Ungu Rindu

Kata orang, cinta itu bagaikan kaca, indah andai kita dapat menggapai sinarnya, parah andai ia pecah dan kita bakal terluka digurisnya. Ada benar kata-kata pujangga itu. Aku kini terguris luka akibat terkena serpihan kaca cinta itu. Mengenali seorang Alwan cukup membahagiakan hari-hariku. Bagai namanya yang bermaksud warna-warni begitu jugalah yang terlukis di kanvas hatiku. Penuh warna-warni kebahagiaan. Mencorak percintaan mengikut selera kami. Sehingga terjalin ikatan pertunangan. Namun warna-warni pelangi cinta musnah dengan kehadiran taufan yang dicipta Alwan. Lelaki itu tega memutuskan ukhuwah yang sudah terjalin, menyentap rantai silaturrahim kedua belah pihak. Cukup memilukan. Menghenyak aku ke sudut penyesalan. Alwanku ditangkap khalwat dan telah selamat bernikah dengan pasangannya.

“Hey!”

Aku tersentak. Menoleh ke kiri. Sebal menjulang di hati melihat sengihan Naufal yang sudah pun melabuhkan punggungnya di sisiku. Dialah satu-satunya teman sepermainanku dari kecil.

“Kau termenung ke berangan?”

“Apa bezanya?”

“Tentulah berbeza. Berangan ialah memasang impian yang belum tercapai. Termenung pula mengingati kisah-kisah lampau yang penuh penyesalan.”

Aku mencebik. Bersama Naufal aku sering kehilangan kata-kata. Kepetahan yang keluar dari bibir berkumis nipis itu cukup membuat aku geram dan terhibur. Ya, Naufal memang baik. Sering menghiburkan di saat laraku. Namun sering juga aku bertikam lidah dengannya.

“Kau teka?”

“Hmm.. melihat muka kau yang keruh ni, tentulah kau sedang termenung bukan?”

Aku jeda.

“Apa lagi yang kau menungkan? Pasal Alwan?”

Tidak mahu mengiakan. Kadang-kadang mendiamkan diri lebih pintar dari mengeluarkan kata-kata yang lahir dari emosi.




“Wafa, kau tahu tak? Dalam dunia ini, tidak ada kesilapan atau ketidaksengajaan, semua yang mendatangi kita adalah untuk kita mempelajarinya. Jadi jangan kau menyesal dengan takdir yang menimpa kau.”

“Naufal, kau juga tahu bukan? Hati yang terluka umpama besi yang bengkok. Walau diketuk, sukar sekali kembali ke bentuk asalnya.”

Naufal ketawa. Wajahnya ku renung tepat. Aku geram diketawakan oleh teman baikku sendiri.

“Apa yang lucu sangat?”

“Wafa, andai hati hanya retak, masih boleh dicantum biar pun parut menguntum.”

“Maksud kau?”

“Masih ada yang sayang padamu Wafa. Percayalah, suatu hari nanti kau akan ketemu cinta sejati, cinta yang memandu kau ke destinasi kebahagaian yang kau idamkan, Wafa.”

Ah, Naufal. Berterus-terang sajalah. Suka sangat menzahirkan kata-kata yang samar. Kadang-kadang teramat sukar untuk aku memahaminya. Walau bait bicaranya mudah tetapi, bila ianya keluar dari bibir Naufal bagaikan ada maksud yang tersirat.

“Kenapa kau diam?”

Matanya yang redup itu menikam tepat ke mataku. Aneh, entah mengapa debaran mula melanda sanubariku. Mata kami bertaut.

“Naufal, kadang-kadang manis kata-kata untuk tidak menyinggung sebuah perasaan adalah satu pembohongan yang terlalu pedih.”

Aku bingkas meninggalkan Naufal bersama kata-kataku yang terakhir. Aku tidak betah lagi terus-terusan di situ. Bertikam lidah dengan Naufal sampai ke subuh pasti tidak akan habisnya.

--------------------

Hampir setahun aku kehilangan Alwan. Mengapa begitu payah sekali ingin aku melupakannya? Adakah Alwan sudah melupakanku?

“Dia sudah lama bahagia. Wafa juga harus mencipta kebahagianmu sendiri sayang.”

Aduhai ibu. Lembut tutur katamu terkesan di hati. Aku telah mencuba ibu. Tapi aku tak berdaya. Melupakan seorang Alwan begitu rumit. Kenangan demi kenangan datang bertamu. Mengetuk kamar hati yang mendung ungu menanggung rindu.

“Sesekali belajarlah melarutkan diri dalam dunia ciptaanmu sendiri, Wafa. Kerana ada waktu, ungu rindu terhadap seseorang menjadikan kita terlalu naïf dan sangat bergantung kepada orang lain untuk hidup.”

Itu kata-kata Naufal sebelum dia pergi berkursus selama tiga bulan di Sabah. Malah sejak ketiadaannya aku begitu sunyi sekali. Tiada lagi usikan dan debat yang keluar dari mulutnya. Aku jadi rindu pula. Seungu rindu yang beransur-ansur menjalar di kalbu. Poskad di tangan ku baca lagi. Kiriman Naufal dari Sabah.

‘Jangan bersedih. Lantaran kesedihan itu akan menakutkanmu untuk menghadapi masa depan. Dan kesedihan itu tidak akan kembalikan yang hilang dan yang pergi. Dan tidak juga menghidupkan yang mati. Dan kesedihan itu juga dari syaitan.’

Naufal! Kau memang pakar memujukku dari kecil sehingga kini. Pintar bermain-kata-kata. Namun sedikit lucu bila mengenangkan Naufal mengirimkan poskad untukku. Bukankah SMS lebih senang?

