Kerana Sebuah Janji 7

“Papa ni pandai-pandai aja. Entah dari mana dia pungut budak tu!”

“Dani! Hati-hati bila bercakap!”

Hishamuddin membulatkan matanya merenung anak tunggalnya itu. Memang Dani suka cakap lepas. Mewarisi dari siapa dia sendiri tidak pasti. Mungkin juga salah dia terlalu memanjakan anaknya itu.

“Dengar dulu apa papa nak cakap Dani.”

Zarina bersuara lembut. Sesekali dikerlingnya pintu bilik anak gadis yang baru sahaja sampai ke rumahnya itu. Gadis itu disuruh merehatkan diri saja setelah melalui perjalanan yang jauh.

“Duduk. Biar papa ceritakan apa yang berlaku.”

Dani akur. Punggungnya dilabuhkan bersebelahan Zarina.

“Sebenarnya papa rasa bersalah sangat pada Dahlia.”

“Dahlia?”

“Ya, nama dia Dahlia. Dahlia bt. Harun.”

Dani mencebik. Tak sedap langsung nama dia. Macam nama orang dulu-dulu.

“Papa rasa bertanggungjawab atas kehilangan orang tuanya. Dia anak yatim piatu.”

“Kalau macam tu kenapa tak angkut aja semua anak yatim duduk dengan kita? Kan bagus buat amal jariah.”

“Dani, dengarlah dulu cerita papa, jangan menyampuk.”

Hishamuddin menggeleng perlahan. Geram dengan sikap baran anak bujangnya itu.

“Sorry.”

“Dani ingat tak last two days papa accident?”

Dani mengangguk.

“Papa telah melanggar orang tua Dahlia. Ibu dia mati ditempat kejadian. Ayah dia papa sempat bawa ke hospital. On the way nak ke hospital tu, dia pesan suruh papa jaga anak dia. Anak dia baru habis SPM. Dia suruh papa anggap anak dia macam anak papa sendiri. Dia cakap Dahlia budak baik, papa pasti suka. Masa tu papa tak tahu nak cakap apa. Papa diam aja. Agaknya bila dia tengok papa diam, dia suruh papa berjanji. Sungguh-sungguh dia suruh papa janji. Papa tak sampai hati, papa pun terimalah janji tu.”

“Papa ni selalu macam tu! Suka-suka aja buat janji dengan orang yang kita tak kenal.”

“Dani, please..”

Zarina cuba memujuk Dani yang mula panas hati dengan keputusan suaminya itu. Namun Hishamuddin pura-pura tidak dengar dengan kata-kata Dani itu.

“Sampai hospital, ayah Dahlia meninggal.”

Hishamuddin diam. Bergetar suaranya menahan sebak. Dia rasa cukup-cukup bersalah. Walaupun telah menjadi kes polis, dia tetap tidak senang hati.

“Papa siasat latar belakang mereka, di mana mereka tinggal. Papa uruskan semua hal pengebumian mereka. Pertama kali papa jumpa Dahlia, papa terus rasa bersalah. Budak tu menangis tak berhenti.”

Hishamuddin menelan air liur. Diam seketika.

“Esoknya papa cari Dahlia lagi. Tanya tentang keluarga dia. Papa cakap papa dah janji dengan ayah dia suruh jaga dia. Mujur dia mahu ikut. Kalau tak, papa akan tanggung rasa bersalah ni seumur hidup.”

“Dia tak ada saudara-mara lain ke?”

Dani sinis. Hishamuddin menggeleng.

“Dia kata dia tak kenal siapa saudara mara dia. Sebab ibu dan ayah dia orang perantau. Mereka orang Pattani.”

“Oh, patutlah dia cantik lain macam ya bang?”

“Cantik apa rupa macam tu?”

“Dani, putih melepak, ada tahi lalat kat bibir tu tak cantik ke? Muka dia bersih aja. Apalah Dani ni?”

Dani geram bila Zarina mula memberi pujian tinggi melangit pada gadis yang tak tahu asal-usul itu.

“Jadi Dani, papa harap Dani boleh terima kehadiran Dahlia di rumah ni. Papa dan mama dah sepakat nak ambil dia sebagai anak angkat. Papa harap Dani juga boleh terima dia sebagai adik angkat ya?”

“No way! Never!”

“Dani, janganlah macam tu sayang.”

“Mama, elok-elok Dani tak berkongsi mama dan papa, tiba-tiba aja nak kongsi dengan budak perempuan tu, apa hal?”

“Tapi..”

“Sudahlah Ina, biarkan Dani. Lambat-laun dia kan terima juga.”

“I told you papa, it’s never happen!”

Zarina tersentak bila terasa tangannya disentuh lembut. Segala kenangan yang bertamu tiga tahun lepas bersepai. Segaris senyuman terukir tatkala melihat Dahlia sudah sedar dari pengsan.

“Aunty menung apa?”

“Tak ada apa-apa. Lia macam mana sekarang? Pening lagi?”

“Hmm..”

“Nak makan? Aunty suruh kak Miah bawa nasi ke sini ya?”

“Tak apalah. Lia tak lalu.”

“Nak nestum?”

Dahlia senyum. Lantas mengangguk perlahan. Melihat anggukan dari Dahlia itu Zarina tersenyum lega.

“Good girl. Lia tunggu kejap ya?”


