Akulah Cinderella 20

Hari ini aku bangun awal pagi. Aku nak pergi ke pejabat lamaku. Mereka belum tahu lagi tentang aku yang sudah berhijrah ke bandar. Aku melintasi kamar Shafiq. Masih bertutup rapat. Tidur lagi agaknya. Entah pukul berapalah dia melepak dengan kawan-kawannya malam tadi. Hanya Haziq saja yang pulang awal, itu pun kerana hendak menghantar Sarah pulang. Tiba di meja makan, aku terus saja menuang air milo ke dalam cawan. Alia muncul bersama beberapa biji pinggan di tangan. Rajin betul Alia membantu mak Som. Apalah agaknya yang mak Som fikir tentang aku? Anak dara pemalas!

“Adik-adik dah bangun?”

“Ain sudah, tengah mandi kot. Yang lain belum.”

“Aida pun belum? Kenapa tak kejutkan dia? Sakit perut lagi ke?”

“Takkanlah kot. Malam tadi elok aja melantak.”

Betul juga. Malam tadi elok saja si Aida itu. Biarlah mereka tidur sepuas-puasnya.

“Kak Syah nak pergi mana hari ni?”

“Ingat nak pergi office.”

“Buat apa lagi pergi office?”

Suara Datin Zulaikha membuatku tersentak. Dia sudah menarik kerusi untuk duduk. Aku menuangkan air milo ke dalam cawannya.

“Minum mummy.”

Datin Zulaikha tersenyum memandangku.

“Hah? Kenapa nak pergi office lagi?”

“Oh, saya nak bagi resign letter 24 hours pada bos. Tak bolehlah pergi macam tu saja mummy. Dahlah bos tu baik dengan saya.”

“Oh, mummy ingat Syah nak kerja lagi, buat suspend aja. Nak pergi dengan apa? Nanti mummy suruh pak Tam hantarkan ya.”

“Err, tak payahlah kot. Saya ingat nak naik teksi aja sebab nak singgah rumah lama nak ambil basikal. Nanti saya balik naik basikal.”

Aku tersengih. Aku tahu ideaku itu memang mengarut.

“What? Merepek apa ni, Syah? Jauh tahu? Bahaya. Tak boleh! Mummy tak benarkan!”

“Tapi…”

“Biar aku hantar kau.”

Tiba-tiba suara Shafiq muncul di belakangku. Sudah bangun rupanya dia.

“Ha, eloklah tu. Fiq hantarkan Syah pergi office lama dia, then singgah rumah lama dia juga sebab Syah nak ambil basikal.”

“No problem. Fiq bawa Estimalah, besar sikit.”

Datin Zulaikha mengangguk tanda setuju dengan cadangan anak bujangnya itu.

“Err, tak susahkan kau ke? Kau tak kerja ke hari ni?”

“Tak, cuti.”

“Kak Syah, hmm.. bolehlah ambil basikal kita orang sekali ya?”

“Ala, basikal korang tak payahlah. Dah buruk pun.”

Alia mencebik.

“Ya Alia, nanti mummy beli basikal baru ya? Syah pun sekalilah, tak perlu ambil
basikal lama tu. Biar mummy beli sebiji macam Syah punya sekarang nak?”

“Tak nak! Saya nak basikal tu jugak!”

Mana boleh, itu hadiah arwah ayah. Basikal itu walaupun sudah buruk, masih ada sentimental value.

“Kau ni, cuba jangan keras kepala!”

Shafiq sudah bernada keras dan tajam merenungku. Geram agaknya dengan tingkahku membantah usul ibunya itu.

“Tak apalah, suka hati Syahlah ya. Mummy ikut aja. Kalau nak yang baru, just tell me okey sayang?”

Aku mengangguk perlahan sambil tersenyum kelat.

“Mummy nak pergi kerja ke?”

“Tak. Mummy tengah tunggu Sarah ni, nak pergi JKM nak settlekan hal kamu adik-beradik. Lepas tu mummy nak pergi daftar sekolah you all semua. Syah ada bawa IC dan surat beranak adik-adik?”

Aku tersentak. Secepat kilat menoleh ke arah Alia. Mataku membulat memandangnya. Adikku itu tersenyum dan mengangguk. Fuh! Lega. Macam manalah aku boleh lupa? Kakak apalah aku ni? Nasib baik ada Alia.

“Dah. Ada dalam bilik Lia. Nanti Lia bagi pada mummy.”

“Kau ni, tak boleh diharap langsung!”

Shafiq seperti masih tidak puas hati denganku. Kata nak berdamai? Tapi macam nak cari gaduh saja. Geram betul aku. Aku hanya menghadiahkan jelingan yang paling tajam khas untuknya.


*************

Sepanjang berada di dalam kereta Shafiq hanya berdiam diri. Aku juga begitu. Sebal di hati dengan tingkahnya masih bersisa. Kalau nak isytiharkan perang sekali lagi, aku setuju saja. Pandangan ku lemparkan keluar. Rindu pada kampung halaman mencarik-carik hatiku. Masih utuh berdirikah pondok burukku itu? Atau sudah rebah menyembah bumi?

