Rajuk Sang Hati 38

TUJUH TAHUN BERLALU..


‘Tak sabar rasanya nak balik Malaysia. InsyaAllah aku akan bersalin kat sana. Kau jemput aku kat airport ya?’

Aku tersenyum membaca email dari Maisarah. Kalau tak silap aku kandungannya sudah berusia enam bulan. Sahabat baikku itu sedang bahagia menyambut orang baru. Hasil perkongsian hidupnya dengan Azrai. Sungguh aku tak sangka, mereka sama-sama belajar dan menetap di Australia dan bertemu jodoh di sana. Syukur, walau aku tidak boleh bagi apa yang Azrai mahu, tapi sekurang-kurangnya Maisarah adalah pilihan tepat untuk dirinya. Maisarah gadis yang baik.

Aku menghela nafas panjang. Komputer riba aku tutup perlahan. Cepatnya masa berlalu. Pejam celik, pejam celik sudah tujuh tahun aku meninggalkan zaman persekolahan. Sekolah Menengah Anggerik Biru kini dalam kenangan. Segala-galanya ada di situ. Suka dukaku di sekolah itu telah mencorakkan siapa aku sekarang ini. Aku tidaklah belajar sampai ke luar negara seperti Maisarah, Azrai dan Hasnul Amin. Aku dan Azura hanya berkesempatan belajar di IPTA di Malaysia saja. Namun aku bersyukur, aku kini seorang penjawat awam yang agak sibuk hingga tiada masa untuk memikirkan jodohku. Sedangkan Azura kini sudah pun menjadi tunangan orang. Aku tersentak bila telefon bimbitku menjerit. Aku tersenyum lebar melihat nama di skrin.

“Hello, assalamualaikum.”

“Walaikumsalam. Ceria aja suara kau?”

“Mana taknya aku baru terfikir pasal kau, tup-tup kau telefon. Bila kau jadi ahli nujum ni?”

Azura tergelak besar di talian.

“Kau fikir apa pasal aku? Kau rindukan aku ek?”

“Yalah, kau ni pun bila nak turun KL ni? Boleh kita lepak sekali.”

“Ha, sebab tulah aku call kau ni. Kau dapat email Mai?”

“Dapat. Kenapa dia suruh kau jemput dia kat airport ke?’

“Haah. Dia pun suruh kau ya?”

“Haah. Macam mana? Kau nak jemput dia ke? Jomlah wei, kau lepak kat rumah aku ya?”

“Mungkin tak kot. Aku datang dengan tunang aku.”

“Ala, yang kau heret tunang kau sekali tu kenapa?”

“Dah dia teringin nak jumpa kawan-kawan aku, kesian pulak.”

“Aik? Apa yang kau story kat dia?”

“Ala, macam-macamlah. So, aku ingat aku tumpang tidur rumah kakak dialah.”

“Hii.. tak malu. Belum apa-apa lagi dah tumpang rumah orang.”

“Kau ni! Bukan orang lain pun kan? Bakal kakak ipar aku jugak.”

“Yalah tu, gatal!”

“Oit, jaga kau.”

Aku tergelak besar.

“Qai, okeylah ek. Nanti aku confirm balik kita jumpa kat mana.”

“Ala, releks la. Kau ni, dahlah jarang call aku.”

“Oh, aku aja yang call kau, kau tu tak reti-reti nak call aku ke?”

Aku tersengih. Tak berani nak komen.

“Dahlah, kang tunang aku nak call pulak, bye Qai.”

“Yalah, yalah. Mentang-mentang dia ada tunang, kita tak ada. Pergilah berasmaradana dengan tunang kau tu.”

“Agak-agak kalau tak ada tunang, cepat-cepatlah cari.”

“Nak cari kat mana? Siapa yang nak kat aku ni?”

“Eleh, tak ada orang nak konon.”

“Betul apa?”

“Memang betul pun. Kau tu hodoh, ketiak tengik, banyak spare tyre, muka penuh jerawat batu.”

Azura tergelak besar.

“Oit! Melampaunya kau. Siap kau!”

Azura menyambung gelaknya. Mengilai-ngilai macam pontianak lapar. Sehingga aku sendiri turut sama tergelak.

“Aduih, dahlah Qai, aku letak ni ya. Nanti kita jumpa ya.”

“Okey. Bye Zura. Take care.”

“Bye darling. See you soon.”

Aku tersengih merenung telefon bimbit yang telah diam itu. Mendengar suara Azura saja sudah cukup menceritakan betapa sahabatku yang satu itu sedang meniti hari-hari bahagianya. Aku? Aku hanya mampu mengeluh panjang.

Masing-masing sudah berpasangan. Mak aku pun dah bising. Sudah dua tiga orang yang datang merisik, semuanya ku tolak. Siapa yang aku tunggu, aku sendiri pun tidak pasti. Irfan langsung hilang khabar berita. STPM dia dapat berapa aku pun tak tahu. Terus-terang aku merinduinya. Begitu juga dengan Hisham, lepas saja STPM, dia ghaib. Dengar cerita belajar di Mesir. Aku doakan semoga dia bertemu jodoh yang baik di sana. Jiwa aku kosong. Aku tiada lagi kawan baik yang tinggal berdekatan. Maisarah dan Azrai tinggal di Australia. Azura pula jauh di utara. Hasnul Amin? Entah. Ghaib. Sebaik saja habis SPM, aku tak dapat hubungi dia. Di mana dia?

4 Suara Merdu Anda:

aFaiSh said...

wahhh
dah 7 tahun... dgn sapa laa qai ni yer..

natasya said...

emm...drastik nyer cite nie...ingat ada tertinggal n3 mane2...huhu..pape pown..troz kn yea...xsabar sebenarnye...

Anonymous said...

semoga qai ngan irfan heheheh

IVORYGINGER said...

Alahai mesti Hasnul Amin dgr apa yg Irfan ckp kat Qai. Tu nerajuk bwk diri. Sian dia Qai xperasan Hasnul suka dia. huhuhuhu...

Post a Comment