Rajuk Sang Hati 41 (END)

Sudah sebulan lamaran Hasnul Amin ku biar sepi. Setiap kali berjumpa dia, ada saja alasanku. Aku masih belum boleh buat keputusan. Aku masih tak tahu hati aku. Aku malas nak fikir. Kadang-kadang timbul juga rasa seronok melihat kegelisahan Hasnul Amin. Tapi aku tahu lelaki itu memiliki kesabaran yang cukup tinggi. Malah cukup tenang mendengar alasan demi alasan yang ku reka khas untuk dia. Kesibukanku juga penyumbang utama dalam hal ini. Bukan mudah untuk membuat keputusan. Keputusan terpenting dalam hidup.

Jemariku melurut bintik-bintik ais yang muncul di gelas. Aku tahu Hasnul Amin sedang merenungku. Aku memandangnya sekilas. Tak sanggup rasanya nak bertentang mata dengan lelaki kacak itu.

“Keputusan kau masih sama?”

Aku tersenyum. Dia juga turut tersenyum.

“Aku rasa tak sanggup nak tunggu lagi. Dah lama sangat aku tunggu.”

“Apa kata kau tak payah tunggu lagi?”

“Maksud kau, kau dah terima aku?”

Aku menggeleng dan tersenyum.

“Maksud aku, kau tak payah tunggu akulah. Cari aja yang lain.”

Hasnul Amin merenungku tajam.

“Kalau aku nak cari yang lain, dah lama dah. Kau tak payah suruh pun.”

“Habis tu kenapa tak cari?”

“Untuk apa? Orang yang aku cari dah ada depan mata.”

“Aku tak layak untuk kau. Ramai lagi perempuan cantik-cantik yang sesuai dengan kau. Lagipun keluarga kita tak setaraf.”

“Nonsense!”

Aku tersenyum nipis.

“Kau doktor, aku kerja biasa aja. Kita tak sepadan.”

“Penolong Pengarah tu kerja biasa ke?”

Aku tergelak. Siap sebut jawatan aku lagi.

“Nissa, cukuplah. Jangan bagi alasan yang tak logik. Aku tak boleh terima.”

“Err, Hasnul kita tukar topik ya? Aku rasa sesak nafaslah cerita pasal ni.”

Hasnul Amin tergelak besar.

“Okey, kita tukar topik. Nak cerita pasal apa?”

“Err, apa-apalah.”

Aku tersengih.

“Oh ya, kau tak ada contact Mai dengan Zura ke?”

Aku menggeleng. Bila sebut pasal mereka saja aku naik geram. Sejak aku tahu mereka tipu aku, aku malas nak jawab setiap panggilan masuk dari mereka berdua. Aku nak merajuk dulu. Biar mereka rasakan!

“Kenapa?”

“Saja, nak hukum dia orang.”

“Kau ni, tak baik buat dia orang macam tu.”

“Apa yang dia orang buat kat aku tu, baik?”

Hasnul Amin terdiam. Dia mengeluh berat. Riak bersalah jelas terpamer di wajahnya.

“Kadang-kadang, aku rasa menyesal pula sebab setuju dengan idea dia orang tu. Tapi bila aku fikir dari sudut positifnya, okey pulak.”

“Memanglah okey, sebab kau tak rasa apa yang aku rasa.”

“Boleh aku tahu apa yang kau rasa?”

“Aku geram! Aku rasa dipermainkan, aku rasa terpinggir. Aku tak boleh terima dia orang tipu aku!”

Aku bersuara sedikit keras.

“Maafkanlah dia orang, apa yang dia orang buat ni demi kita.”

“Demi kita?”

“Ya, demi kau dan aku. Aku pasti mereka tak berniat nak kenakan kau, mereka berniat baik. Dan aku pasti dia orang juga rasa bersalah.”

“Amboi, bela dia orang nampak?”

“Bukanlah macam tu. Cuma aku kesian kat dia orang. Zura called aku, dia cakap kau tak nak angkat called dia. Mai pun komplen benda yang sama.”

“Padan muka! Rasakan! Buat lagi aku macam ni. Bukannya dia orang tak tahu kalau aku marah macam mana. Tu baru sikit hukuman aku, belum aku fire dia orang lagi.”

Hasnul Amin menggeleng sambil tersenyum.

“Perangai yang satu ni, masih tak berubah ya?”

“Ha?”

“Suka berdendam.”

“Aku bukan berdendamlah, cuma nak beri pengajaran sikit aja. Lain kali jangan tipu aku. Aku bulat-bulat percaya yang dia orang pun lost contact dengan kau. Rupanya semua sandiwara.”

Hasnul Amin tersenyum manis.

“Kenapa kau senyum? Kau ingat aku buat lawak ke ha?”

“Tak adalah, aku curious juga. Kenapa yang kau geram sangat, marah sangat ni?”

“Maunya tak, selalunya kalau aku ada masalah, aku cari kau. Kau selalu ada kalau aku bersedih. Tapi tiba-tiba kau missing in action. Bila aku tanya dia orang, semua cakap tak tahu. Mana aku tak geram, mana aku tak sedih! Aku banyak benda nak cerita kat kau, banyak aku nak tahu fasal kau. Dia orang aja ke kawan kau? Aku bukan? Tak adil tahu tak? Tak aci!”

“I missed you too, sayang.”

Aku terdiam. Hasnul Amin tersenyum nakal sambil mengangkat kening. Rindu? Mukaku membahang. Akhirnya aku tertunduk. Malunya! Hasnul Amin tergelak.