“Kat mana office kau?”

“Depan lagi, Jalan Bentara.”

“Lama ke kau kerja situ?”

“Dua tahun. Kenapa?”

“Tak ada apa, saja tanya.”

Kenapa dengan lelaki ini? Macam tak ada mood saja? Datang bulan kot. Aku tersenyum nipis dengan lawakku sendiri.

“Ha, sini.. sini, berhenti!”

“Aku tunggu kat sini. Pergi cepat!”

Aku memandangnya sekilas. Lalu keluar dari perut kereta. Memanjat tangga menuju ke atas.

“Syah! Kenapa lambat?”

Soal Najwa, kerani di situ.

“Bos ada?”

“Ada. Dia cari kau tadi. Pergilah masuk.”

Aku mengangguk. Perlahan pintu kamar ku ketuk. Setelah mendengar arahan menyuruhku masuk, perlahan pintu ku kuak.

“Yes Syah, what take you so long? I ingat you sakit?”

“Tak bos, I sihat. Err, I nak bagi ini.”

Aku mengeluarkan sepucuk surat dan meletakkannya di atas meja bosku itu.

“What? Resign? But why?”

Reaksi yang sudah ku tebak.

“You tak cukup gaji ka? You dapat kerja lain ka?”

Aku tersenyum, lalu ku ceritakan apa yang telah berlaku dari A sampai ke Z. Bosku itu mengeluh panjang.

“Susahlah I nak cari staff macam you lagi Syah.”

“Bos janganlah macam ni.”

“Okeylah, I wish you good luck and success for your future. Bila sudah kaya, jangan lupa sama I okey?”

Dia menghulurkan tangan dan aku menyambutnya dengan perasaan bercampur-baur. Setelah itu aku mengucapkan selamat tinggal pula kepada staff-staff yang lain. Sedih dan sebak. Sekian lama bergaul mesra dengan mereka akhirnya terpaksa berpisah jua.

“Kenapa lambat sangat?”

Rungut Shafiq sebaik aku menutup pintu kereta.

“Mana ada lambat, setengah jam aja.”

“Aku tunggu naik berasap punggung tahu?”

“Padan muka! Biar terbakar lagi bagus!”

Dia merenung tajam ke mataku.

“Kau ni, tak reti bahasa ya? Lembab!”

Apa? Lembab? Monyet betul si mangkuk ayun ni! Memang sengaja menjolok sarang tebuan nampaknya.

“Apa kau kata? Lembab? Kau kata aku lembab? Kau tahu tak aku panggil apa pulak pada kau?”

“Apa?”

“Mangkuk ayun!”

Dia sudah menyinga. Kecut pula hatiku tiba-tiba.

“Kau! Kau keluar sekarang. Keluar!”

Aku terpana. Dia halau aku? Dia halau aku ke?

“Kau pekak ke? Tak faham bahasa melayu? Keluar!”

Shafiq menolak bahuku. Dia memang betul-betul maksudkannya. Dia betul-betul halau aku keluar dari keretanya. Aku memandang kosong bila kereta yang dipandu Shafiq berlalu begitu saja. Ke mana aku nak pergi ni? Nasib baik aku bawa duit. Kalau tidak mati kutulah aku dibuatnya. Aku mencari teksi.

****************

Aku terkasima sebaik melihat rumah pusaka orang tuaku sudah rebah menyembah bumi. Cepatnya mereka bertindak! Baru dua hari aku meninggalkan rumah itu. Aku melangkah serpihan kayu yang terbongkang dan berceracak. Mencari kelibat basikal kesayanganku. Tiada! Habislah, pasti tertimbus di balik timbunan kayu-kayu ini. Aku memunggah satu persatu kayu-kayu yang sudah reput itu. Ya, terlonggok basikal-basikal kami semua yang sudah ranap dan patah riuk. Pasti digelek jentolak. Aku tidak dapat menahan sebak bila melihat bangkai basikalku. Hadiah dari ayah tercinta. Hadiah kerana cemerlangnya aku dalam PMR. Harta yang paling ku sayang. Yang paling bernilai di mataku berbanding emas dan permata. Aku meraung. Menangis semahu-mahunya.

Aku duduk bersila di atas tanah setelah tangisanku reda. Kepalaku sakit. Hidungku tersumbat. Guruh di langit bergema. Aku mendongak, memandang ke atas langit yang sudah gelap. Sebentar lagi pasti hujan akan turun. Tetapi aku tidak peduli. Aku masih berteleku merenung basikalku yang patah-riuk itu. Jika aku baiki pun tidak akan dapat rupa asalnya. Rim basikal saja sudah patah. Handlenya berselisih sesama sendiri. Tempat duduk pula sudah ghaib ke mana. Pengayuh juga begitu. Lampu kemek rapat. Pendek cerita memang jahanam basikal kesayanganku itu.

