Akulah Cinderella 17

Kami sampai di shopping complex lebih kurang pukul sebelas pagi. Adik-adikku tercengang habis-habisan. Maklumlah, ini pertama kali mereka menjejaki kaki ke shopping complex yang besar begini. Datin Zulaikha memimpin tangan Aiman. Sementara Alia memimpin tangan Azah, Aida dan Ain pula jalan beriringan seperti belangkas. Aku? Aku hanya bungkam kerana si mangkuk ayun itu hendak mengikut sekali. Menyibuk saja!

Dari satu butik ke satu butik kami masuk. Banyak sekali baju yang dibeli. Semuanya berjenama. Berapa ribulah agaknya duit Datin Zulaikha habis berbelanja begini? Aku pergi ke bahagian pakaian lelaki. Membelek t-shirt dan seluar yang terdapat di situ. Cantik-cantik belaka. Tiba-tiba bahuku ditepuk. Aku berpaling.

“Kenapa?”

Di mana aku berada, dia mesti nak menyibuk. Tak boleh ke biarkan aku buat hal sendiri?

“Kenapa beli baju lelaki? Girl punya barang sebelah sana.”

Sambil tangannya menunjuk ke arah bertentangan. Aku tahulah mangkuk! Ingat aku buta ke?

“Syah, tukarlah imej.”

Lembut suaranya selembut pandangannya yang menikam tepat ke mataku. Membuat jantungku berdegup tidak normal lagi, sama seperti waktu bersarapan pagi tadi. Aku melarikan mataku ke arah baju-baju yang tergantung. Tidak enak rasanya bertentangan mata dengan lelaki ini. Tiba-tiba dia menarik tanganku. Bagai kejutan elektrik mengalir ke seluruh tubuh, aku terkedu. Langkahnya terhenti dan berpaling melihatku semula.

“Kenapa? Jomlah!”

“Lepaskan tangan aku!”

Dia mengangkat kening lalu matanya beralih ke bawah. Kemudian melihatku semula.

“Tak nak!”

“What? Kau jangan nak ambil kesempatan tau! Lepaskan aku kata!”

Aku meronta-ronta agar tanganku dileraikannya tetapi semakin kuat aku meronta, semakin kuat genggaman tangannya.

“Sakitlah bodoh!”

Jeritanku itu membuatnya tersentak. Serta-merta tanganku itu dilepaskannya. Riak wajahnya juga sedikit terkejut. Agaknya menyesali dengan tingkah sendiri.

“Kau ni, memang suka buli perempuan ya?”

Aku menjeling geram sambil menggosok-gosok pergelangan tanganku yang sakit.

“Mana ada! Aku bukan macam tu! Jangan nak tuduh sembarangan.”

“Tuduh? Kau kata aku tuduh? Yang tadi tu apa hah? Yang dulu pun sama!”

Sekali lagi air mukanya berubah. Dia tunduk.

“Nampaknya, kau masih belum lupa ya?”

Perlahan suaranya, tapi cukup jelas di telingaku.

“Kau ingat, aku boleh lupa macam tu aja?”

“Aku kesal. Aku betul-betul kesal dengan kejadian hari tu. Aku minta maaf.”

Aku mencebik.

“Kesal konon, lepas tu buat lagi.”

“Mana ada!”

“Mana ada kau cakap? Habis tadi tu apa?”

“Kau ni, suka mengungkit ya?”

“Habis ni siapa nak jawab?”

Aku menunjukkan pergelangan tanganku yang sudah merah kebiruan akibat digenggam dengan kuat sebentar tadi. Sekali lagi air mukanya berubah.

“Aku.. aku betul-betul minta maaf.”

Kesian pulak aku mendengarnya. Kenapalah hatiku ini lembut sangat? Sudah lama rasanya aku cuba menempa hatiku ini menjadi sekeras waja, namun tetap juga gagal.

“Please..”

Shafiq merenungku lembut. Dia mencapai tanganku semula, membuat aku tersentak. Aku dapat rasakan ada getaran halus yang menyelinap di jiwaku ketika ini. Pantas saja aku merentap semula tanganku.

