Kerana Sebuah Janji 21

Dani terpempan dengan gambar-gambar yang dilihatnya di dalam telefon bimbit Juliana. Tekaknya terasa kesat untuk menelan air liur. Dia merenung Juliana. Renungan yang penuh dengan tanda tanya. Seakan tidak percaya dengan kata-kata Juliana sebentar tadi. Dahlia bermain kayu tiga?

“So, you percaya sekarang? I tak tipu you Dani. I tengok dengan mata I sendiri.”

Dani diam seribu bahasa. Wajah yang pernah bertakhta di hatinya itu ditatap tajam. Sedikit sebanyak rindunya pada Juliana terlerai bila gadis itu tiba-tiba saja muncul di pejabatnya petang ini. Sangkanya Juliana ingin kembali padanya, fikirnya Juliana mahu meleraikan rindu sebagaimana sarat rindunya pada gadis itu. Tapi kedatangan gadis itu hanya membawa perkhabaran buruk buat dirinya. Dahlia curang!

“I dah cakap pada you Dani, dia licik. Dia ada agenda dia sendiri. Dia kahwin dengan you, tapi dalam masa yang sama, dia ada jantan lain!”

“Cukup Ju!”

“Kenapa? You tak sanggup nak dengar? Kebenaran itu memang pahit untuk ditelan Dani.”

Dani menekan intercom.

“Syid, masuk bilik aku.”

“Apa hal? Aku busy ni.”

“Masuk sekarang!”

Juliana tersenyum sinis. Tak habis-habis dengan Mursyid! Ke sana Mursyid, ke sini pun Mursyid. Macam belangkas! Panggillah Mursyid Dani, bukti memang ada di depan mata kau. Kau memang tak boleh menafikannya lagi.

“Yo, what’s up?”

Kepala Mursyid terjengul di pintu. Tersentak seketika melihat Juliana tersenyum padanya. Apa yang Juliana buat di sini? Bukankah mereka sudah pun putus hubungan? Oh, agaknya mereka ingin berbaik semula.

“Sinilah, yang kau tersengih kat situ buat apa?”

“Hai Ju. Apa khabar?”

Mursyid melangkah perlahan dan duduk di sebelah Juliana. Sekilas matanya melirik ke peha gebu gadis itu dek kerana mini skirtnya. Cepat-cepat matanya beralih memandang Dani semula.

“Apa hal bro?”

“Kau tengok ni.”

Telefon bimbit Juliana beralih tangan. Mursyid menyambutnya dengan wajah yang sedikit berkerut. Tanpa banyak soal dia menatap skrin telefon bimbit itu. Bulat mata Mursyid merenung gambar Dahlia dipegang seorang lelaki. Posisi mereka agak rapat dan saling merenung antara satu sama lain.

Hati Juliana bersorak riang. Senang dengan apa yang berlaku saat ini. Bangga dengan diri sendiri yang bertindak bijak untuk merakam adegan Dahlia bersama lelaki yang tidak dikenalinya itu.

Sepasang mata Mursyid mencari wajah Dani. Riak cemburu dan kecewa jelas terbias di wajah sahabatnya itu.

“Ini…”

“Dahlia.”

“Dengan…”

“Adam.”

“Adam? Kawan sekolej dia?”

Dani mengangguk perlahan. Mursyid berkalih pandang pada Juliana semula.

“Mana you dapat ni Ju?”

“I sendiri yang ambil.”

“You?”

“Yes, me. I tengok adegan tu dengan mata kepala I sendiri. Puas hati?”

“So, you sengaja datang sini untuk tunjuk pada Dani?”

“Well you know, I tak nak bersubahat.”

“Apa motif you Juliana?”

Juliana tersentak. Mursyid dipandang lama. Cuak juga hatinya, seolah-olah Muryid tahu saja apa permainannya. Seolah-olah Mursyid sudah tahu muslihatnya.

“Syid..”

“Dani, aku harap kau siasat dulu. Jangan percaya sangat. Sekarang ni zaman teknologi, serba canggih. Macam-macam boleh buat.”

“Hei, Mursyid! You ni bercakap macam tuduh I saja? You ingat I sengaja ke buat benda-benda ni?”

