Kerana Sebuah Janji 25 - N3 terakhir di blog

“Macam mana Lia hari ni? Dah okey ke?”

“Okey mama. Cuma demam aja.”

“Kepala tu macam mana?”

“Sikit aja ni. Mama tak payah risaulah.”

“Lia nak makan apa-apa ke? Nanti mama suruh kak Miah masak.”

“Lia tak nak apa-apa. Tak payahlah susahkan kak Miah.”

Dahlia tersenyum manis. Dia memang hilang selera untuk makan. Makanan di hospital ini pun hanya sekadar melapik perut. Selebihnya selera dia mati. Sudah empat hari dia di sini, bayangan Dani langsung tidak muncul. Begitu marahkah Dani pada dirinya?

“Arrghhhh! Jadi betullah kau ada affair dengan jantan tu?”

Tiba-tiba jeritan Dani bergema di kotak fikirannya. Masih jelas di ruang mata, muka bengis Dani, amarahnya dan lantang suaranya. Belum pernah Dani marah padanya sebegitu. Walau dia sudah maklum sebelum ini Dani tidak suka padanya, tetapi itulah pertama kali Dani betul-betul marah.

“Kau memang tak sedar diuntung! Aku ambil kau jadi bini aku, jadi menantu rumah ni. Tapi apa yang aku dapat? Pengkhianatan! Kau khianat aku Dahlia, kau pengkhianat! Kau licik!”

Dahlia sebak. Demi Allah, dia tidak pernah mengkhianati suaminya. Sungguhpun perkahwinan mereka bukan atas dasar cinta. Dia masih tahu batasnya di mana. Masih tahu hukum-hakam.

“Hei perempuan! Kau berpakat dengan jantan tu nak kikis harta aku ke ha? Jawablah!”

Dahlia pejam mata rapat. Perlahan air hangat mengalir membasahi pipi. Pedih sekali tuduhan Dani itu. Sungguh, hatinya terhiris luka. Nyeri dan ngilu mencucuk-cucuk ke tangkai hati.

“Lia?”

Dahlia tersentak. Cepat-cepat mengesat airmatanya. Dia menoleh. Menanggapi wajah Zarina yang kehairanan. Sekuntum senyum hambar dihadiahkan buat ibu mertuanya itu.

“Lia kenapa?”

“Tak ada apa-apa mama.”

“Sudahlah tu, yang pergi tetap pergi. Mungkin belum rezeki Lia agaknya. Korang masih muda, adalah nanti tu. Sabar ya.”

Dahlia hanya mampu tersenyum kelat. Cuba memaniskan wajahnya.

“Lia, Dani ada kat luar tu, nak jumpa dia?”

“Dia yang tak nak jumpa Lia ma, dia masih marah kat Lia.”

Zarina mengeluh berat. Masing-masing sudah salah faham. Masing-masing tidak mahu beralah.

“Ma, Lia nak mama tahu Lia tak salah ma. Lia tak salah! Lia tak pernah mengkhianati Dani ma. Lia tak pernah curang pun!”

“Ya, mama tahu. Mama percayakan Lia, mama tahu Dani salah faham. Maafkanlah dia.”

Dahlia menggeleng perlahan. Airmatanya masih tidak segan untuk meluncur laju di pipi.

“Tuduhan dia sangat berat ma. Lia tak boleh terima.”

“Jangan macam tu, dia tetap suami Lia kan?”

Dahlia diam. Memang Dani adalah syurganya. Tapi adakah Dani menganggap dia sebagai isteri? Dani menuduhnya tanpa usul periksa. Dani mengasarinya. Sememangnya hati perempuannya amat terluka dan dia masih belum bersedia bersemuka dengan Dani. Walaupun saban hari dia ternanti-nanti kedatangan Dani untuk menjenguknya, membelainya dan memujuk hatinya yang rawan. Namun dia tahu dia hanya bermimpi disiang hari. Apa yang dia mahukan mustahil akan jadi nyata. Dalam diam dia terpaksa menelan kenyataan itu.

********

“Sorry aku lambat.”

Balqis tersengih sambil meletak sebakul buah-buahan di atas meja kecil.

“Kau dari mana ni?”

“Kelaslah.”

“Oh, kau ada jumpa Adam?”

“Tak. Kami kan lain-lain course. Mana nak terserempak pun. Kenapa?”

“Tak adalah, aku rasa dia mesti dah tahu apa jadi kat aku, kan?”

“Haah ya. Entahlah. Dua tiga hari ni aku memang tak nampak dia. Entah-entah dia pun tak sihat kot. Kalau dia tahu, mesti dia dah datang sini jumpa kau.”

“Kalau boleh jangan bagitahu dialah atau sesiapa pun.”

“Ha, kenapa pulak?”

“Yelah, macam kau cakap tadi, kalau dia tahu dia mesti datang sini. Aku bukan apa, aku takut Dani salah faham lagi. Aku takut jadi kecoh nanti.”

“Betul juga eh. Dani tu dahlah tengah emosi. Lunyai si Adam tu dikerjakan nanti.”

“Ha tau pun. Aku tak nak cipta skandal kat sini. Lagipun imej aku dah cukup tercemar dah ni.”

