Kerana Sebuah Janji 14

Zarina mengesat airmata yang bergenang. Akhirnya, berlangsung perkahwinan ini. Dani dan Dahlia di mata kasar, amat secocok, sama sepadan. Di wajah Dani terpancar kegembiraan, Dahlia juga begitu tenang tersenyum manis. Malah kedua-dua sahabat mereka, Balqis dan Mursyid diberi penghormatan menjadi pengapit. Gurau senda Balqis dan usikan nakal Mursyid menambah perisa pada majlis ini.Jam berganjak ke pukul tiga petang, tetamu tidak putus-putus datang. Dani dan Dahlia sibuk sekali melayan hadirin yang bertandang ke walimah mereka.

“Encik Mursyid, kawan awak tu dah naik pelamin. Awak bila lagi?”

Mursyid tergelak mendengar soalan Balqis. Wajah manis itu direnung.

“Tak ada calon lagi.”

“Tak akanlah tak ada calon? Tak logik betul.”

“Kenapa pulak tak logik?”

“Muka handsome macam ni tak ada calon? Impossible.”

Mursyid tergelak lagi.

“Handsome ke?”

Balqis mencebik. Perasan pula lelaki ini. Mereka berpaling serentak bila pasangan penganti baru menghampiri.

“Hai Syid, kat sini pun nak jual minyak?”

“Banyaklah kau punya jual minyak. Sembang kosong ajalah.”

Mursyid menjeling Balqis. Gadis itu tersenyum manis.

“Lia, macam mana? Berseri-seri aja muka kau aku tengok?”

“Qis!”

Dahlia menyiku Balqis. Roman wajahnya merona merah.

“Mestilah berseri cik Balqis. Hari ni kan hari bahagia, cuba tengok orang kat sebelah saya ni, menyengih tak habis-habis dari semalam, sukalah tu dapat kahwin dengan si cantik manis Dahlia ni.”

Mursyid tersengih. Giliran Dani pula menyiku perut Mursyid.

“Sakit la woii!”

“Padan muka! Mengarut lagi.”

Sekilas dia menjeling Dahlia. Isterinya itu menunduk tapi masih mampu tersenyum manja. Cantik sekali. Seri pengantin isterinya itu begitu menyerlah. Indah berbusana merah hati. Hati yang bergetar dari tadi makin tidak keruan.

“Sudah-sudahlah pandang tu. Dah jadi hak kau pun, ha malam karang tengoklah puas-puas.”

“Mursyid!”

Dani menjegilkan matanya. Reaksi Dani itu mengundang gelak besar Mursyid dan Balqis. Wajah Dahlia panas menahan malu. Dani menggetap bibir.

“Assalamualaikum.”

“Walaikumsalam.”

Serentak mereka menjawab dan berpaling. Mata Balqis membulat. Tidak menyangka sama sekali kehadiran lelaki itu di majlis ini. Dia berbisik perlahan ke telinga Dahlia.

“Kau jemput dia?”

“Aku jemput satu kelas.”

“Tahniah Dahlia, Dani.”

Adam menghulurkan salam kepada Dani. Dani tersenyum megah lantas menyambut huluran itu dengan perasaan bangga. Aku menang Adam Firdaus! Kata-kata hati Dani itu jelas terpamer di wajahnya. Bagai memberi isyarat Dahlia adalah hak mutlak dirinya. Tidak boleh diganggu. Mata mereka bertentangan. Tajam.

“Err, dah makan Adam?”

Balqis cuba menjernihkan suasana yang sedikit tegang itu. Bimbang bila merasakan ada aura tidak puas hati di antara keduanya.

“Belum. Baru sampai, terus nak jumpa pengantin baru.”

Adam melepaskan tangan Dani lalu berpaling ke arah Dahlia.

“Awak cantik sangat hari ni. Semoga bahagia Dahlia.”

“Terima kasih.”

Dani rasa panas badannya meruap semacam. Dia tidak suka melihat senyuman manis yang Dahlia lemparkan buat Adam. Lelaki itu tidak berhak mendapat senyuman manis isterinya itu. Senyuman Dahlia itu kepunyaannya. Malah Dahlia sendiri telah menjadi miliknya. Dia tidak suka dengan apa yang baru terhidang di depan matanya sebentar tadi. Dia cemburu. Segera jemari Dahlia digenggam.

“Jom, pak anjang nak balik dah tu. Kita jumpa dia orang kejap.”

