Kerana Sebuah Janji 13

“Assalamualaikum.”

Dani tersentak. Sedikit terkejut melihat Dahlia tersenyum manis di belakangnya. Perlahan gadis itu mengorak langkah ke balkoni. Senyumannya masih terukir di wajah itu. Senyuman yang mengundang getar tiba-tiba.

“Tak jawab, berdosa.”

“Err.. walaikumsalam.”

Dahlia tergelak halus. Gelihati melihat aksi gelabah Dani. Pandangan matanya ditebarkan ke dada langit. Maha suci Allah, menjadikan langit di malam hari secantik ini. Dihiasi indahnya gemerlapan bintang-bintang yang kelihatan seperti permata yang bertaburan. Di tambah pula dengan sang bayu yang memupuk lembut ke kulit wajahnya. Sedikit dingin menerobos ke dalam pakaian hingga berjaya membuat roma-romanya berdiri. Dahlia berpeluk tubuh.

Dani pelik. Dahlia tidak pernah menegurnya. Dahlia tidak pernah bermanis muka seperti ini dengannya. Pasti ada sesuatu yang memungkinkan semua ini. Wajah manis yang tak lekang dengan senyuman itu dipandang curi.

“Awak menungkan apa?”

“Tak ada apa.”

Dari ekor mata Dahlia tahu Dani sedang merenungnya. Dia tahu Dani pasti pelik dengan dirinya. Dia sendiri tidak tahu kenapa dia begitu senang hati berbual dengan lelaki itu malam ini. Yang pasti dia cuba berbuat baik dengan bakal suami.

“Kira bintang ke?”

“Hah? Tak adalah. Cuba nak tenang fikiran aja.”

“Awak fikir apa?”

“Kau pun tahu kan?”

“Masalah kita?”

Dani mengangguk. Entah kenapa dia suka mendengar soalan terakhir itu. Sangat mesra bunyinya. Seolah-olah dia begitu hampir dengan Dahlia. Malah dia mula sukakan situasi ini. Berbual santai begini. Malam ini dia dapat melihat Dahlia dari sudut yang lain. Ramah dan manja.

“Awak tahu tak, tadi saya jumpa anak kucing. Comel sangat. Anak kucing tu warna kuning tompok hitam. Tapi dah comot sebab jatuh longkang kot. Saya rasa macam nak bela dia. Tapi saya tak tahu sama ada saya dibenarkan membela kucing di sini. Jadi saya serahkan pada Balqis aja. Kebetulan kucing dia pun baru aja mati.”

Dani tidak berkutik. Terpegun dengan wajah manis itu yang asyik berceloteh manja. Dani mengukir senyum. Dalam diam hatinya mengakui, dia mula menyukai perwatakan Dahlia.

“Dah bagi nama pada kucing tu?”

“Dah. Balqis bubuh nama Petot.”

“Petot?”

Dahlia tergelak manja. Sekali lagi Dani terpaku. Dia benar-benar terpesona. Duhai hati, bersabarlah.

“Haah petot. Saya tanya kenapa Petot? Dia cakap sebab ekor kucing tu kontot.”

Mereka sama-sama tergelak mesra. Dalam kesempatan itu Dani merenung ke dalam anak mata Dahlia. Ketawa mereka beransur-ansur hilang. Empat pasang mata kini bertaut mesra. Seperti biasa Dahlia hanya mampu bertahan sesaat cuma. Malah Dani juga cuba mengukir senyum dengan payah. Paluan debar semakin hebat bergendang.

“Dahlia..”

“Hmm..?”

“Pasal semalam. Aku minta maaf. Aku tahu, aku terlalu mendesak.”

“Tak apa, saya faham.”

“Kau tak akan faham Dahlia. Tanggungjawab aku sangat berat. Di rumah, di office semua masalah aku yang tanggung. Aku runsing sangat.”

“Mahu ke awak berjanji dengan saya?”

“Janji? Janji apa?”

“Awak janji, jangan jatuh cinta pada saya. Boleh?”

“Hah?”

“Kalau awak boleh berjanji dengan saya… saya setuju jadi isteri awak.”

“Hah?”

Dahlia tergelak. Hatinya tercuit gelihati melihat gelagat Dani yang kebingungan. Pasti tidak menyangka sama sekali ini keputusan dia. Keputusan yang sebenarnya amat payah sekali untuk dia timbang-tarakan.

“Boleh?”

Tanyanya lembut. Dani merenung tepat ke mata Dahlia. Apa dia salah dengarkah tadi? Dahlia setuju menjadi isteri dia? Bermakna Dahlia terima lamarannya tempoh hari? Perlahan senyuman diukir.

“Kau setuju?”

“Jika awak pun setuju dengan syarat saya tu.”

“Dahlia, aku tak tahu nak cakap apa. I’m happy. Thanks a lot Dahlia.”

“Not yet. Awak tak mengakui janji lagi.”

“Okey, aku janji. Aku janji tak akan jatuh cinta pada kau. Dan aku janji juga tak akan persiakan kau. You have my word now.”

Dahlia tersenyum. Walaupun dia sendiri tidak pasti apa yang sedang dia lakukan itu. Namun, dia lega. Sekurang-kurangnya Dani tak akan merobek-robek hatinya jika cinta itu wujud. Dan dia harus melindungi hatinya sendiri.

“So, bila kita nak kahwin?”

Dahlia tergelak lagi. Reaksi Dani yang tidak sabar itu mencuit hati. Dani pula hanya mampu menahan malu dengan keterlanjuran sendiri.

“Bincanglah dengan aunty. Saya ikut aja.”

“Hmm, boleh aku tanya sikit?”

“Apa dia?”

“Kenapa kau setuju?”

“Kerana sebuah janji.”

“Janji? Janji lagi? Janji apa pulak?”

“Saya dah berjanji dengan uncle dulu. Uncle mahu saya jadi isteri awak. Walaupun payah, akhirnya saya berjanji.”

Dani telan air liur. Jadi papa sudah merancang lebih awal dengan Dahlia? Dahlia sudi berkahwin dengan dia hanya kerana janjinya pada papa? Dahlia memang tidak mempunyai apa-apa perasan pada dia dan kini Dahlia minta dia pula berjanji agar tidak jatuh cinta pada dirinya itu. Sedangkan dia sudah mula berputik perasaan kasihnya. Di mana mahu disemainya kasih sayang yang baru bercambah itu? Dani mengetap bibir.

4 Suara Merdu Anda:

Anonymous said...

;]

itu_aku +_^ said...

nk lg

♥ HanNa ♥ said...

ish2..
tp rsenya ddiorang msti fall in love nnti..
=]

EjaQu said...

Eja rajin membaca p x rajin nak berkarya, coz malas nk tulis perktaan tu pjg2 huhuhu.... mebi next time n i will do.....

Post a Comment