“Sudahlah! Aku bagi muka kat kau sebab mummy aja tau? Tapi aku warning kau, jangan nak paksa-paksa aku lagi, faham?”

“Faham sayang.”

Gulp! Mata kami bertembung. Sayang? Dia panggil aku sayang? Sayang sebab aku dah jadi adik angkat dia ke? Lain macam saja bunyi ungkapan itu. Dia berdehem sekali, cuba mengawal emosi barangkali. Atau dia juga turut merasakan apa yang ku rasa?

“Aku.. nak ajak kau.. pergi.. beli baju kat sana.”

Suaranya kedengaran gugup dan bergetar sambil tangannya sudah menunjuk ke arah pakaian wanita.

“Tak nak!”

“Kenapa?”

“Saja.”

“Mana boleh saja. Mesti ada sebab lain.”

“Tak ada sebab lain.”

“Tipu!”

“Betul!”

Dia mengeluh berat. Percubaannya untuk menukar semula imejku tidak berjaya lagi nampaknya. Aku cuba sembunyikan senyum, gelihati melihat gelagatnya.

“Mana dia orang hah?”

Lehernya dipanjangkan mencari kelibat ibunya dan adik-adikku. Aku juga sama sibuk mencari mereka. Shafiq mengeluarkan telefon bimbitnya dari poket seluar.

“Hello mummy, kat mana?”

“Fiq dengan Syah ni.”

“Alright then.”

Talian dimatikan. Aku mengangkat kening tanda bertanya.

“Dia orang kat playground, setengah jam lagi jumpa kat food court.”

“Dah habis shopping ke?”

“Dah la kot. Mummy suruh aku temankan kau beli baju., jom!”

Sekali lagi dia menarik tanganku.

“Shafiq!”

Aku memberi isyarat supaya dia melepaskan tanganku
.
“Sorry.”

Shafiq tersengih. Aku membuang pandang. Menutup gundah di hati.

“Kau nak beli baju apa? Mari aku pilihkan.”

Pelik juga aku kenapa tiba-tiba kami boleh bercakap dengan elok begini? Selalunya ada saja pertelingkahan yang berlaku.

“Kau tak nak beli ke?”

“Aku punya dah banyak. Yang tak pakai lagi pun ada.”

Amboi, seronok betul jadi orang kaya ni agaknya. Baju bertimbun, makanan berlebihan. Sambil dia membelek-belek baju untukku, aku cuba mencuri pandang melihat wajah sebenarnya. Memang benar kata Sarah, si mangkuk ayun ini kacak juga orangnya. Mempunyai sepasang mata yang cantik dan alis yang lentik. Dah macam perempuan pulak. Tetapi bila diamati matanya itu diwarisi dari Datin Zulaikha. Mata Datin Zulikha juga cantik dan alisnya lentik. Hidungnya agak besar tetapi mancung. Kumis tipis menghiasi bibirnya yang kemerahan. Tak merokok ke dia? Elok saja bibirnya itu tidak lebam seperti orang menghisap rokok. Dagunya ada sedikit lekuk. Mungkin inilah daya tarikannya kot. Kulitnya cerah lebih kurang kulitku saja dan ada kesan kehijauan bekas jambang yang telah dicukur bersih. Orangnya tinggi lampai dan lengannya sedikit berotot. Memang patut pun penumbuk dan penamparnya kuat tempoh hari. Aku yang sekecil ini memang bukan tandingannya. Baik dari segi fizikal atau pun tenaga.

6 Suara Merdu Anda:

epy elina said...

hohoho...
shah dah suke kat fiq...
adeh...
mslhnya ni...
kan best klu shah pkai bju pmpuan...
mst fiq jtuh cnta 2...

shahieyza said...

Salam...
First time sampai kat
cni. Best gak citer neh.
Cpt22 smbg, ya..

Anonymous said...

ala akak .. asal pndek sgt...sob3

Anonymous said...

nice story!!
ble lg nk smbg...
pnjg kn ag cter..hehee

aqilah said...

best...best...nak fiq dgn syah!!!!

Anonymous said...

wahhhh~
seronok lah cite niey..
cepat lah yer sambung..
tapi citer dia pendek sangat..
x puas bace..
aper2 pown cite niey best~

Post a Comment