Hujan mula turun dengan lebatnya. Mencurah-curah membasahi bumi. Bagai mengerti saratnya kecewa di hatiku ini. Bagai turut menangisi sama basikal kesayanganku yang hancur berkecai. Jam di tangan sudah pukul dua petang. Patutlah aku kelaparan. Tubuhku kesejukan dan menggigil. Tetapi aku tetap tidak berganjak dari dudukku. Masih merenung basikal pemberian dari ayah. Tiba-tiba mataku silau dek cahaya yang amat terang. Macam ada yang menyuluh sportlight ke arahku. Aku lihat ayah datang bersama ibu. Mereka tersenyum kepadaku.

“Ibu, Syah sedih. Rumah kita dah roboh. Tapi bu, adik-adik sekarang sedang gembira di rumah baru. Ibu jangan risau ya. Kan Syah janji Syah akan jaga mereka.”

“Ayah, Syah minta maaf. Syah tak dapat jaga basikal yang ayah bagi dengan baik. Syah terlambat. Hari tu kereta Datin tak muat nak sumbat basikal sekali. Itu sebab Syah tinggalkan dulu kat sini. Mana tahu jentolak datang lenyek basikal Syah. Mereka memang jahatkan ayah? Sampai hati mereka buat anak ayah begini.”

Tetapi ayah dan ibu tidak bercakap denganku. Mereka hanya mengangguk sambil tersenyum. Lama-kelamaan bayangan mereka semakin jauh dan menghilang. Aku kelam-kabut. Menggelabah. Mencari-cari dan memanggil nama mereka. Akhirnya aku sedar mereka memang tiada. Sekali lagi aku meraung. Suaraku tenggelam bersama hujan lebat yang mencurah-curah membasahi bumi yang bulat ini. Seakan mengerti tentang hatiku yang telah hancur luluh dan sengsara ini. Kepalaku terasa berat sekali. Pandangan pun sudah berpinar-pinar. Akhirnya aku tidak sedar apa yang berlaku lagi.

21 Suara Merdu Anda:

shila said...

ala...post la lg cter..x puas la bc..huhuhu

epy elina said...

hohhooh...
kejam jg syafiq 2...\x hbs2 ngn pnas baran dia....

aqilah said...

panas baran betullah si syafiq ni...............

P@Nd@_LoVeR said...

waaaaaaaaaaaaaa....bce part yg akhir tu,rse nk mengalir air mte..sob3x....
smbung..smbung..huhuhu~

keSENGALan teserlah.. said...

hoh..syafiq nie kenapa..
eeeeeeee..tekanan betul..
sekeh laju2 gak kanhg..
choy..
waaaaaaaa..
sian kat syah..
tade sape nk jadi saviour de amor kaa??
huhu
ble mau publish inform ekk..

sinichies_girl88 said...

ala dah last entry ke uhuhuh
sedeynya....
tapi pasni mesti shafiq tolong syah heheh...

ermmmm sedey cz tak dapat baca lagi smbungan kat cn uhuhh
apa2 pun akan tunggu berita selanjutnya ehhehe
:)

Anonymous said...

cdih nyew.......... :(
shafiq nie ego tul grm nyew,nk jew luku kpala dia

xiii said...

ala..nak bc lagi..
kena tggu tgh tahun depan la baru boleh beli novel ni..T_T

ikan bilis said...

kak, smbung la lg... best2...

planepaper said...

syafiq y jahat dn belagak!!

Anonymous said...

xpuas.nk nanges je rsa...

Anonymous said...

apasal la syafiq cam g2...x gentle lnsg!! ngan girl x bleh ke berlembut ckit..apeda...

Sue Chanteq said...

1st time jumpe blog u smlm n bace cite ni...terus g cr buku ni kat MPH tp xde la...kat popular yg ade...n da bace sampai abis..not bad tp mcm xcukup konflik sgt...percintaan tuh xberapa mencabar but good job...ade kesalahan ejaan sikit..

noty gurl...yeah said...

dh abz bce dh bku 2...best r...syok sgt...

Miss As said...

mne smbungan nyerr???????sedey nyer last part tu:(./.....

Anonymous said...

mmmm,,,kt popular je ke jual,,xde pownn,,,kt kuantan xde kew

far zana azman said...

alaa..post arh agy..x puas arh..

mE M!ra said...

salam...
! really love th!s novel...
cant found !t @ my nearest bookstore...
can u help me???
Where can ! buy th!s paperback???

Hyun MIn said...

xpuas hati!!!!
novel ni ble bli online ka??? nearest bookstoore mang xda jual..
respon please-_-

Nozi Danisya said...

Novel Ac ni bole di dapati di MPH dan Popular bookstore atau order online dengan http://www.kakinovel.com/

Kepada yang sudah membelinya terima kasih diucapkan. Sokongan anda amat saya hargai :)

AzeemaAbdullah said...

hmm, bila ye nak yang 21 punya ? tak sabar rasanya

Post a Comment