Kerana Sebuah Janji 22

“Dah siap pun. Ni last touch up.”

“Ala, tak payahlah beriya sangat. Nak masuk ke perut juga sudahnya nanti.”

“Kak Miah, presentation tu penting, sekali tengok pun boleh bangkitkan selera tau.”

“Ish, akak tak retilah nak masak-masak makanan orang putih ni Lia. Ha, kalau suruh masak makanan kampung akak terrorlah.”

Mereka tergelak.

“Memang pun, kalau kak Miah masak, memang sedap. Tapi sekali-sekala kita ubah angin apa salahnya, kan?”

“Ada apa-apa ke ni?”

Dahlia tergelak manja.

“Kak Miah rasa hari ni bukan harijadi siapa-siapa pun dalam rumah ni, kan?”

“Haah.”

“Habis tu? Kenapa masak sampai penuh satu meja makan ni? Yang nak makan tu kita aja. Ada tetamu nak datang ke?”

“Tak adalah. Tak ada apa-apa, saja.”

“Baik beritahu akak, Lia. Kalau tak..”

Salmiah sudah bersiap sedia hendak menggeletek pinggang Dahlia. Dia tahu kelemahan Dahlia yang satu itu.

“Okey-okey, hari ni hari yang paling gembira Lia rasa. So, Lia nak share dengan semua orang tentang berita gembira ni.”

“Apa dia? Lia dapat anugerah dekan ke macam yang selalu Lia nak tu?”

“Haa… itu kak Miah kena tunggu. Time makan nanti Lia akan beritahu. Okey?”

“Tak boleh bagi klu ke?”

“Tak! Just tunggu aja, ya kak Miah?”

“Hmm.. yelah, yelah. Nak buat macam mana orang nak buat surprise.”

Dahlia tergelak senang dengan rajuk yang dibuat-buat oleh Salmiah itu. Dia mencubit manja pipi Salmiah yang agak kusam dan sedikit berminyak. Pasti lelah wanita itu membantunya tadi.

“Ala kak janganlah merajuk. Lia pasti akak mesti gembira bila tahu berita yang Lia nak sampaikan nanti.”

“Sikit pun tak boleh ke? Akak janji akak zip mulut ni.”

Dahlia tergelak bila melihat memek muka Salmiah yang melucukan itu. Dia tersenyum meleret sambil menggeleng. Terdengar keluhan kecil dari Salmiah bersama cebikan bibirnya.

“Sabar ya kak ya?”

“Hmm, yelah. Kalau macam tu, Lia pergi mandi, pakai lawa-lawa. Kejap lagi encik Dani baliklah.”

“Tapi Lia nak hidangkan dulu atas meja ni.”

“Tak payah, itu kerja akak.”

“Betul ni?”

“Ya, betul. Dah, dah pergi mandi, masam berpeluh-peluh!”

Dahlia tersengih.

“Okey, kak Miah boleh buat sorang ya? Betul ni?”

“Betullah.”

“Mama bila balik?”

“Tadi puan kata dia balik lepas maghrib, tapi dia akan makan kat rumah.”

“Ok good!”

********

Dani menutup pintu kereta dengan kuat. Telefon bimbitnya yang mengandungi gambar Dahlia dan Adam ditatap untuk yang ke berapa kali, dia sendiri tidak pasti. Panas meruap mula menular dalam diri. Perasaannya ketika ini bercampur-baur. Geram, marah, sakit hati, cemburu semuanya ada. Terngiang-ngiang lagi suara Juliana tadi, Dahlia curang! Isteri yang baru dinikahinya itu mencurangi dirinya! Dia tak dapat menerimanya. Sebagai seorang suami maruahnya tercalar. Dia mesti membuat perhitungan dengan Dahlia!

Laju derap langkahnya masuk ke dalam rumah. Mencari-cari kelibat Dahlia di ruang tamu, tiada! Dani menjengah ke dapur, yang terhidang adalah wajah Salmiah. Hati yang membengkak dituruti. Meniti anak tangga dengan laju sehinga bertembung dengan Dahlia di situ. Tajam renungannya memandang isteri yang berdandan cantik dan berbau harum.

