Rajuk Sang Hati 15

“Okey bahagi kepada dua kumpulan. 5A1 lawan 5A2. Pilih ketua kumpulan masing-masing.”

Cikgu Rashidah guru pendidikan jasmani memberi arahan. Mulut pelajar perempuan kedua-dua kelas soksek-soksek sesama sendiri menentukan siapa yang harus menjadi ketua kumpulan. Kelasku sebulat suara memilih Atikah. Maklumlah tubuhnya yang agak tinggi dan sedikit berisi serta lantang bersuara adalah pilihan yang paling tepat untuk mengetuai kami melawan kelas 5A1. Atikah telah memilih beberapa pemain untuk pasukan kami. Aku hanya menjadi simpanan saja. Alasannya dia susah nak handle aku. Logik ke alasan tu? Entah apa-apa entah. Lantaklah, aku pun tak ada mood nak main. Lebih baik aku melayan perasaanku yang tak keruan sejak malam tadi.

“Qai, kau tak masuk list? Hairan!”

Aku berpaling melihat Maisarah yang berkerut kening dan melabuhkan punggung di sebelahku.

“Kau pun tak masuk list?”

“Aku biasalah, lembik. Mana dia nak pandang. Lagipun aku ni kecil molek. Tak sesuailah main bola jaring. Selalunya kau join sekali, hari ni kenapa tak main?”

“Dah dia tak pilih aku.”

“Reason?”

“Susah nak handle aku. Ada ke patut? Susah sangat ke?”

Maisarah tergelak.

“Memang pun. Kau kalau dapat main, ikut kepala angin. Bukan nak ikut arahan ketua.”

“Dah arahan ketua tak betul, aku nak ikut macam mana?”

Maisarah tergelak lagi.

“Rugilah dia tak ambil kau main. Aku kerat jarilah kalau kelas kita menang.”

“Oit, kau ni apalah. Sepatutnya sokong kelas sendiri.”

“Betullah tu, Atikah tu salah strategi, sepatutnya kau pemain utama, bukannya simpanan.”

Aku pula yang tergelak.

“Aii, handal sangat ke aku ni?”

“Yalah, setiap kali kau main, kelas kita confirm menang. Bila kau tak main, hancusss..”

Gelak aku bertambah besar. Beberapa pelajar India di sebelahku yang turut jadi simpanan tersenyum mendengar celoteh Maisarah.

“Kau ni Mai ada-ada ajalah.”

“Tengok Zura tu, ada ke dia suruh jaga si Wani yang tinggi tu. Gila apa?”

Aku hanya memandang Azura yang berusaha keras mengawal Wani dari kelas 5A1. Apa yang Atikah tu fikir agaknya?

“Kenapa semua orang pilih dia jadi ketua tadi?”

“Pasal dia tinggi kot, badan dia besar.”

“Tapi tak ada otak.”

Kami tergelak. Maisarah kalau dah marah begitulah bunyinya. Bunyi wisel cikgu Rashidah selaku pengadil, membuat gelak kami terhenti. Maisarah menghulurkan air mineral kepada Azura yang tercungap-cungap menghampiri kami.

“Gila!”

Azura menjeling Atikah yang agak jauh dari tempat kami duduk.

“Releks Zura. Sabar banyak-banyak.”

“Teruklah dia jadi ketua. Hampeh!”

“Qai, masuklah wei. Kau tengoklah kita dah tertinggal jauh ni.”

“Yalah Qai, kita tertinggal dua puluh matalah.”

“Korang ni, aku mana boleh memandai-mandai nak terjah masuk macam tu aja. Lagipun dia tak nak aku join, aku nak buat macam mana.”

“Ala Qai, kau buat dek aja. Jomlah!”

“Malaslah aku.”

“Pergilah Qai. Malulah kalau kelas kita kalah.”

“Ala, relekslah. Ni bukannya game betul pun, pj aja. Kecohlah korang ni.”

Wisel berbunyi lagi. Azura masuk ke gelanggang sambil menghentak kaki. Membuat aku dan Maisarah tergelak besar.

“Kau tengok Qai, dah macam askar.”

Kami sambung gelak. Kali ni agak kuat. Hilang sekejap runsing kepala aku ni. Maisarah ni betullah pelawak antarabangsa. Permainan berlansung dengan hebat. Masing-masing tak mahu kalah. Aku pasti Atikah tak akan memanggil aku masuk ke gelanggang sehinggalah waktu pj habis. Jam tangan aku lihat seimbas. Lagi sepuluh minit masa akan tamat. Wisel di bibir cikgu Rashidah bila-bila masa saja akan berbunyi, kerana lima minit lagi akan diberi untuk kami bertukar pakaian.

“Mai, jom tukar baju.”

“Kejap lagilah, karang kena marah dengan cikgu.”

“Hek eleh, penakutnya kau ni.”

“Wei, aku tak sama dengan kau ya. Kau memang dah biasa kena dengan cikgu, aku tak mahulah. Jatuh air muka aku ni.”

“Jatuh ke mana?”

Maisarah menjeling. Aku tersengih padanya.

“Jomlah, karang berebut-rebut.”

“Sabarlah Qai. Berebut pun tak apa. Asalkan tak kena marah.”

“Hisyy, aku tak sukalah berebut-rebut ni.”

“Pergilah kau sorang, aku tunggu Zura. Karang dia merajuk pulak.”

“Ada aja alasan kau ya. Takut tu katalah takut.”

Aku bangun, menuju ke tandas. Wisel penamat berbunyi dan kemenangan berpihak kepada kelas 5A1. Betullah kata Maisarah. Aku melangkah laju menuju ke tandas yang hanya beberapa meter saja dari gelanggang bola jaring tadi. Apa yang aku takuti berlaku juga. Tandas menjadi sesak dan hingar-bingar bersama aroma yang memualkan tekak aku. Aku tak peduli lagi, cepat-cepat menukar semula ke uniform sekolah dan ingin beredar dari situ.

1 Suara Merdu Anda:

Anafirdaus said...

Go mALAYSIAN. WERE HERE to support you. Real me. X percaye? terserah kawan. kite kawan kan?

Post a Comment