Kerana Sebuah Janji 11

“Masuk ajalah.”

Dani menjeling geram ke arah Mursyid yang tersengih di muka pintu. Tersengih-sengih macam kerang busuk.

“Hai, masam aja ni? Apa kes?”

“Juliana.”

“Ha, apa cerita dia? Dah lama aku tak jumpa.”

“Macam tulah. Mana ada perubahan apa pun.”

“Hai, lain macam aja bunyi ni? Gaduh lagi ke bro?”

“Dialah.”

“Kenapa dengan dia?”

“Dia tolak aku lagi.”

Mursyid tercengang seketika kemudian tergelak besar. Sungguh-sungguh dia gelihati. Jika kali ini ditolak lagi bermakna, sudah empat kalilah lamaran Dani pada kekasih hatinya itu ditolak. Entah di mana silapnya dia sendiri tidak pasti. Walhal, kedua-duanya saling mencintai.

“Gelaklah, gelak.”

“Adoyai.. apalah malang nasib kawan aku ni? Kau kena mandi bungalah bro.”

“Mandi bunga tengkorak kau!”

“Eh, kau tak malu ke ha? Dah empat kali kena tolak tu. Kalau aku terjun lombong dah.”

“Itu kau. Aku ni orang yang beriman. Waras lagi.”

“Yelah tu. Beriman sangatlah, waras sangatlah. Orang kalau beriman, dia redha aja apa yang berlaku. Kau? Pagi-pagi buta dah monyok masam, macam susu basi tau?”

“Eh, kau kalau nak kutuk aku, blah balik bilik kau! Blah!”

“Pulak! Tadi kau yang intercom aku suruh datang sini. Aku yang berhati mulia ni datanglah nak tolong kawan, tup tup kena halau pulak.”

“Tolong apa? Tolong kutuk, tolong gelak? Gitu?”

“La, biasalah tu. Nak tolong mesti ada upah. Dengan kau, aku tak nak berkira sangat, kutuk sikit, gelak sikit tu kira upahnyalah.”

Mursyid menyambung tawanya semula. Mengundang masam di wajah Dani. Sebalnya di hati tidak terungkap dengan kata-kata. Semuanya gara-gara Juliana. Gara-gara gadis kesayangannya itu mementingkan diri tanpa mempedulikan perasaannya.

“Okeylah bro. Serius, what is your problem?”

Dani mengeluh berat.

“Amboi, mengeluh sakan. Big problem huh?”

“Entahlah, aku rasakan, aku dengan Juliana makin tak serasilah. Susah nak faham dia sekarang. Dia pun tak nak cuba faham aku.”

“Cuba korang bawa berbincang dari hati ke hati.”

“Dah cuba, tapi end of the part, gaduh.”

“Kau tu baran tak bertempat. Ego tak tentu hala. Cubalah bersabar, berlembut sikit. Dengan perempuan ni, cakap tak boleh kasar. Tersilap sikit dia anggap lain. Mulalah nak sentap.”

“Mana boleh nak sabar, kalau cakap dia aja kita nak ikut.”

“Kau ada suruh dia buat apa-apa tak?”

“Ada.”

“Apa dia?”

“Macam biasa. Suruh dia resign.”

“Hai.. kau ni pun. Kau dah tahu jawapan dia, pergi provoke lagi kenapa?”

“Aku tak sukalah dia jadi stewardess ni.”

“Kau tak suka, tapi dia suka.”

“Aku ajak dia kahwin, jadi full time house wife. Melenting dia.”

Mursyid tergelak besar. Perlahan kepala digeleng. Sudah masak benar dengan perangai Juliana. Teman sekelasnya semasa berada di universiti dulu. Amat komited dengan satu-satu perkara yang disukainya. Malah, melalui dialah Dani mengenali Juliana walaupun berbeza fakulti lalu menjalinkan hubungan cinta hingga sekarang. Tapi, entah di mana silapnya Juliana lebih berminat menjadi pramugari. Kerjaya yang langsung menyimpang dari pengkhususannya di universiti dulu. Kata gadis itu dia suka pergi negara orang. Dia suka kerja yang tidak menjadikan dia seperti anak patung duduk statik di meja dari pagi sampai ke petang.

