Rajuk Sang Hati - Special Edition 7

“Cepatlah Laila, terhegeh-hegeh betul kau ni!” Aku mengerut kening menahan terik mentari. Menahan geram pada Laila juga. Sudah sepuluh minit aku terpacak di tepi pintu keretanya untuk keluar makan tengahari.

Hari ini giliran Laila pula yang memandu. Setiap hari beginilah kami. Berselang-seli menggunakan kereta demi menjimatkan kos. Tetapi sekarang ini bukan saja aku menahan panas terik mentari malah panas hatiku ini juga terpaksa aku menahan. Entah apa yang dia bualkan di telefon agaknya. Apa-apa pun bukalah pintu kereta ni dulu. Ish, tak sukalah aku panas-panas begini. Boleh migrain dibuatnya.

“Sorry, sorry. Jom!”

Aku menarik muncung sambil menghenyakkan punggung ke dalam perut keretanya. Nak proteslah konon tapi tidak jadi kerana melihat Laila menyeka airmatanya.

“Kau kenapa?” Takkan terasa hati dengan aku kot? Ish, sentimentalnya! Tapi bukan rasanya. Aku hanya memerhati dia menarik nafas sambil menghidupkan enjin kereta.

“Kau okey ke ni? Kalau tak, biar aku drive?”

“Tak, aku okey.” Sempat dia menoleh padaku sambil tersenyum. Walaupun senyuman itu kelihatan hambar, namun manisnya tetap ada. Aku membalas senyumannya itu. Perlahan aku menggosok tangannya.

“Apa pun masalah kau, aku nak kau sabar eh? I’m right here with you. Anytime.” Aku cuba memujuknya. Jika dia tidak bersedia untuk bercerita aku tidak akan memaksa. Biarkan dia tenang dulu.

“Thanks Qai.”

“Small matter.”

Akhirnya kami sampai di medan selera. Sambil menjenguk-jenguk perlbagai hidangan di gerai-gerai di situ, mataku liar memandang sekeliling. Waktu-waktu begini memang penuh medan selera ini. Maklumlah waktu makan tengahari untuk orang bekerja. Kedudukan medan selera ini yang berdekatan dengan pejabat-pejabat juga merupakan faktor kenapa medan selera ini menjadi pilihan. Pasti peniaga-peniaga di sini mengaut keuntungan yang besar.

“Jom Qai, sana ada meja kosong.” Laila mencuit lenganku. Di tangannya sudah menatang sepinggan nasi dan perlbagai jenis lauk. Aku terpinga-pinga.

“Eh, aku tak ambil lagi makanan aku. Kau pergi duduk dulu. Karang meja tu orang ambil pulak. Pergilah.”

“Okey. Aku makan dulu eh.” Aku mengangguk sambil tersenyum.

Laila makan dengan perlahan. Seperti hilang selera saja gayanya. Pasti masalah sebentar tadi yang membuat dia jadi begini. Hendak bertanya takut pula. Nanti dikatanya aku ini suka menjaga tepi kain orang pula. Sedang hati aku ingin sekali tahu sebab-musabab dia hilang mood begini. Amboi, bukan main lagi kau Nissa, masalah hati kau juga belum selesai. Ada hati pula nak menyibuk-nyibuk hal orang! Hati nuraniku seolah-olah mengejek aku. Penyudahnya aku mengeluh saja.

“Kenapa?” Laila berwajah pelik.

“Hah?”

“Kaulah. Tiba-tiba mengeluh, kenapa? Ada problem ke?”

“Aku tak ada problem. Kau tu yang ada problem.”

“Aku?” Laila menuding jari ke mukanya sendiri. Aku mengangkat kening. Pura-pura tidak tahu pula.

“Ready nak cerita?” Aku cuba menjerat.

Laila hanya tersenyum sumbing. Kemudian menyambung suapan ke mulutnya. Cuba menyembunyi apa yag bersarang di hatinya. Namun dengan mudah saja aku dapat membaca raut wajah muram itu.

“Ayah sakit.”

