Akulah Cinderella 18

Petang itu, aku lihat mak Som dan pak Tam agak sibuk menyediakan bahan-bahan untuk barbeque. Pak Tam adalah suami mak Som merangkap drebar Datin Zulaikha. Mereka setia bekerja dengan Datin Zulaikha sejak sekian lama. Sejak Shafiq darjah satu. Patut saja mak Som amat menyayangi keluarga ini. Kebetulan mereka suami isteri tidak mempunyai zuriat. Jadi, secara tidak lansung Shafiqlah menjadi racun dan penawar di rumah banglo mewah itu. Ku lihat, Alia juga turut sama membantu mak Som meringankan kerjanya. Aku menghampiri Alia yang sedang memotong buah tembikai dan puding.

“Nak kak Syah tolong ke?”

“Tak payahlah kak Syah. Karang hancur buah ni terus jadi jus.”

Alia tersengih. Aku pula yang cemberut.

“Macam mana? Best tak tinggal kat sini?”

“Apalah punya soalan. Mestilah best!”

“Mana yang lain?”

Aku memandang sekeliling mencari empat orang lagi makhluk asing yang sering membuat kepalaku pusing.

“Aida tidur, dia sakit perut.”

“Sakit perut? Salah makan ke?”

“Tak, period pain.”

Aku mengangguk. Adikku yang seorang ini sudahlah pelakon airmata, badannya pun lemah sedikit, tidak lasak. Jika datang bulan, senggugutnya amat teruk sekali.

“Ain?”

Mendengar nama Ain disebut, Alia tergelak.

“Ain, tak habis-habis bergaya depan cermin. Suka sangat dengan baju-baju yang dibeli tadi.”

Aku turut tergelak.

“Aiman dan Azah main game kat atas dengan abang Shafiq.”

Aku tersenyum nipis. Shafiq Daniel, menyebut namanya saja membuat hatiku bergetar. Walaupun aku dan dia bagai anjing dan kucing, namun jika dia bisa melayan karenah adik-adikku dengan baik, aku jadi senang. Hatiku ini bagai salju yang luluh dek kehangatan mentari.

Aku menoleh bila melihat Datin Zulaikha keluar dari kamarnya. Kamar Datin Zulaikha terletak di aras bawah. Bersebelahan dengan ruang tamu kedua. Di bawah ini hanya terdapat dua bilik saja iaitu bilik Datin Zulaikha dan bilik mak Som suami isteri. Kata mak Som, mereka sudah tua jadi tidak betah untuk memanjat tangga setiap hari. Jadi bilik di tingkat atas hanya dikhaskan untuk orang-orang muda seperti kami saja.

Aku mengangkat punggung dan berlalu keluar. Berjalan-jalan di sekeliling banglo tiga tingkat ini. Di halaman rumah terdapat gazebo yang bersebelahan dengan kolam ikan hiasan. Tidak pula ku tahu apakah jenis ikan-ikan itu. Memang cantik sekali landskap di halaman rumah ini. Dengan deruan bunyi air pancutan yang terhasil dari kolam ikan, dengan kehijauan rumput karpet dan pokok-pokok palma yang berdiri tegak memagari sempadan tepi rumah, serta pokok-pokok bunga yang pelbagai rupa, warna dan bentuk. Sungguh mengasyikkan dan damai sekali. Pasti ini tugas pak Tam menjaga dan membersihkannya.

Kakiku melangkah perlahan menuju kebelakang rumah pula. Terdapat kolam renang yang boleh dilihat dari atas bilikku. Aku duduk di salah satu bangku malas yang tersedia. Tersenyum bahagia bila memikirkan nasib malangku berubah sekelip mata.

“Hai, senyum sorang-sorang nampak?”

Aku tersentak. Dia lagi?

“Kau boleh tak jangan mengacau aku? Tak boleh tengok orang senang lansung!”

“Suka hati akulah. Kau berangan apa tadi?”

Shafiq tersengih. Aku membuang pandang. Menyibuk!

“Kau dengar tak aku tanya ni?”

“Hisyy! Bising betullah kau ni! Pergi sanalah.”

“Hek eleh, halau-halau orang pulak, ini rumah aku. Kau tu yang sepatutnya pergi!”