“Dani, Dani. Kau cakap macam tu, confirm dia tak nak kahwin dengan kau.”

“Memang pun.”

“Betul? Patutlaah..”

Dani diam. Hatinya kini bagai dicucuk-cucuk dengan jarum yang halus. Nyeri. Sakitnya dada bagai dihempap sekumpulan gajah. Sukar sekali untuk bernafas.

“Sabarlah bro. Nak buat macam mana lagi dah itu keputusan dia. Kau kena respectlah, you must accept the fact.”

Dani mengeluh lagi. Itu saja yang dia mampu lakukan hari ini. Tertekan sekali dengan kisah cintanya. Apakah ini petanda sebuah cerita? Petanda berakhirnya kasih sayang yang disemai sejak sekian lama?

“Senang-senang, kau kahwinlah dengan Dahlia.”

Dani tersentak. Dia merengus kasar.

“Itu lagi satu. Belum fikirlah, nak fikirlah.”

Mursyid tergelak.

“Dia perlukan masa. Lagipun dia masih belajar bro. Kesianlah kat dia.”

“Masalahnya masa berjalan. Lama-lama habislah duit kat bank tu.”

“Ha, cakap pasal duit ni kan, aku ingat tender kita kat Brunei tu 50-50 lah.”

“Eh, fasal apa pulak?”

“Tak cukup duit nak melobilah bro.”

“Kau biar betul Syid, tender tu penting tau. Nama baik company kita ada pada tender ni.”

“Aku tahu, tapi kewangan kita dah menyusut 20%. Jangan sampai tenat bro. Takkan kau nak cairkan asset kot?”

“Tak. Tak akan. Kalau ada pun, itu adalah pilihan terakhir. Balance ada banyak mana?”

“Cukuplah nak bayar gaji staff dalam masa dua tahun ni.”

Dani tersentak.

“Kau biar betul Syid? Tu bukan kira tenat tapi dah nazak dah ni. Gila!”

“Gila tak gila, itu adalah kenyataan.”

“Kau dah check betul-betul ke? Dah buat audit?”

Dani mula rasa cuak. Fikirannya mula kusut. Masalah syarikat, masalah peribadi, bercampur-gaul menjadi beban yang bukan sedikit hebatnya. Pada Mursyid dia sandarkan harapan. Sebagai pengurus kewangan syarikat, Mursyid lebih arif tentang itu. Suka atau tidak kenyataan pahit dari Mursyid tadi benar-benar menggusarkan.

“Pujuklah Dahlia kahwin.”

“Aku tak tahu nak cakap macam mana? Cuba kau fikir, dia nak ke terima aku semata-mata kerana harta? Dan dia tak ada keuntungan di situ pun. Kau rasa dia sanggup tak, korbankan diri dia, masa depan dia demi aku? Terima aku ni, yang tak pernah terima kehadiran dia dalam rumah aku tu pun. Kau rasa dia nak ke?”

“Kau cubalah berbaik dengan dia.”

“Aku tengah cubalah ni. Lately, aku control volume aku, susah rupanya. Dah biasa marah-marah dia, tiba-tiba bercakap elok, lainlah. Aku rasa dia pun dah syak tujuan aku.”

“Baguslah, lagi senang. Kau tak payah risaulah. Dahlia tu budak baik. Dia mesti tolong kau punya.”

Dani merenung sahabatnya itu. Begitu yakin bila berkata-kata. Dapatkah dia seyakin itu untuk melamar Dahlia menikahinya?

3 Suara Merdu Anda:

fard_kay said...

yakin... dapat punye kahwin

aqilah said...

kesian...dahlia.............

coklat said...

next pls he3

Post a Comment