Balqis merenung Dahlia dengan pandangan sayu.

“Dia masih belum jumpa kau?”

Dahlia menggeleng perlahan. Antara nampak dengan tidak sahaja gelengan itu. Seolah-olah ingin dikhabarkan dia sudah letih menunggu. Dia tidak mahu mengharap lagi.

“Dia marahkan aku Qis. Besar marahnya tu, sampai tak nak jenguk aku pun.”

“Marah ke? Tapi hari-hari dia datang sini? Untuk apa ya?”

Dahlia menjungkit bahu. Dia sendiri tidak tahu. Dia sendiri tiada jawapan untuk itu. Apa tujuan Dani datang ke sini setiap hari tanpa menjenguknya, dia memang tiada jawapan untuk itu.

“Kejap lagi, sibuklah dia tanya aku, keadaan kau macam mana? Okey ke, tak ke? Nangis lagi ke? Ish, Tak faham betul aku.”

“Ya ke?”

“Yelah.”

Dahlia diam.

“Entah-entah dia memang nak masuk jumpa kau, tapi tak berani kot?”

“Tak berani?”

“Yelah, takut kau marah dia ke, benci dia ke?”

“Ish, pandailah kau…”

Balqis mencebik. Namun dia pasti itulah yang berlaku pada Dani. Takut untuk berjumpa dengan Dahlia. Mungkin rasa bersalahnya menguasai diri lelaki itu.

“Qis…”

“Hmm..”

“Bawa aku pergi dari sini. Pergi jauh dari sini.”

“Hah?”

“Aku nak tenangkan fikiran.”

“Kau merepek apa ni? Kau nak lari dari rumah ke?”

“Tak. Lari dari hospital.”

Dahlia tersengih. Cuba menutup resah di hatinya. Namun dibenaknya amat mengharap Balqis setuju dengan permintaannya itu.

“Gila!”

“Please Qis..”

“No! Berdosa pergi tanpa izin suami tau.”

“Qis, please… kau kawan aku kan? Tolonglah aku. Kali ni aja, ya? Lagipun seminggu lagi cuti semester. Tak ada masalah kan?”

“Kau jangan buat kerja gilalah Lia.”

“Apa pilihan yang aku ada Qis? Aku kecewa dengan apa yang berlaku. Aku kehilangan anak aku tau tak? Kau tak akan faham perasaan aku. Aku hanya sempat merasa 3 jam aja Qis, 3 jam aja. Tolonglah aku Qis, aku nak bersendirian buat masa ni. Aku tak nak balik rumah. Aku tak nak jumpa dia lagi.”

Balqis mengeluh berat. Permintaan Dahlia kali ini betul-betul mencabar akalnya yang waras. Menuruti kehendak Dahlia menjadikannya rakan subahat. Tidak ditolong, kasihan pula. Melihat keadaan sahabatnya yang menangis tidak berhenti, Balqis tahu, luka di hati Dahlia pasti sangat dalam.

“Okeylah. Kita pergi Langkawi ya? Kebetulan kakak sepupu aku nak kahwin.”

Dahlia tersenyum lebar. Dia tahu Balqis memang boleh diharap. Balqis memang sahabat yang baik. Dia benar-benar lega. Namun jauh di sudut hatinya terasa sayu. Sayu kerana terpaksa membuat keputusan begini. Dia tahu keputusannya ini akan mengeruhkan lagi keadaan. Bukan dia cuba untuk lari dari masalah, tapi dia terpaksa. Dani sudah mula meraguinya, sudah mula membencinya kembali.

‘Maafkan Lia bang, Lia terpaksa. Selamat tinggal!’

8 Suara Merdu Anda:

Anor said...

alahai kesiannya Lia nak mmembawa diri
kerna kecewa sgt dgn apa yg diucapkan
oleh Dani kpdnya. Macamtu lambat lagi
lh nak dapat baca novel KSJ di pasaran.
sabar jelah ye...apepun biarlh happy
ending ye.

IVORYGINGER said...

alahai dani ni. takut dahlia benci dia. dia xmua jumpa dahlia. tgk skrg dahlia nk bw diri sbb fikir dani xcinta dia. benci dia. aduhai xfaham ak 2 insan yg saling pendam rasa n suka fikir bukan2 ni. ish geramnya. awat la xmau face to face. dahlia pun jgn la bt kpstsn bodoh mlarikan diri. nnti julia ambik kesempatan. apa pun still nk dani n dahlia together smpai bila2. hope dani sedar tanpa dania dia bukan sesapa. even julia pun xleh replace dania. he.. ;D

aFaiSh said...

alaaaa last ke??

tarisuria said...

ala, mne smbungannyer? bukukn ker?

All About us said...

xde sambungan ke cite ni.....

Anonymous said...

xde smbungan ke??alaaaa..hmmm

Anonymous said...

x sambungan ke citer nie...plesss masukan sambungan nyer...tengah best nie....

Nozi Danisya said...

Novel ini sudah ada di pasaran sejak Disember 2011 lagi. Sila dapatkannya di MPH dan Popular Bookstore atau boleh order online di www.kakinovel.com.

Kepada yang sudah memilikinya terima kasih daun keladi :)

Post a Comment