Bulat bola mataku. Ayah Laila sakit? Sakit apa? Patutlah Laila tidak dapat menahan sendu. Jika aku berada di tempatnya, pasti aku juga bereaksi yang sama. Tapi, bukankah ayah dan ibu Laila sedang mengerjakan umrah?

“Err, bukan orang tua kau pergi Mekah ke?”

Laila mengangguk. “Tu yang buat aku sedih tu. Nak tengok tak dapat. Risau betul dibuatnya.”

“Sakit apa?”

“Ayah memang ada darah tinggi. Agaknya cuaca terlampau panas kat sana, ayah pitam. Sekarang ada kat hospital.” Perlahan suara Laila menahan getar. Aku menggosok tangan kiri Laila untuk menenangkannya.

“Siapa yang called?”

“Pakcik aku yang pergi sama-sama dengan orang tua aku.”

Aku mengangguk perlahan. “Mak kau macam mana? Dia sihat ke?”

“Pakcik kata, mak sihat. Aku nak cakap dengan mak tapi pakcik kata mak teman ayah.”

Setitis air jernih sudah menuruni lekuk pipinya. Aku turut simpati mendengarnya. Harap-harap ayah Laila cepat sembuh.

“Kau sabarlah eh. Doa banyak-banyak kat sini. InsyaAllah tak ada apa-apa.” Aku cuba memujuknya lagi.

“Thanks Qai. Aku harap parents aku dapat balik dengan selamat.”

“InsyaAllah. Usahlah kau risau sangat.” Aku cuba meyakinkan gundah di hati Laila. Jika aku berada di tempatnya pasti aku juga runsing dan risau begini.

“Hisyam tahu?”

“Belum. Aku ingat lepas ni…,” belum sempat Laila meneruskan kata-katanya terdengar seseorang memberi salam. Aku menoleh. Hisyam? Panjang betul umur dia. Lelaki itu tersenyum manis. Aku memandang Laila semula. Gadis itu seakan terkejut dan tidak menyangka akan bertemu tunangnya di sini. Hai, memanglah jodoh kau orang kuat Laila..

“Abang? Buat apa kat sini?” Laila bertanya soalan bodoh. Apalah kau ni Laila, dah ini medan selera tentulah datang nak makan. Hisyam tergelak kecil.

“Datang nak makanlah cik adik.” Ha, kan dah aku cakap. Laila tersenyum malu. Malulah konon..

“Qairunissa apa khabar?” Hisyam memandang aku sambil menarik kerusi duduk di sebelah Laila.

“Baik Alhamdulillah.” Jawabku berbasa-basi. Namun senyuman tetap kuukir indah.

“Abang, Laila nak beritahu abang something.”

“Apa dia?”

“Ayah sakit.” Ujar Laila perlahan dan bergetar. Hisyam yang mendengar sedikit terkejut. Wajah Laila direnung dalam-dalam. Aku lihat ada air jernih yang mula bertakung.

“Bukan ayah kat Mekah ke? Macam mana boleh sakit?”

“Pakcik kata ayah pitam. Laila risaulah.”

“Sabar banyak-banyak ya. Kita doakan ayah sihat.” Wah, romantisnya cara Hisyam memujuk Laila. Dengan suara yang lembut sambil merenung mata Laila dalam-dalam. Mahu cair hati si Laila tu. Aku tersenyum sendiri.

“Sorry, lambat.”

Aku menoleh ke kiri. Membulat mataku bila lelaki itu menarik kerusi dan melabuhkan punggungnya di sebelahku. Irfan? Aku bergetar..

4 Suara Merdu Anda:

Anonymous said...

Alahai nisa..jgn tergugatlah..sian si hasnul tu..

sa'fri said...

jgnlah si nisa t`pikat kat irfan..kesian si hasnul tu ...dr waktu belajar smpai skrang masih setia kat nisa

Farah & Najwa said...

alahai irfan ni..msa ni jugak lah nk kcau daun..nissa 2 baru je nk tnangkan hati dia, irfan ni dtg..haiih..mslah2...huhu...ape2 pun, sy follow..=)

AMALINA YA'AKUB said...

ishh asal la s irfan tu mncul... x suka la....

Post a Comment