Akulah Cinderella 8

Hari minggu begini memang bosan kalau hanya duduk di rumah. Menonton tv tua yang sekejap okey sekejap tidak, bertambah membosankan aku. Aku tidak betah hanya duduk di rumah saja. Aku perlu tenangkan fikiranku yang kusut ini.

“Alia! Kak Syah nak keluar kejap. Ada nak pesan apa-apa ke?”

“Tak ada rasanya. Kak Syah nak pergi mana?”

“Saja nak bersendirian kejap. Kau jaga adik-adik tahu? Kunci pintu.”

Pesanku tegas. Alia hanya mengangguk. Aku mengayuh basikal tanpa arah tujuan. Sambil bernyanyi kecil mencari tempat yang strategik untuk aku berfikir. Aku singgah di taman rekreasi. Ramai pula orang, terus niatku terbatal. Ini bukan boleh menenangkan fikiran tapi menambahkan kusut lagi adalah.

Aku meneruskan kayuhanku lalu membelok ke kiri dan memintas sebuah kereta Mercedes yang berhenti di tepi jalan. Aku memandang sekilas. Kelihatan seorang wanita sedang berkerut kening dan memegang dadanya. Apa kena dengan wanita itu agaknya? Aku berhenti dan berpusing balik. Berhenti betul-betul di tepi cermin keretanya. Kelihatan dia seperti tercungap-cungap saja. Aku meninjau-ninjau ke dalam kereta yang bercermin gelap itu. Tidak nampak orang lain. Kenapa pulak makcik ni? Hah! Dia sakit agaknya. Pantas saja aku mengetuk cermin keretanya. Dia merenungku sambil memegang dadanya. Wajahnya tidak jelas. Aku cuba membuka pintu keretanya. Berkunci! Macam mana ni? Aku lihat wanita itu seperti sedang nazak. Ya Allah! Apa yang harusku lakukan? Aku meninjau-ninjau di sekeliling kawasan itu. Sunyi! Aku menggelabah. Pondok telefon pun tiada. Sedang aku terpinga-pinga begitu, terpandang seketul batu di tepi jalan. Batu itu ku ambil, besar juga. Lalu aku cuba untuk memecahkan cermin tingkap belakang kereta Mercedes itu. Dengan sekali baling cermin itu berlubang, tapi tidak pula bersepai. Agaknya inilah kelebihan kereta mewah kot. Lubang itu kecil tapi cukup untuk tangan halusku ini melepasinya. Tanganku terasa perit. Tetapi aku tidak memperdulikannya. Dengan pantas aku membuka punat kunci pintu di hadapan.

“Puan? Puan kenapa? Sakit ke?”

Dia merenungku dengan amat payah sekali. Sinar matanya cukup menjelaskan bahawa dia sedang terseksa.

“Puan? Puan dengar tak ni? Puan ada ubat?”

Dia masih merenungku dengan sayu. Wajahnya sudah pucat lesi. Ya Alllah, selamatkanlah wanita ini. Aku tidak berfikir panjang lagi, lalu mencapai tas tangannya dan menyelongkar untuk mencari ubat. Tak ada! Aku selongkar pula keretanya, tak ada juga! Aku terpandang telefon bimbit miliknya. Aku capai dan sempat berfikir sejenak. Macam mana pulak nak menggunakan telefon ni? Aku lansung tak tahu. Seumur hidup aku tidak pernah ada telefon bimbit. Tiba-tiba menyelinap rasa sayu di sanubariku. Terasa diri begitu naïf. Aku cuba untuk menghubungi ambulans. Terdengar suara di talian. Aku tersenyum senang, pandai juga aku ni.