“Sekarang aku dah ada depan mata, kan? Tak payah nak marah-marah lagi okey? Tanyalah apa lagi yang kau nak tahu fasal aku?”

Aku diam. Tak tahu nak tanya apa. Bagi aku soalan dan jawapan sekarang tidak penting. Tapi, kehilangan masa selama tujuh tahun itu yang membuat aku terkilan.

“Atau kau nak share something dengan aku? Tadi kata banyak cerita, kan? So, I’m here now.”

Aku tersenyum sinis.

“Bukan kau dah tahu banyak cerita tentang aku ke?”

Dia mengeluh.

“Nissa, aku tahu kau marah. Aku minta maaf okey? Aku menyesal, lain kali aku tak buat lagi. Aku janji.”

“Jangan berjanji! Jangan mudah berjanji kalau tak boleh nak tepati janji!”

“Aku cuba.”

Aku membuang pandang. Entah kenapa bila isu ini berbangkit, aku jadi marah sangat malah aku sangat sedih.

“Aku balik dululah!”

“Tunggu!”

Hasnul Amin menarik tanganku membuat aku terduduk semula. Aku merenungnya tajam.

“Aku tahu, kau juga sedang menghukum aku, bukan?”

Akhirnya dia tahu juga…

“Aku terima hukuman ini. Tapi aku nak kau tahu, aku betul-betul ikhlas pada kau. Aku serius dan aku tak main-main.”

Aku bangun.

“Nissa..”

Aku melangkah laju ke parkir kereta. Aku tahu Hasnul Amin tetap mengekoriku. Dia menarik tanganku.

“Tunggu Nissa!”

“Apa lagi?”

Tiba-tiba dia menarik bahuku dan memelukku erat.

“Be my wife.”

Hasnul Amin berbisik lembut di telingaku. Sekali lagi aku kehilangan kata-kata. Aku menolak perlahan dadanya yang bidang itu. Bimbang dilihat orang.

“Lepaskan.”

Mata kami bertaut lagi. Aku betul-betul gemuruh. Rentak jantungku juga sudah sumbang iramanya.

“Hanya satu perkataan Nissa, aku nak dengar satu perkataan saja. Please.. I love you so much.”

Nafasku yang berombak cuba ku kawal. Sungguh, aku kelu. Hasnul Amin mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya. Mataku membulat bila kotak kecil warna biru tua berada di telapak tangannya.

“Marry me, be my wife.”

Aku terkedu melihat cincin comel berbatu kecil. Cantik! Nampaknya Hasnul Amin memang bersungguh-sungguh kali ni. Wajah seriusnya sedikit cuak menunggu jawapan dari aku. Aku masih teragak-agak. Aku mengangkat muka membalas renungannya.

“Kau ni, tak romantik betul! Ada ke proposed aku kat car park?”

Aku menjeling ala-ala manja. Dalam gelisah Hasnul Amin tersenyum nipis. Matanya masih melekat padaku.

“Kau nak tayang aja ke cincin tu? Tak nak pakaikan ke?”

Aku menghadiahkan senyuman manis untuknya. Aku lihat dia terpinga-pinga merenungku.

“Nissa, kau…”

“Yes.”

Serta-merta senyuman lebar terukir di wajah Hasnul Amin. Aku lihat matanya berkaca-kaca. Jemariku digapai dan cincin comel berbatu kecil itu tersarung indah di jari manisku. Aku tersenyum bahagia. Inikah yang aku tunggu? Hasnul Amin mengucup lembut jemariku membuat naluriku bergetar.

“Aku betul-betul takut tadi, aku ingat kau nak tolak.”

Aku tersenyum.

“Sekarang?”

“Sekarang dah lega. Aku harap kau tak ubah fikiran, sebab aku sayangkan kau. Sayang sangat-sangat.”

Entah kenapa aku rasa sungguh bahagia mendengar kata-kata keramat itu. Sudah timbulkah rasa itu terhadap Hasnul Amin? Sahabat di zaman persekolahanku, sahabat yang sentiasa ada di saat dukaku. Dan sahabat itu juga menyimpan rasa yang cukup lama terhadapku. Dan kini sahabat itu telah melamar aku menjadi suri hidupnya. Dalam diam aku akur, dialah orang yang ku tunggu selama ini.


-Tamat-

12 Suara Merdu Anda:

Strawberi Comei said...

so.so.so.so. sweeeetttttt...
tp xpuaslaa..sbb skjap sgt kebahagiaan dorg nie..
ade special N3 x??hehe^^

Hanna Iha said...

setuju ngan strawberi.
kalu wat special n3 mesti ramai yg suka..
hhehe

Anonymous said...

tolg buatkan special n3, sbb tak puas la...heheheh tq.

Nozi Danisya said...

terima kasih kerana sudi mengikut citer ni sampai abis..
hmm.. agak2 nak rsh 2 atau special edition? saya ikut suara ramai ya..

Anonymous said...

wt season 2 je..huhu

Anonymous said...

wt happen to irfan n hisham? hehe...juz wondering...

kudaterbang said...

salam..nak rsh 2..bole?

Anonymous said...

baru berkesempatan baca..dah final rupanya..dik sambunglah RSH 2..kalau dapat novelkan..lam byk citer adik akak paling suka citer nih

All About us said...

cerita yg sngat mnarik.....smua ade...sedih..happy...marah...crite ni mmg ckup lngkap...so.......sweet

alisha sha said...

wahhhh so sweet..... yes2

Miss As said...

alaaahaaiiiiii........manisnyerrrrr.....alangkah bgusnyer terjadi kat as:P wowwwww......

Anonymous said...

so sweet... i like the ending part

Post a Comment