“Abang dah balik?”

Senyuman madu yang dihadiahkan ikhlas buat suami yang keletihan itu, tiada mendapat balasan.

“Kau nak ke mana?”

Dahlia tersentak. Kau? Sudah lama Dani tidak berbahasa seperti itu. Pasti ada yang tidak kena. Jantung Dahlia berdegup laju.

“Kenapa ni bang?”

“Aku tanya kau nak ke mana? Melawa macam ni? Nak keluar jumpa jantan tu?”

Dahlia berkerut kening mendengar tuduhan tidak berasas Dani. Jantan? Jantan mana? Jantan siapa? Perlahan Dahlia mengorak senyum.

“Abang ni, kalau Lia nak keluar mesti Lia pakai tudungkan? Ni Lia pakai dress lagi, cantik tak? Pandai abang pilih.”

Dani terdiam. Benar juga kata-kata Dahlia itu. Isterinya itu sentiasa menutup auratnya. Cuma, setelah mereka sah sebagai suami isteri saja baru Dahlia membiarkan rambutnya bebas di dalam rumah ini. Cantiknya sang isteri memang Dani tidak dapat menafikannya lagi, malah dress separas betis yang dibeli ketika berbulan madu dulu amat sesuai sekali dengan bentuk tubuh isterinya itu.

“Entah-entah kau memang sengaja pakai macam ni, sebab nak jumpa dia kan?”

“Abang, abang cakap apa ni?”

Dani tidak mahu menunggu lama. Telefon bimbitnya dikeluarkan. Lantas menunjukkan gambar-gambar yang dirakam sendiri oleh Juliana. Membulat mata Dahlia. Jantungnya seakan berhenti berfungsi. Gemuruh di jiwa tiba-tiba merempuh hebat. Apa yang ditakutinya sudah pun terjadi. Dani mencurigainya. Dani salah sangka!

“Abang, ni..”

“Betulkan gambar tu?”

“Mana abang dapat ni?”

“Itu kau tak perlu tahu. Aku tanya betulkan apa yang aku lihat?”

“Abang salah sangka.”

“Salah sangka? Jadi kau nak cakap aku yang silap?”

“Bukan macam tuu..”

“Betulkan kau ada jumpa dia?”

Dahlia diam seketika. Jantungnya berdetak laju. Seakan-akan mahu pecah dilanda gemuruh yang tidak bertepi. Terasa sukar sekali untuk bernafas. Dia menarik nafas dalam bagi meredakan debaran di hati. Ingin sekali dia jelaskan duduk perkara yang sebenarnya. Agar Dani tidak bersalah sangka dan menuduhnya yang bukan-bukan. Namun dia tidak tahu hendak dimulakan dari mana. Haruskah dia khabarkan berita gembira itu lebih awal dari rancangannya?

“Betulkan?”

“Lia..”

“Betul atau tidak?”

“Betul. Tapi..”

“Arrghhhh! Jadi betullah kau ada affair dengan jantan tu?”

Dahlia terkedu, bila Dani menjerit tiba-tiba. Kecut hatinya ketika ini. Nampaknya, dia harus terangkan dari mula.

“Tadi Lia…”

“Kau tahu tak kau tu isteri orang? Isteri aku? Kenapa kau curang ha? Kenapa kau main kayu tiga? Kenapa dari dulu kau tak cakap kat aku, kau suka dia? Kenapa paksa diri kau kahwin dengan aku ha?”

Dahlia hilang kata-kata. Airmatanya mula meluncur laju. Sebak dan sedih dengan tuduhan Dani itu. Tuduhan yang tidak disangka sama sekali. Tuduhan yang menerbitkan bunga-bunga pergaduhan. Pergaduhan yang pertama setelah mereka disatukan.

“Kau memang tak sedar diuntung! Aku ambil kau jadi bini aku, jadi menantu rumah ni. Tapi apa yang aku dapat? Pengkhianatan! Kau khianat aku Dahlia, kau pengkhianat! Kau licik!”

Ya Allah, apa semua tuduhan itu? DemiMu Allah, aku tidak mengkhianati suami sendiri. Dahlia terjelepuk di tangga.