************

Pagi itu Dahlia agak kelam-kabut menuruni tangga. Bimbang jika terlepas teksi untuk ke kampus. Semua gara-gara sakit kepala yang luar biasa hebat malam tadi. Sehingga dia tidak sedarkan diri. Sehingga menyusahkan seisi rumah! Jika boleh Dahlia tidak mahu langsung menyusahkan sesiapa. Sebab itu dia lebih rela menaiki teksi dari menyuruh pakcik Ali yang hantar. Seorang pemandu yang setia berkhidmat dengan keluarga angkatnya ini.

“Lia!”

Zarina memanggil Dahlia sebaik melihat kelibat gadis itu berlalu tanpa singgah di meja makan.

“Ya?”

Langkah yang dihayun laju itu serta-merta mati.

“Tak nak makan ke? Mari sini kita breakfast sama-sama.”

“Tak apalah aunty, Lia nak cepat. Karang susah dapat cab.”

“Kalau lambat sangat suruh pakcik Ali hantarlah. Mari duduk sini.”

Dahlia serba-salah. Dia nak cepat tapi aunty Zarina pula ajak makan, nak ditolak karang kecil pula hati wanita itu. Dahlah susah payah aunty Zarina menjaga dia malam tadi. Beg sandangnya diletak, perlahan kerusi ditarik. Zarina menguntum senyum. Dahlia mengerling Dani yang tenang bersarapan. Sedikit pun tidak bersuara dari tadi. Kenapa agaknya? Selalunya Dani suka cari pasal dengan dia.

“Lia nak makan apa, akak ambilkan.”

“Eh, tak apa tak apa, Lia ambil sendiri. Akak tak makan ke?”

“Lia makanlah dulu, akak nak sudahkan kerja kat dapur tu.”

Dahlia menganggguk sambil tersenyum manis. Dani mencuri pandang, sedikit terpempam saat melihat senyuman manis gadis itu. Dia ada lesung pipit! Sungguh, inilah pertama kali dia melihat senyuman manis Dahlia beserta lesung pipit di sebelah kanannya. Masakan tidak, Dahlia belum pernah tersenyum begitu pada dia. Cepat-cepat dia mengalih pandangan bila mata mereka berlaga.

“How are you today? Sakit lagi?”

“Tak. Dah okey. Thanks sebab aunty dah susah payah jaga Lia.”

“Tak susahlah. Lia kan anak aunty juga.”

Dahlia tersenyum lagi. Kali ini Dani tak sanggup nak tengok lama-lama. Hanya sekilas saja yang dia mampu. Entah kenapa dia rasa sangat pelik dengan perasaan sendiri. Berdebar tak tentu hala. Sehingga lenanya malam tadi sedikit terganggu. Gelora jiwanya yang hebat malam tadi benar-benar menggusarkan dirinya. Dia tidak tahu kenapa.

“Okeylah aunty, Lia betul-betul dah lambat ni.”

“La, sikitnya makan? Kenyang ke ni?”

“Tak apa, kalau Lia lapar karang Lia makan kat kafe aja ya? Aunty jangan risaulah.”

“Betul ni? Tak tipu?”

“Promise aunty.”

Dahlia tergelak. Sekali lagi Dani terpukau. Ketawa Dahlia indah berlagu. Ah, sudah! Kenapa dengan dia? Macamlah baru sehari saja Dahlia tinggal di sini. Baru dia nampak semuanya tentang Dahlia. Matanya, senyumnya, lesung pipitnya, ketawanya, tubuhnya, ah, semuanyalah! Dani menggetap bibir. Sedar-sedar saja gadis itu sudah tiada di depan mata. Bingkas dia bangun.

“Eh, Dani pun dah makan?”

“Hmm.. kenyang dah. Sorry ma.”

“Iya ke kenyang ni?”

“Iya ma. Tak apalah, Dani dah lewat. Karang stuck dalam jam pulak.”

“Hmm.. yelah. Drive carefully.”

“Sure. Bye ma.”

Dani menyalam Zarina. Sebuah ciuman dilayangkan ke pipi ibunya yang masih anggun itu. Zarina hanya menggeleng kepala melihat telatah Dani. Bukannya dia buta, bukannya dia tidak nampak. Sekilas ikan di laut, sudah kenal yang mana jantan yang mana betina.. Zarina berharap Dahlia belum dapat teksi lagi. Cepatlah Dani, peluang tak selalu akan datang.

8 Suara Merdu Anda:

itu_aku +_^ said...

hahaha
dani kawen je la

keSENGALan teserlah.. said...

haha..
comel dani niehh..
tasuke tasuke..
tp dalam hati..
isk3..

aqilah said...

bestlah.........mam camni.....sporting!!!!!!! apapun, akak follow.............. ....................

Anonymous said...

best la story ni...tq writer..sambung ya..

Hananorisa said...

best3..
dani tu dah syok kat lia lah tu..
nsib baik mam da sporting...
like..
thumbs up...

Anonymous said...

tumpang tanya. np tk bole nk tekan [8], [9], [10] KSj ni? nk tau ending nye. please??

Nozi Danisya said...

dear anon..

ksj br je sampai bab 7 dear.. 8/9/10 tu blom lg sabar ya.. will be post a.s.a.p

raNt|ng pUtEh said...

1st tme jengok cni..
da terpaut ngn ct nih..
best3..

Post a Comment