Aku berpaling semula ke arah wanita tadi. Kaku. Aku cemas. Segera aku memeriksa nadinya. Ya Allah, wanita ini sudah tidak bernyawa! Badanku menggigil. Apa yang harusku lakukan? Pantas saja aku membuka tali pinggang keledar wanita itu dan mengheretnya keluar dari kereta. Berat juga! Sepenuh tenaga aku kumpulkan untuk membaringkan wanita ini di atas jalan raya. Aku harus cepat. Aku harus buat pertolongan cemas kepadanya. Aku menekan-nekan dadanya, tiada respon! Lantas aku mendongakkannya, terpaksalah aku buat pernafasan mulut. Ya Allah, Kau bantu aku! Kau mesti bantu aku! Berulang kali aku membuat proses yang sama. Menekan dadanya dan memberi bantuan pernafasan. Nasib baiklah aku pernah belajar semasa di tingkatan tiga dulu. Semasa aku menyertai Persatuan Bulan Sabit Merah sekolahku. Aku masih tidak putus asa. Kenapalah waktu begini tidak ada sebuah kereta pun yang lalu? Tiba-tiba wanita itu terbatuk-batuk.

“Puan? Puan okey ke?”

Dia membuka matanya sedikit tetapi dipejamnya semula. Aku kalut. Aku merasa nadinya. Fuh, lega! Dia masih hidup rupanya, tetapi lemah. Aku berpaling bila mendengar bunyi ambulans.



****************

Aku masih memegang telefon bimbit wanita itu dan kunci keretanya. Tiba-tiba telefon bimbit itu berbunyi sambil bergetar. Aku tersentak. Tertera sebuah nama di skrin telefon itu. Sarah?

“Hello.”

Aku menjawab lambat-lambat.

“Hello? Siapa ni? Mana Datin?”

Datin? Aku tolong seorang Datin rupanya

“Saya Syah. Datin pengsan.”

“What? Pengsan? Di mana?”

“Sekarang dia ada di hospital.”

“Baik. Awak tunggu saya datang.”

“Okey.”

Aku mengeluh panjang. Aku memerhati nusrse yang manis itu mencuci lukaku. Teruk juga luka di tanganku ini, habis calar-balar kena serpihan kaca yang bergerigi tadi. Itu adalah akibat dari balingan batu ke arah cermin tingkap kereta Mercedes wanita itu tadi. Sebenarnya aku membayangkan seolah-olah aku ni sedang membaling bola baseball, walaupun aku tidak pernah bermain permainan itu. Aku tersenyum nipis. Setelah selesai, aku keluar semula menuju ke wad tempat wanita itu ditempatkan. Aku ingin melihat keadaan dia sebentar sebelum pulang. Pasti Alia risau. Sekarang pun sudah pukul empat petang.

“Excuse me!”

Aku berpaling melihat empunya suara. Siapa pulak ni?

“Awak, Syah?”

Aku tersenyum sambil mengangguk.

“Saya Sarah, pembantu peribadi Datin.”

. Dia menghulurkan tangan tanda berjabat denganku. Cantik orangnya. Sungguh anggun dan elegan.

“Hai.”

Huluran salamnya aku sambut dengan hormat dan santun sekali.

“So, tell me what happened?”

Lalu aku menceritakan dari awal hingga ke akhirnya. Wajahnya kelihatan mendung. Susah hati barangkali.

“Terima kasih ya Syah. Awak memang berhati mulia. Akak akan pastikan awak akan mendapat ganjaran dari Datin.”

“Eh, tak payah, tak payah, saya ikhlas tak harap balasan pun. Kalau berlaku pada orang lain pun, saya akan melakukan hal yang sama juga.”

Sarah tersenyum manis. Memang cantik gadis ini. Jika aku ini lelaki pasti saja hatiku sudah cair.

“Ini barang-barang Datin. Beg dia masih dalam kereta.”

“Tak apa nanti akak suruh orang ambilkan ya.”

Aku hanya mengangguk.

“So, awak nak balik dengan apa? Nak akak hantarkan?”

Iya tak ya juga. Aku ke sini tadi pun menaiki ambulans. Macam mana aku nak balik? Bukannya aku ada duit nak naik teksi pun. Aku hanya tersengih memandang Sarah.