--------------------

Pulang dari kerja lewat petang itu aku terkasima. Menerima khabar dari ibu bahawa aku dilamar orang lagi. Begitu cepat? Puas ku risik-risik dari ibu. Siapakah gerangannya yang ingin memiliki diri ini?

“Wafa, jangan risaulah sayang, mereka dari keluarga baik-baik. Kita pun dah kenal lama.”

Dah kenal lama? Siapa? Tidakkah mereka tahu hatiku ini masih berparut? Menyingkirkan Alwan dari hatiku saja begitu payah, masakan ingin menambah cinta baru? Tidakkah mereka tahu cinta itu tunasnya pesona jiwa? Jika tunas itu tidak tercipta dalam sesaat, ia tidak akan tercipta bertahun-tahun malah berabad sekalipun. Aku menitipkan berita itu ke Naufal. Ingin ku minta pendapat teman karibku itu.

“Alangkah mulianya hati yang sedang bersedih, tetapi dapat menyanyikan lagu kebahagiaan bersama hati-hati yang gembira.”

Aduhai Naufal. Mengapa mesti berbicara tentang maksud yang aku tidak fahami? Alangkah bagus jika Alwan ada. Lelaki itu tidak pandai bermadah kata seperti Naufal. Kata-katanya jelas dan padat. Mungkin sedikit tegas. Tapi itu hanyalah tinggal kenangan. Jika kau ada di sisiku Alwan, mana mungkin lelaki lain berani merisikku hari ini. Semuanya gara-gara kau Alwan. Kau bahagia tapi aku yang sengasara!

“Wafa, bersiap-siaplah. Lepas maghrib nanti bakal mertua nak datang.”

Aku melongo. Bakal mertua nak datang?

“Untuk apa ibu?”

“Nak tahu keputusan Wafalah sayang. Kalau setuju, malam ni juga kita akan berbincang pasal tarikh.”

Hah? Naufal di mana kau? Tolong aku Naufal. Pulanglah. Tolong aku!

-----------------------

Aku menarik tangan Naufal ke satu sudut halaman rumahku.

“Bila kau balik?”

“Semalam.”

“Semalam? Baru hari ni kau datang jenguk aku?”

“Surprise!”

Aku cemberut. Tetapi tidak lama. Aku perlukan pertolongannya.

“Kau tahu tak bakal mertua aku tu nak datang sekejap lagi.”

“Kenapa?”

“Entah. Ibu kata kalau aku setuju nak terus tetapkan tarikh.”

“Jadi kau setuju?”

Aku mendongak melihat wajahnya yang tampan itu dalam kesamaran lampu jalan.

“Entah!”

“Wafa, hidup sebenarnya mudah. Jangan fikirkan kesusahan, itu akan mematikan semangat dan membunuh kejayaan.”

“Naufal, tidak semudah itu tahu?”

“Tahu.”

Dia tertawa. Entah mengapa tawanya itu bagai senandung nan indah, yang berlagu riang di hati ini, bagai salju cair yang mengalir dan meresapi sedikit demi sedikit hatiku yang gementar tika ini. Pastilah ungu rindu yang menggangu jiwa, itu pun kerana sudah lama tidak berjumpa.

“Err, kenapa kau datang malam ni? Nak ketawakan aku depan diorang nanti ya?”

Naufal tersenyum penuh makna. Aku tidak mengerti maksud senyumannya itu.
Apakah? Aku bagai dapat menebak apa yang sedang berlaku. Adakah Naufal yang datang melamar aku? Jadi di dalam rumah sekarang orang tua Naufal sedang berbincang dengan ibuku?

“Naufal.. kau..”

“Aku mencintai kau Wafa. Aku tak mahu kau terlepas lagi. Biar aku yang baluti luka di hatimu itu.”

Mutiara jernih mulai menitis di pipi. Tidak ku sangka, selama ini Naufal memendam rasa. Menyimpan perasaan untukku buat sekian lama.

“Naufal.. aku benci kau!”

“Tapi, kau juga sayang pada aku bukan?”

Aku gesit tersipu bersama sendu yang bersisa. Bagaimana harus ku jawab soalan semahal itu?

“Kau umpama paku-pakis Naufal. Nampak biasa tapi unik.”

Ku lihat senyumannya makin melebar. Dan ku kira itu adalah jawapan yang sebaik-baiknya. Ya benarlah, kebahagian itu tidak datang bergolek, yang manis hadirnya tidak melayang. Ada harga yang perlu dibayar. Ada duri yang sakit, yang perlu dipijak sebelum keindahan didakap dan dinikmati selamanya. Jemari kami bertaut lalu beriringan masuk ke dalam rumah bersama harapan dan impian.

5 Suara Merdu Anda:

NURUL NUHA said...

wah best3....
menarik..buat arr citer cam nie lagi...
hehehe ^_0

ntahsapeni said...

best..
kalo panjangkan lagi mesti lg best
scene diorng gaduh2 ker..hehe..
alamak tlebih sudah..;))

BalqisShafiqa said...

salam ziarah. :)

cerpen menarik.
saya dapat menangkap percintaan mereka.
lucu pada resolusinya.

Jemput komen di blog saya.

Anonymous said...

ur words terbaek. lembut n indah :) luv ur story. congrates tok stori n bhse yg mengasyikkn :D

Anonymous said...

agak menghiburkan...
tapi lebih elok terapkan nilai islamik...
xperlulah pegang2 tngan bagai...
kan xkahwin lagi...

Post a Comment