“Hei perempuan! Kau berpakat dengan jantan tu nak kikis harta aku ke ha? Jawablah!”

“Abaang…Lia… tak macam tu bang. Lia tak salah bang…”

“Tak salah kata kau? Berpegang-pegang depan public tu tak salah? Tu yang aku tahu. Yang aku tak tahu? Entah-entah dah berpeluk cium dengan jantan keparat tu kan?”

“Ya Allah, apa ni bang? Kenapa.. tuduh Lia… macam ni?”

Tersekat-sekat suaranya menahan sendu. Berat sungguh tuduhan Dani hingga tiada daya untuk dia mempertahan diri sendiri. Tidak mampu menepis tuduhan demi tuduhan dari suami sendiri.

“Dah lama kau buat kerja ni? Ha? Dah lama kau menduakan aku? Dah lama ke?”

“Abang… ampunkan Lia… kalau Lia salah. Ampunkan Lia bang.”

Dahlia memaut kaki Dani demi sebuah keampunan. Dosa yang terpalit harus dibersihkan dengan kemaafan seorang suami.

“Pergi jahanam dengan kau punya ampun!”

Hati yang panas sudah menguasai logik akalnya. Sambil menarik kakinya, tanpa disedari Dani tertolak Dahlia dengan tumitnya. Dahlia yang sedang melutut itu tergelincir dan tidak dapat mengimbangi tubuhnya, lalu tergolek lapan biji anak tangga.

“Aaahhh…!!”

Jeritan Dahlia itu menarik perhatian Dani. Dia menoleh. Matanya membulat, mulut juga sudah ternganga. Dani terkasima saat melihat Dahlia tersungkur di kaki tangga, tidak sedarkan diri.

“Ya Allah! Dahlia! Dahlia!”

Laju langkahnya menuruni anak tangga lalu terjelepuk di sisi Dahlia. Dani cemas dan panik. Segera tubuh isterinya dipangku. Dahlia kini terkulai di ribanya. Jantung Dani seakan mahu pecah saat melihat kepala Dahlia berdarah.

“Dahlia! Bangun sayang! Dahlia! Kak Miah! Tolong!”

Salmiah yang sejak dari tadi mendengar pertengkaran majikannya dari dapur itu terkocoh-kocoh berlari.

“Ada apa encik Dani? Ya Allah, Lia! Kenapa dengan Dahlia ni?”

“Dia jatuh. Cepat kak Miah call ambulance!”

Salmiah mengangguk. Sebaik saja wanita itu hendak berpaling, dia terpandang cecair pekat berwarna merah kehitaman di betis Dahlia. Jantungnya berdegup laju. Apakah?

“Encik Dani, darah!

9 Suara Merdu Anda:

joe said...

ayaaaaaaaaaa...nape jd cm2...
smbg cepat...=D

Hanna Iha said...

lia mengandung ke??
suspen nih..

IVORYGINGER said...

alamak too dramtik la Dani ni.
cuba la tnya elok2, dgr pjelasan dahlia, ni x ikt sgt hati yg cemburu buta tu.
sian dahlia, dah la dani tuduh bukan2 ni bakal kehilangan ank pulak. br ja cdg nk celebrate. huhuhu... siannya...
juliana mmg laknat lah... nyampah tul. mmg patut la family dani xstuju hubungan dani dl.

fard_kay said...

bodoh si dani
isyyy geram aku baca

aqilah said...

i follow.....................

Anonymous said...

apalah si Dani tu isteri nak beritahu perkara sebenar asyik mencelah apakah Dahlia keguguran tlg smbung cpat ya

hani said...

smbg cepat2....nak tau...!!!!
dahlia mengandung kan...!!!!

anor said...

kesihan dgn Dahlia, agaknya mesti Dahlia mengandungkan? cepatlah sambung dah tak sabar dgn apa akan jadi pada Dahlia nanti..itulah Dani tau baran dia saje tak penyabar betullah...geramnya...

Anonymous said...

cepat sambung...
bahang dan debaran dah terasa...
harap-harap yang baik-baik sahaja..

Post a Comment