Rajuk Sang Hati - Special Edition 4

Aku hanya menunduk merenung jari-jemariku sendiri. Dalam dada ada debar yang bergendang hebat. Tak mampu aku merenung empat pasang mata di hadapanku ini. Laila dengan wajah berkerutnya. Pasti dia pelik dengan suasana yang tiba-tiba saja menjadi dingin dan bisu. Matanya beralih ke mata tunangannya. Lelaki itu bagai terpukau melihat aku. Bola matanya menari-nari dan bercahaya. Aku tahu. Aku boleh nampak semuanya. Masih ada seculin rasa yang tersembunyi di binar mata itu.

“Qai? Kenapa ni? Both of you kenal ke?”

Aku hanya tersenyum hambar.

“Abang?”

Soalannya beralih pula kepada tunangannya. Lelaki itu ku lihat bagai baru tersedar dari mimpi yang panjang. Terpinga-pinga sambil tersenyum kelat. Wajah Laila direnung lembut.

“Err.. ya. Kami dah kenal lama.”

Aku hanya mampu menelan air liur. Habislah aku! Janganlah kerana kenangan lama Laila bermusuhan denganku. Tak sanggup rasanya. Tidak berbaloi. Namun aku cuba memujuk diri sendiri. Laila bukan jenis perempuan yang cemburu buta. Dia seorang yang konservatif, naïf dan lembut. Mencari musuh bukan sifatnya Laila.

“Apa khabar Qairunissa?”

“Baik.”

“Lama kita tak jumpakan? Tak sangka awak kawan tunang saya.”

“Ya, memang tak sangka. Kawan saya adalah tunang awak.”

Aku cuba berbasa-basi. Jika tak dilayan karang dikatakan sombong pula. Sekadar bertanya khabar tak salah rasanya. Lagipun tiada apa yang perlu dikhuatiri. Demi mengelak prasangka Laila lebih baik aku mengikut rentak lelaki ini.

“Lama tak dengar cerita. Dah kahwin?”

Aduh, mengapa soalan ini yang ditanya? Aku merenungnya yang sedang tersenyum. Senyum ada makna tu. Aku sangat pasti.

“InsyaAllah, ada jodoh nanti kahwinlah saya.”

“Qai ni pun dah bertunang bang.”

Terpancar riak terkejut di wajahnya mendengar kata-kata Laila itu. Gadis itu tersenyum manis sambil mengangguk perlahan bila renungan tunangnya bagai tidak mempercayai kata-katanya sebentar tadi.

“Betul Qairunissa?”

Aku hanya mengangguk perlahan sambil tersenyum.

“Dengan siapa?”

“Kalau saya cakap pun bukannya awak kenal.”

Mendengar itu Laila tertawa kecil dan lelaki itu hanya tersenyum sumbing.

“Err.. Laila, jom balik? Dah lewat ni.”

“Haah jomlah.”

Serentak itu kami bertiga bangun. Kami masuk semula ke dalam untuk berpamitan dengan tuan rumah dan seisi keluarganya. Aku hanya menahan tawa melihat Laila yang masih malu-malu tambahan pula giat diusik bakal ahli keluarga barunya itu.

Kami melangkah perlahan menuju ke pintu pagar. Aku serasa bagai tidak enak saja. Bagai ada sepasang mata yang sedang memerhati. Laila sedang berbual dengan tunangannya dan lelaki itu sedang membelakangi aku. Mana mungkin! Aku memandang sekeliling. Itu dia! Sesusuk tubuh berdiri sambil menyandar di tiang batu. Aku tidak nampak siapa. Yang pastinya dia seorang lelaki kerana susuk tubuhnya kelihatan tegap dalam kesamaran. Mengapa berdiri di dalam gelap begitu? Tak ada nyamuk ke?

"Kenapa Qai? Kau tengok siapa?"

"Ha? Oh, tak ada sesiapa."

Aku menutup gabra sambil pura-pura tertawa kecil. Hisyam cuba melihat ke arah yang sama. Dia mengangkat kening lalu tersenyum kecil. Aku berpaling semula. Mana tahu orang itu munculkan diri. Namun aku hampa. Lelaki misteri yang berdiri di dalam gelap itu hanya kaku di situ. Ah, pedulikan! Bukan sesiapa pun.

“Okeylah Qairunissa, semoga bertemu kembali. Apa yang berlaku kita biarkan saja berlalu ya. Jangan lupa jemput saya makan nasi minyak awak.”

Aku tergelak kecil. Ya, baguslah dia berfikiran begitu. Apa yang berlaku biarkan saja ianya berlalu.

“InsyaAllah. Semoga kita berjumpa lagi dan selamat kembali ke tanah air Hisyam.”

“Terima kasih. Home sweet home.”

Setelah berpamitan dengannya, sempat lagi aku menoleh melihat ke arah susuk tubuh yang berdiri dalam gelap itu. Dia masih merenung ke arah aku? Siapakah dia?
"Kau kenapa? Diam aja tiba-tiba?"

Aku hanya menggeleng perlahan. Entah mengapa hatiku ini rasa lain macam. Kemunculan susuk tubuh yang bersandar di tiang batu itu tadi bermain-main di ruang fikiran.

"Kau okay tak ni?"

"Aku okaylah. Mengantuk je."

Laila mengangguk perlahan sambil membuang pandang ke arah luar. Aku mengeluh lembut. Apa yang aku harapkan? Kemunculan Irfan? Jika Hisyam baru pulang ke tanah air pasti lelaki itu juga ada bersama. Bukankah mereka sungguh rapat? Bagai isi dan kuku? Macam adik-beradik? Pasti Irfan akan datang untuk melepaskan rindunya pada Hisyam. Entah kenapa aku sangat pasti insan yang berdiri dalam gelap itu tadi adalah Irfan. Mungkin dia sedang memerhatiku dari jauh? Jika benar dia, mengapa tidak datang saja kepadaku tadi? Ah, Nissa! Apa yang kau fikirkan? Aku cuma ingin melihat dia setelah bertahun sepi tanpa khabar berita. Benarkah kau hanya ingin melihat dia? Untuk apa kau melihat dia? Melepaskan rindu? Tidak! Aku tidak rindu pada Irfan lagi. Tidak! Aku ini tunangan orang. Tiada lagi sebaris nama Irfan di dalam diari hidupku.

Perlahan aku pejamkan mata. Debar yang melanda jiwa aku biarkan saja. Sesungguhnya, aku sedang bingung.

5 Suara Merdu Anda:

Anonymous said...

jgnla nisa confius..suka lg kat irfan...pls setia kat hasnul amin...

Minsofea said...

betul tu, jgn confius lagi.....nanti merajuk pulak si hasnul....

alisha sha said...

arrggghhhh xsuker2... pliz jgan lukakan ati Hasnul amin

Miss As said...

lau la irfan,hope irfan fhm ngn keadaan nissa skung N nissa xkan berpaling tadah amin

Anonymous said...

ala sian nya.... dah jadi binggung...

Post a Comment