“Juliana, kalau benar sekali pun apa yang you nampak ni, why don’t you just ignore it? Ini kan rumahtangga orang, kenapa you masuk campur pulak?”

“Kan I dah cakap tadi, I tak nak bersubahat. Understand?”

“Tapi you dah buat Dani salah sangka.”

“Memang patut pun Dani salah sangka. Biar dia tahu the true colour of his wife!”

“True colour apa? I tak percaya Dahlia macam tu orangnya.”

“Hei, kenapa you asyik bela perempuan tu? You ada hati dengan dia juga ke?”

Mursyid tersentak. Tidak menyangka soalan pedas begitu terpacul dari bibir mungil Juliana. Dia berkalih merenung Dani pula. Nampaknya Dani juga sudah salah faham. Dani merenung tajam ke arahnya. Ini semua gara-gara mulut celupar Juliana!
Hati Juliana masih bersorak riang. Jerat sudah mengena!

“I bela Dahlia sebab I tahu dia tak bersalah, dia perempuan baik. And you Dani, don’t stare at me like that! Kau sepatutnya mempertahankan isteri sendiri dari mendengar racun dari Juliana ni.”

“Apa? Racun?”

“Tak betul ke?”

“Hati-hati sikit bila bercakap Mursyid!”

“You yang patut berhati-hati Ju.”

Mursyid bersuara keras. Dani dapat merasakan suasana di dalam pejabatnya agak tegang. Agak berbahang. Pertengkaran antara Juliana dan Mursyid semakin menyemakkan fikirannya. Tidak tahu siapa yang harus dia percayai? Mursyid atau Juliana? Dua-dua dia sayang. Apa benar seperti kata Juliana, Dahlia licik dan mempunyai agendanya tersendiri? Walau hati menafikan, tapi bukti yang terpampang sukar ditolak. Mungkin juga benar kata-kata Mursyid, Dahlia tidak bersalah?

“Dani, kau tak boleh dengar cerita sebelah pihak aja. Aku nak kau siasat. Tanya pada Dahlia. Tunjukkan bukti tu pada dia. Mungkin ada cerita di sebaliknya.”

“Ala, kalau nak menutup kesalahan, dia boleh reka apa saja jalan cerita untuk membuktikan dia tak bersalah, dia mangsa keadaan.”

“Juliana! You boleh diam tak? Cuba you jangan jadi batu api?”

“I batu api? You ni kan..”

“Apa?”

“I ni, kesian pada Dani. I tak nak wife dia tipu dia hidup-hidup. Nanti bila dia dah dapat apa yang dia nak, dia akan tinggalkan Dani macam tu aja.”

“Atau pun, memang itu rancangan you? Supaya you boleh masuk jarum?”

Juliana tersentak lagi. Mursyid! Lelaki ini bijak sungguh. Juliana tidak betah untuk terus-terusan berada di situ. Alamatnya, niat dia yang sebenarnya akan terbongkar. Dan dia sendiri yang akan mendapat malu.

“Dahlah, I malas nak bertekak dengan you Mursyid. Apa aja yang I cakap sekarang semua dah tak betul. Dan I percaya Dani, you lebih pentingkan Mursyid dari I sendiri. Dari dulu lagi macam tu!”

Juliana pura-pura merajuk. Pura-pura berkecil hati. Dia mengangkat punggung. Telefon bimbitnya dirampas kasar dari tangan Murysid.

“You fikirlah. Buatlah apa yang you nak buat. I just tell the truth. I tak bohong langsung. Kalau you tak percaya, tanya sendiri dengan your wife.”

Juliana tunduk merenung telefon bimbitnnya. Jemarinya menekan sesuatu. Kemudian matanya merenung Dani. Mungkinkah ini kali terakhir dia melihat cinta hatinya itu? Dani juga membalas renungan mata Juliana. Rindu di hati begitu sarat.

“I dah MMS dekat you gambar tu. Balik karang you tanya sendiri. Kalau I yang silap, I minta maaf.”

Dani mengeluh saat pintu pejabatnya ditutup kuat.

“Marahlah tu. Entah-entah betul apa yang aku cakap tadi.”

Dani merenung Mursyid.

