laju. Apa hal pulak aku ni? Takut digertakkah? Bukan! Bukan itu rasanya. Wajahnya yang terlalu hampir dengan pipiku dan nafasnya yang hangat menyentuh kulit wajahku, membuat bulu romaku meremang. Aku menarik nafas dalam. Menguyah dengan perlahan. Segala perbualan antara Datin Zulaikha, Shafiq dan adik-adikku sudah tidak masuk ke otak. Aku hanya melayan perasaanku yang sebal dan pelik ini.

5 Suara Merdu Anda:

epy elina said...

hoohhoho....
syah dah trjtuh cnta ke???
hm....
mst pas ni syafiq buli syah...

aqilah said...

cinta sudah berputik.........syah dah mula fall....fall....dgn syafiq....yes!!!yes!!!!nak lagi...................

haslinj said...

apa sajelah bebudak 2 orang ni tau..
tak habis-habis nak gaduh..
susah-susah kawinkan aje
abis cite..
kikiki......

Anonymous said...

bile nk smbg citer niy??hehee..bez2!!

sarahqilah said...

lwk ar plak

Post a Comment