Terkocoh-kocoh Dahlia mengikut langkah besar Dani. Dengan kasut tumit tinggi yang tersarung di kakinya mana mungkin dia bisa mengikut langkah besar suaminya itu. Kainnya yang sempit itu juga penyumbang utama kepada langkahnya yang perlahan. Mursyid dan Balqis menggeleng perlahan melihat aksi mereka. Tidak lain tidak bukan pastilah kes cemburu yang memaksa Dani mengheret Dahlia meninggalkan mereka begitu saja. Adam pula hanya mampu menyoroti dengan pandangan yang sayu. Semoga berbahagia Dahlia!

*******

Pintu kamar dikuak perlahan. Bilik pengantin yang dihias indah itu cukup mendebarkan hati. Berbaur harum si bunga rampai. Merebak ke seluruh ruang dan sudut kamarnya itu. Kini kamarnya telah bertambah penghuni. Dia dan Dahlia akan mendiami kamar ini seperti pasangan lain. Menempuh detik-detik indah berdua. Akan dia cuba sedaya mampu mencurah kasih buat isteri yang baru dinikahinya itu. Walaupun kasihnya telah diletakkan syarat.

Dani melabuhkan punggung di katil menunggu Dahlia yang sedang bersolat. Sepatutnya sebagai suami, dia berjemaah dengan istrerinya tadi. Semua gara-gara terlalu asyik bersembang dengan Mursyid sehingga terlepas masa emas mereka berdua. Tak mengapalah, subuh esok dia akan pastikan dirinya menjadi imam kepada Dahlia.

“Abang tak solat?”

Tersentak Dani dengan suara lembut Dahlia. Abang? Bagus juga, dia suka. Dani tersenyum.

“Sekejap lagilah. Nak mandi dulu. Sorry tak berjemaah. Subuh esok abang janji akan jadi imam Lia.”

Dahlia tersenyum. Pertama kali Dani menyebut nama ringkasnya. Dia suka. Telekung dibuka dan dilipatnya. Dani terpegun. Pertama kali juga dia melihat rambut Dahlia. Panjang dan lurus. Cantik sekali.

“Cantik rambut Lia.”

Dahlia berpaling. Melemparkan senyuman semanis mungkin buat suami yang baru dinikahinya itu. Cuba menutup getar yang hadir saat dipuji begitu. Sebelum ini Dani tidak pernah memujinya. Malah, berada di dalam kamar berdua-duaan begini juga sudah cukup membuat jantungnya berdetak laju.

“Thanks.”

“Mari sini, duduk kat abang.”

Dani menepuk-nepuk tilam agar Dahlia duduk di sebelahnya. Gadis itu akur. Teragak-agak mengatur langkah. Arahan sang suami tidak patut diengkar. Dia melabuh punggung betul-betul di sebelah Dani. Takutnya tiada tara. Debarnya tiada tandingan. Perasaan gentar memang tidak pernah surut dari siang tadi. Dani mengelus lembut rambut panjang separas pinggang itu. Harumannya cukup meransang naluri lelakinya. Dani menarik nafas dalam.

“Terima kasih kerana Lia sudi jadi isteri abang. Abang akan cuba sedaya-upaya membahagiakan Lia.”

Setulus hati dia menutur kata-kata itu. Entah mengapa sejak melafazkan ijabkabul siang tadi, dia dapat merasakan kasihnya makin bercambah untuk Dahlia. Dia bernekad tidak mahu memarahi gadis itu tak tentu fasal lagi. Dahlia sudah cukup baik untuk menerima dirinya.

“Lia pun sama. Maaflah kalau Lia tak sempurna, kalau Lia bukan gadis pilihan abang.”

“Lia dah cukup sempurna di mata abang.”

Dani mengenggam erat jemari isterinya. Dia tidak mahu menafikan perasaannya lagi. Dia mula menyayangi isterinya itu. Mungkin kuasa Allah, yang memberi hikmah di sebalik perkahwinan yang dia tidak mahukan sebelum ini. Mungkin juga Allah telah membalikkan hatinya dari benci menjadi sayang.

“Abang nak minum?”

“Tak nak. Baru aja lepas minum dengan Mursyid tadi.”

“Oh, encik Mursyid dah balik?”

“Dah.”

“Kalau gitu, abang pergilah mandi, solat.”

“Hmm.. Lia tunggu abang ya, jangan pergi mana-mana.”

Dahlia tertunduk malu. Perasaan debarnya makin hebat bergendang. Dani tergelak melihat aksi Dahlia itu. Tidak mahu terus mengusik, dia bangun untuk menunaikan tanggungjawabnya.

4 Suara Merdu Anda:

itu_aku +_^ said...

hohohho
best
cpt smbung

Anonymous said...

huhuhu..thanks utk new n3, memang d tunggu2 story ni. sambung ye:-)

aqilah said...

hahahaaaaaaaa.........best...best!!!!

Anonymous said...

bhgianye...
smbung cpt yer..

Post a Comment