“Kau rasa Juliana buat cerita?”

“I don’t know. Mungkin Juliana nak balas dendam pada kau.”

“Kau percaya Dahlia macam tu?”

“Aku tak kenal rapat dengan Dahlia. Kau suami dia, sebelum ni pun kau duduk serumah dengan dia, patutnya kau lagi kenal siapa Dahlia, kan?”

“Aku tak tahu. Aku tak dapat fikir dengan betul sekarang. Dahlia main-mainkan aku ke Syid? Betul ke dia ada affair dengan si Adam tu?”

“Dani, Adam tu sekolej dengan dia. Aku rasa gambar tu tak menunjukkan apa-apa pun.”

“Tak tunjuk apa-apa? Yang pegang-pegang tu apa? Yang bercakap rapat-rapat tu apa?”

Mursyid tergelak.

“Nampaknya kau cemburu.”

“She’s my wife, Mursyid.”

“Okey, okey aku faham. Siapa yang tak sayang bini, kan?”

Mursyid tergelak lagi.

“Dahlah, aku banyak kerja ni. Kau banyakkan bersabar. Dapatkan cerita sebenar dulu. Faham?”

“Kalau betul Syid?”

“Kita discuss lain. Yang penting siasat dan dengar dulu dari mulut Dahlia. Tanya dia secara baik, jangan kau berkasar dengan dia pulak.”

“Kalau dia mengaku Syid?”

“Kau berbincanglah elok-elok dengan dia. Perkahwinan kau ni special sikit, lain dari yang lain. So, bincang elok-elok.”

“Kalau dia cakap dia sukakan Adam, Syid?”

Mursyid mengeluh. Sayu melihat wajah serabut Dani. Sungguh tak keruan temannya itu. Nampaknya Dani betul-betul dah jatuh cinta pada isterinya.

“Dani, aku yakin, Dahlia tak suka Adam. Percayalah. Aku jamin.”
“Betul ke Syid?”

“Bro, kau perlu yakin dengan cinta kau tu.”

“Aku tak yakin Syid.”

“Kenapa kau tak yakin?”

“Aku bukan lelaki pilihan dia. Sebab itu aku takut. Aku takut sangat kehilangan dia Syid.”

“Dah, dah. Macam nilah. Apa kata, kau balik sekarang. Aku rasa time macam ni wife kau dah ada kat rumah kan? Baliklah. Settlekan masalah kau ni. Office ni kau jangan risau, aku boleh handle.”

Dani merenung sayu sahabat baiknya itu. Sahabat sejak di bangku sekolah lagi. Sahabat yang sentiasa ada di sisi dan melalui susah senang bersamanya. Hari ini Mursyid kelihatan matang. Dani tersenyum hambar.

“Betul ni?”

“Pergilah.”

Mursyid mengangguk senang.

10 Suara Merdu Anda:

Strawberi Comei said...

alhamdulillah..nasib baek ade syid..
jahat kau juliana...nk jer aku tenyeh ko mulut ko ngn cili padi...huahuhua

hani said...

betul dani siasat dulu sebelum menjatuhkan hukuman..benci lah kat juliana....!!!!
smbg cepat ye..

Anonymous said...

that's what friend are for!

Anor said...

betullah jht Juliana ni ye...tak boleh nampak orang hidup bahagia ada je rencana jahat dia. dulu Dani ajak kahwin tak mau dn sekarang nk cuba runtuhkan rmh tangga Dani dgn Dahlia pula. Dani jgn cepat termakan hasutan siasat dulu spt mana yg disarankan oleh Mursyid.

Aien Afiffy said...

tak sabar nk bca smbungan yg seterusnya...kalau bleh update cpat ckit yek...=)hihihi

nursya said...

hahaha....
jarum si juliana x mengena...
lg pandai si mursyid nie...
hihihi...

fard_kay said...

bangang betul si juliana tu
hisyyy geram2

Anonymous said...

oh ak xfaham.. mane 1 yg dani xsggup kehilangan?? julianakah atau dahliakah?? sedarlah wahai dani ooi..

aqilah said...

next entry please.........................

Anonymous said...

jahatnye juliana tu..........

Post a Comment