Akulah Cinderella 10

** Harap cukup panjang utk you all baca.. sorry kalau tak memuaskan.. enjoy reading!**

--------------------------------------

Aku mengeluh berat sambil tanganku meletakkan ganggang telefon. Apa pula si Sarah ini mahu? Katanya ada hal penting. Apa yang penting sangat? Aku rasa dah tiada kena-mengena lagi dengan mereka. Nak bagi hadiah ke? Tapi tadi tak pula kata nak bagi hadiah. Suaranya pun macam nak cepat saja. Sebenarnya sudah dua tiga kali Sarah menelefonku di pejabat untuk ajak ketemu. Akhirnya aku terpaksa bersetuju untuk berjumpa dengannya malam ini, di restoran makcik Senah.

Malam ini orang tidak ramai. Mungkin sebab bukan hujung minggu agaknya. Kalau hari biasa memang beginilah rezeki di restoran makcik Senah ini. Orang yang datang pun boleh dikira. Aku menolong makcik Senah memotong sayur dan bawang. Berair hidung dan mataku dek kerana bawang yang comel-comel belaka itu.

“Syah, ada customer.”

Jaja menepuk bahuku membuat aku tersentak. Leher ku panjangkan menjengah keluar. Aku tersenyum bila melihat Sarah dan… Datin? Tapi tadi Sarah tak cakap pun Datin Zulaikha ikut sekali. Aku memerhati mereka dan mencari-cari kelibat si mangkuk ayun. Dia pun ada sekali ke? Tapi, apa kena dengan aku ni? Sibuk-sibuk mencari lelaki itu pulak.

“Pergilah cepat!”

Suara Jaja membuat bahuku terangkat.

“Kau ni, aku belum pekak tahu? Tak payahlah nak pekik kat telinga aku.”

“Habis tu siapa suruh kau berangan?”

“Mana ada aku berangan. Tak baik tuduh anak yatim piatu macam aku tau.”

Aku buat-buat cemberut.

“Hmm, itu sajalah modal kau. Aku takkan terpedayalah.”

Jaja mencebik, membuat aku tergelak halus. Makcik Senah dan abang Man hanya tersenyum nipis. Aku melangkah keluar menghampiri meja Sarah dan Datin Zulaikha. Sarah melambai-lambai ke arahku. Aku juga mengangkat tangan sebagai tanda menyapanya.

“Lama tunggu?”

Soal Sarah sebaik aku datang menghampirinya.

“Lama juga, sejak dari restoran ni buka lepas maghrib tadi. Datin pun ada?”

Sudah geharu cendana pula. Saja aku bertanya sebagai muqadimah.

“Ya sayang. Sebenarnya aunty yang suruh Sarah buat appointment dengan Syah ni.”

“Oh, ya ke? Patutlah asyik called aja ajak jumpa. Dapat arahan rupanya.”

Sarah dan Datin Zulaikha tergelak.

“Duduklah Syah, kita sembang-sembang.”

“Boleh tapi sebelum tu kena order dulu.”

Aku mengeluar nota dan pen. Mereka terpinga.

“Err, Datin saya kerja di sini. Buat part time. So, nak order apa?”

“Oh, ya ke? Rajinnya Syah ni ya.”

Aku hanya tersenyum bila dipuji begitu. Kembang pulak rasanya hidungku ini. Setelah mengambil pesanan aku berlalu ke dalam. Meminta izin daripada makcik Senah untuk berbual bersama dua insan itu, tidak mahu dituduh mencuri tulang. Aku menarik kerusi dan duduk di sebelah Sarah.

“Lama Syah kerja sini?”

Soal Datin Zulaikha cuba mengorek qisah qasirah tentang hidupku.

“Lama jugalah, dekat dua tahun.”

“Umur Syah berapa ya?”

“17 tahun.”

“Oh muda lagi, patutlah comel saja. Sekolah kat mana?”

Aku tertunduk. Kalaulah aku ini masih bersekolah, dengan bangganya aku akan menyebut tempatku menimba ilmu itu.

“Saya dah berhenti tahun lepas.”

Datin Zulaikha dan Sarah disapu riak terkejut.

“Sayangnya, kenapa?”

“Keadaan memaksa Datin. Saya terpaksa bekerja menyara adik-adik.”

“Your parents?”

“Mereka dah tiada. Accident tahun lepas.”

Perlahan suaraku mengundang air jernih di bibir mata. Memang terhiris pedih setiap kali terpaksa membuka memori lama. Aku menahan.