“Jomlah, lagipun akak boleh ambil kereta Datin tu. Kita pergi dengan drebar Datin ya.”

Aku hanya mengangguk saja. Apa nak buat sudah tiada pilihan. Sarah menekan butang di telefon bimbitnya.

“Hello, encik Shafiq.”

“Datin masuk hospital lagi.”

“Teruk juga, sampai kena buat first aid.”

“Someone yang berhati mulia encik Shafiq.”

Sarah memandangku sambil tersenyum.

“Ada sorang budak lelaki hantar dia tadi.”

“Tak tahulah, saya tak tengok lagi.”

“Ada ni, hold on.”

Sarah menyerahkan telefon bimbitnya kepadaku. Aku yang dari tadi hanya mendengar perbualan gadis itu dengan majikannya barangkali, terpinga-pinga.

“Encik Shafiq, anak Datin nak cakap dengan awak.”

“Hah? Nak buat apa? Tak payahlah.”

“Jangan begitu. Dia nak ucap terima kasih sebab dah selamatkan Datin.”

Aku mencapai telefon itu. Alahai, tak payahlah beriya-iya sangat. Bukan aku buat apa pun.

“Hello.”

“Hello. I’m Shafiq, Datin’s son. Thank you for saved my mother’s life.”

“It’s ok. No big deal.”

“So, if you want the rewards just tell me ok?”

Talian telah dimatikan. Begitu saja? Sombongnya! Lantaklah bukan aku kenal pun. Aku menyerahkan semula telefon bimbit Sarah dengan senyuman kelat. Bagai dapat menebak, Sarah tertawa kecil.

“Encik Shafiq tu memang macam tu. Sekali lihat memang lagaknya sedikit sombong, tapi hatinya baik. Betul akak tak tipu. Akak dah lama kenal dia. Itu sebab akak berani cakap begitu. Orangnya pun handsome juga.”

Aku tergelak kecil.

“So, akak tak terpikat ke?”

“What? Akak? Tak mungkinlah kot. Akak dah bertunanglah.”

Aku mengangguk faham.

“So, shall we?”

“Err, saya nak jenguk Datin dulu boleh?”

“Of course dear, awakkan hero. Jomlah!”

Aku tergelak mendengar celoteh Sarah itu. Hero? Macam best saja bunyinya. Barulah macho rasanya.

“Kak Sarah, anak Datin tu tak datang tengok mak dia ke?”

“Malam nanti sampai. Dia ada dekat Sarawak sekarang. Tengah uruskan cawangan di sana. So, flight paling awal pun pukul 7.30 malam ni.”

Aku mengangguk tanda faham. Sibuk sungguh dunia orang kaya. Bahagia agaknya mereka ini dengan duit yang senantiasa penuh di bank. Kami mengatur langkah menuju ke wad Datin.

3 Suara Merdu Anda:

keSENGALan teserlah.. said...

uuuuuuuu...
syah nie mmg gaya laki abes ke smpai sume orng tak kenal dye...
sore dye pon cm laki??
huhu..smbung2..

Nozi Danisya said...

anggap jer la mmg gaya laki abes...ekekkeke.. dan anggap jelah sora dia serak2 basah gitu... hahaha...

Piah Becok said...

dear writer,
dalam konteks ayat yang digunakan, ada beberapa perkataan yang tak sesuai digunakan. contoh:

“Teruk juga, sampai kena buat first aid.”
- first aid tu bantuan kecemasan untuk kecederaan kecil. untuk masalah datin tadi, perkataan paling sesuai adalah CPR sebab dia alami breathing problem.

“Hello. I’m Shafiq, Datin’s son. Thank you for saved my mother’s life.”
- thank you for saving my mother's life. bukan saved. saved ini past tense yang boleh digunakan jika awak tukar bentuk ayat kepada You saved my mother's life, thank you.

itu saja. jangan terasa hati ya, saya tegur sebab bunyik ayat nye kurang sedap. yang lain, no sweat. cite best.

Post a Comment