Dup! Jantungku seakan terhenti. Bagai belati tajam menghiris perasaanku ketika ini. Sedihnya. Aku tahulah aku ini hanya menumpang saja, tak perlulah kata begitu. Aku ada di sini pun kerana mak kau tahu?

“Err, sorry. Aku tak bermaksud nak cakap macam tu. Sorry ya?”

Dari ekor mata aku dapat melihat dia sedang merenungku. Bagaimana ekpresi mukanya tidaklah ku tahu. Tapi dari suaranya saja, boleh ku bayangkan dia menyesal. Itulah cakap ikut sedap mulut saja.

“Syah?”

Aku bungkam. Lansung tidak memandang ke wajahnya.

“Syah? Sorrylah aku tak sengaja. Aku janji tak cakap lagi macam tu. Kau ni, nak jadi lelaki, tapi kuat merajuk ya? Tak macho lansung!”

Sebab aku perempuanlah aku terasa hati mangkuk!

“Okey.. okey, macam ni, aku dah penat sebenarnya bergaduh dengan kau. Dan aku tak suka. Kita dahlah tinggal sebumbung. Tak bestlah kalau asyik masam muka. So, apa kata kita berdamai nak?”

Berdamai? Aku berpaling dan merenung wajahnya. Cukup serius sekali dia memandangku.

“Tak mahu!”

“La, kenapa pulak?”

“Sebab tak mahulah!”

“Yalah, kenapa tak mahu?”

“Nanti senang kau buli aku.”

“Mana ada! Kau ni suka sangat bersangka buruk dengan aku. Cubalah sekali-sekala bersangka baik pulak.”

“Dengan kau mana boleh nak bersangka baik.”

Dia merenungku tajam.

“Aku bukan seperti yang kau fikirkan!”

“Oh ya? Then tell me, apa yang merasuk kau sampai membelasah teruk seorang budak perempuan yang tak cukup umur?”

Shafiq mengeluh berat. Lama terdiam.

“Fine! Aku pun tak mahu tahu.”

Dia berpaling semula memandangku.

“Salah kau juga, siapa suruh pakai macam lelaki?”

“Itu bukan alasanlah. Sudahlah tak usah nak ungkit-ungkit lagi.”

“Kau yang mengungkit asalnya tadi.”

“Kaulah puncanya!”

“Aku pulak? Dia punya salah tak nak mengaku.”

“Dalam kes ni, aku tak bersalah lansung!”

Dia tunduk dan mengeluh lagi. Penat agaknya melayan sikapku yang keras kepala ni.

“Syah please, aku malas nak bergaduh dengan kau. Karang mummy dengar tak pasal-pasal kena sound free. Tak apalah, sebagai abang biarlah aku beralah. Puas hati?”

Aku tersenyum lebar. Yes! Kemenangan akhirnya menjadi milikku.

“Peace?”

Dia menghulurkan tangan. Aku menyambutnya dengan senang hati.

“Peace no war.”

Kami tergelak. Mata bertentang mata. Shafiq merenungku lembut. Lama. Aku mula tidak senang duduk. Perlahan tangan ku tarik. Dia tersenyum manis melihatku. Wahai lelaki janganlah senyum begitu padaku. Boleh cair hatiku yang kononnya keras ni. Hati ni pun satu, mudah sangat tergugat!

8 Suara Merdu Anda:

Liza _369 said...

banyakkan agi cerita, ...hehehehe...best layan ni

ayuni said...

ehem...ehem...syah dah tertawan nge shafiq kan???hehehehe...seronoknya...

epy elina said...

hoohhohoh....
syah mmg dah lama suke kat syafiq...
edehhh...
parah ni..

hawahashima said...

dah ada n3 yerrr...funny diorg tue..nnt sambung2 lg yerr...

aqilah said...

heheheee....nak lagi..............

fallenmoon said...

Wah..hehe..bestlah!
Kak Nozi nk lg :D

Anonymous said...

BESTTTTT... :)

haslinj said...

Hai Syah syah... Bilalah nak berubah dressing ni..
Mesti cik abang tu akan jatuh hati abissss.
Jgnlah kasar sangat syah.
Bawa-bawa le berlembut bila cakap ngan Shafik
Mcm ada aura dah jatuh hati je cik abang sorang tu...

Post a Comment