“Jadi, Syah ambil keputusan berhenti sekolah dan bekerja untuk menyara adik-adik?”

Aku hanya mengangguk.

“Adik-beradik ada berapa?”

“Enam beradik. Saya anak sulung.”

“Oh, saudara-mara tak ada?”

Aku hanya mampu menggelengkan kepala. Kalau ada pun aku tidak mahu menyusahkan mereka.

“Jadi, Syah memang tak ada penjaga yang sahlah?”

Kata-kata Sarah itu mengingatkan aku kepada tiga orang manusia dari Jabatan Kebajikan Masyarakat dulu. Aku mengeluh berat.

“Itulah masalahnya.”

Mereka saling berpandangan.

“Ada satu hari tu, orang-orang dari JKM datang. Nak bawa kami pergi. Mereka tak benarkan saya menjaga adik-adik, sebab saya sendiri pun masih di bawah umur. Kecuali jika ada orang yang sudi menjadi penjaga kami yang sah. Entahlah dah jem dah otak saya ni.”

“Bila mereka datang nak ambil you all?”

“Mereka bagi tempoh seminggu. Nampaknya esok lusa expiredlah. Kebetulan tempoh yang diberi oleh tuan tanah pun hampir tamat jugak.”

“Tuan tanah?”

“Ya Datin. Tuan tanah dah halau kami sebulan yang lalu.”

“Kasihannya awak.”

Sarah menggosok-gosok belakangku. Aku tersenyum kelat. Berat mata memandang berat lagi bahuku yang memikulnya, wahai cik Sarah. Entah kenapalah dengan mudahnya aku bercerita kepada manusia yang masih asing kepadaku ini. Selalunya aku boleh selesaikan sendiri. Agaknya memang otakku sudah tepu dan beku sehingga terpaksa meluahkannya. Atau kerana mereka ini terlalu ramah dan tidak mengenal pangkat dan status masing-masing? Datin Zulaikha menghela nafas yang panjang. Barangkali turut sama memikirkan masalahku ini. Maafkan aku Datin, bukan niatku untuk mengheretmu sekali di dalam masalahku yang maha hebat ini.

Aku bangun untuk mengambil pesanan yang mereka pesan sebentar tadi bila melihat isyarat dari makcik Senah. Berhati-hati aku menghidangkan kepada mereka.

“Jemput minum. Oh ya, apa yang penting sangat kak Sarah nak cakap sampai terpaksa buat appointment malam ni?”

Aku duduk semula dan memandang Sarah. Cuba untuk mengubah topik. Terlalu serius ku rasakan.

“Bukan akak. Tapi Datin yang nak cakap sesuatu dengan awak.”

Mataku beralih pula kepada Datin Zulaikha. Dia tersenyum kepadaku dengan pandangan yang amat redup. Pandangan kasih seorang ibu.

“Kebetulan pula ya Syah, apa yang aunty nak cakap ni berkaitan dengan problem Syah.”

Aku berkerut kening. Tak fahamlah aku dengan bahasa tersirat Datin Zulaikha ni. Aku resah.

“Sebenarnya, aunty sangat-sangat bersyukur kerana diberi peluang kedua untuk meneruskan hidup. Dan aunty terhutang budi sangat-sangat pada orang yang telah menyelamatkan nyawa aunty. Pada Syah.”

Dia berhenti dan merenungku sayu. Tak habis-habis ke pasal mahu membalas budi ni?

“Jadi, aunty teringin sangat nak balas budi Syah. Tapi kalau aunty suruh Syah minta apa-apa, memang Syah tak nak, kan? Dan kalau aunty belikan barang idaman Syah pun, tentu Syah tak mahu juga, kan sayang?”

Aku hanya tersenyum. Memang itulah sifatku. Menolong orang tanpa mengharapkan balasan. Itu adalah pesanan yang dititip oleh orang tuaku.

“Jadi apa kata, Syah jadi anak angkat aunty? Aunty jadi ibu angkat kepada kamu adik-beradik, nak? Biar aunty saja menjadi penjaga yang sah buat kamu berenam, boleh?”

Aku melongo. Terkebil-kebil mataku memandang Datin Zulaikha. Cuba untuk memproses kata-kata wanita itu. Wajahnya jelas mengharapkan persetujuan dariku. Aku beralih pandang kepada Sarah. Ingin mendapat kepastian gadis itu pula. Dia tersenyum lebar sambil tangannya menggosok-gosok tanganku.

“Tapi..”

“Tapi apa Syah? Terima sajalah tawaran Datin ni. Anggap saja Datin membalas budi Syah.”

Senang saja bicara gadis ini. Mana boleh begitu. Ini namanya cuba mengambil kesempatan di atas budi yang ku taburkan. Ibu dan ayah tidak pernah mengajarku begitu.

“Maaf, saya tak boleh terima.”

“Syah please, give me a chance. Ini saja yang boleh aunty buat untuk Syah. Duit dan barang Syah tak nak, jadi aunty hanya boleh beri kasih sayang aunty sebagai ibu kepada you all berenam. Lagipun rumah aunty sunyi. Shafiq selalu tak lekat di rumah.”

Shafiq? Si mangkuk ayun itu? Oh tidak, tidak, aku tidak mahu menjadi adik angkatnya. Azab tubuhku nanti. Lagipun dia pasti tidak setuju lansung. Dia pasti akan menuduhku sengaja mengambil kesempatan dari ibunya. Tak mahulah aku dituduh begitu. Aku ada harga diri. Aku masih ada maruah.

“Maaf Datin, saya memang tak boleh.”

“But why Syah? You need somebody to protect you and your siblings. And I’m the right person isn’t it? I will protect all of you. Just give me a chance to prove that. To give my love to you.”

Aku tunduk diam. Tidak tahu nak jawab apa. Aku perlukan masa untuk berfikir.

“I need more time Datin. I’ll think about it.”

Datin Zulaikha tersenyum dan mengangguk tanda setuju.

“Tapi masa dah tak banyak Syah, by tomorrow you must give the answer.”

Sampuk Sarah pula.

“Saya tahu. Tapi ini semua terlalu mendadak. Lagipun kita baru saja kenal tak sampai seminggu pun.”

“Jadi awak meragui Datin?”

“Bukan begitu, maaf kalau Datin tersinggung ya. Yang saya utamakan adalah adik-adik saya. Saya tidak mahu Datin rasa terbeban. Masing-masing punya ragam yang tersendiri Datin, kak Sarah.”

Aku merenung mereka silih-berganti.

“Aunty faham, Syah tak nak berpisah dengan mereka bukan? Syah jangan bimbang, Syah takkan berpisah lansung dengan mereka. Aunty akan angkut semua duduk dengan aunty. Rumah aunty besar. Ada sepuluh bilik sayang. Pilihlah bilik mana yang kamu suka. Biar meriah rumah aunty.”

Sepuluh bilik? Mak aii, kayanya! Rumahku hanya ada satu bilik saja. Itu pun boleh dipanggil stor.

“Nantilah saya bincang dengan adik-adik.”

“Ha, macam tulah. Tak payah nak pening-pening kepala. Fikir masa depan adik-adik awak Syah. Mereka perlukan makanan berkhasiat dan tempat yang selesa untuk membesar dan belajar.”

Kalau pasal menyokong bagilah pada si Sarah ni.

“And one more thing Syah, you must further study. Ambil SPM. It’s very important, you know that right?”

Aku tersentak. Ambil SPM? Inilah yang ku tunggu-tunggu selama ini. Peluang yang baik sekali!

“Tapi, dah terlambat kot Datin. Sekarang pun dah bulan empat, exam bulan sepuluh. Ada 6 bulan lagi nak catch up, saya rasa tak boleh kot.”

“Of course you can, sweety. I’ll send you to private school. Yang penting usaha Syah yang tidak putus. Okey?”

“Hendak seribu daya Syah,”

Sarah senyum meleret. Aku juga membalasnya. Hatiku berlagu riang. Impian untuk belajar kembali akan tercapai jika aku menerima tawaran Datin Zulaikha. Tetapi dalam masa yang sama, gusar pula dengan reaksi lelaki poyo itu nanti. Apalah yang akan difikirkannya? Jika setakat aku seorang okey lagi rasanya, ini siap angkut adik-adikku sekali. Memang keterlaluan!

3 Suara Merdu Anda:

Hana_aniz said...

bapak baik giler datin tu!!
ada lg ke manusia cm tu kt dunia ni??
huu~

kak long said...

salam,ada je...tapi 1 dlm 1ooo le dan agak susah nak jumppa..makin best ye kisah syah ni..nak lagi.....be waiting.

itu_aku +_^ said...

hohhoho...
dat's y la tjuk dia 'CINDRELLA'
kalau nk ikutkan mmg ssh nk jumpa
skunk org dh x kisah idup org lain
hard to find someody yg really care bout somebody else.

Post a Comment