Kerana Sebuah Janji 15

Keletihan jelas terasa. Setelah berjam-jam memandu menuju ke destinasi utama Pulau Perhentian, di Terengganu. Semasa tiba di Kuala Besut tadi, satu-satunya jalan untuk ke pulau ini, Dani sudah terasa lenguh-lenguh seluruh badannya. Namun demi melihat isterinya itu gembira dan sentiasa tersenyum, penat itu seolah-olah menjauh. Bukannya tidak mahu menaiki kapal terbang, tapi sengaja ingin memberi pengalaman
baru buat isterinya itu.

Dani menghempaskan diri di atas tilam empuk milik Awana Resort, Pulau Perhentian. Biliknya ini menghadap laut. Terasa angin yang menerobos masuk amat nyaman sekali ditambah pula bunyi ombak yang berlagu, sungguh mengasyikkan. Dani melihat Dahlia amat teruja sekali menikmati pemandangan indah di balkoni. Dani tersenyum. Dahlia kelihatan sangat manja. Dia bangun merapati isterinya itu.

Dahlia tersentak bila terasa sepasang tangan sasa melingkari pinggangnya. Malunya masih ada.

“Abaang..”

“Apa?”

“Janganlah macam ni.”

“Salah ke? Abang peluk isteri sendiri pun salah?”

Bergetar seluruh tubuh saat Dani berbisik lembut di telinganya. Hangat nafas suaminya itu menjalar ke seluruh urat nadinya. Terlintas sejenak sentuhan pertama Dani malam kelmarin.

“Lia tengok tu.”

Dahlia mengangkat muka melihat ke arah pelangi indah di dada langit. Melintang megah menayang warna-warni miliknya.

“Cantikkan?”

“Hmm.. indah sekali. Pelangi indah ciptaan Allahhuakbar.”

Kau juga indah Dahlia. Parasmu, pekertimu dan tingkahmu juga ciptaan indah Allahhuakbar. Namun kata-kata itu tidak terluah oleh Dani. Bimbang Dahlia mencurigainya, curiga tentang perasaan barunya. Perasaan kasih yang baru bercambah
buat gadis itu. Saat itu juga, perasaan bersalahnya muncul bila Juliana terlintas di
fikiran. Entah mengapa dia semakin tidak kisahkan Juliana. Kasihnya pada Dahlia ini
lebih mengatasi segalanya.

“Suka tak datang sini?”

“Suka.”

“Abang ajak pergi Bali ke Phuket ke tak nak. Kat sana lagi best, lagi cantik.”

Dahlia tersenyum. Amat payah sekali dia mengajak Dahlia pergi berbulan madu ke luar negara. Katanya dalam Malaysia pun tidak kurang hebat, katanya juga senang nak cari makan, tanpa ragu-ragu tentang halal haramnya makanan itu.

“Lain kali ya? Lagipun Lia tak boleh cuti lama-lama kan?”

“Ok stop. Abang dah cakapkan, jangan sebut pasal assignment atau apa pun urusan kita kan? Sekarang waktu kita berdua menikmati perkahwinan ini, waktu untuk kita mengenali diri masing-masing, ya sayang?”

Dahlia terkedu. Sayang? Mudahnya lelaki ini menutur kata sayang, sedangkan di hati suaminya itu masih wujud insan yang paling dia sayangi. Dahlia berkalih menghadap Dani. Merenung lembut ke arah suaminya itu.

“Ooops, sorry… tersasul.”

Dani tahu dia sudah terlepas cakap. Dahlia tersenyum nipis melihat Dani yang sudah tersengih.

“Ingat tau, abang dah janji dengan Lia.”

“Ya, abang ingat. Tapi kan, setakat sebut sayang tak akan tak boleh?”

“Tak boleh.”

“Kenapa?”

“Untuk apa nak sebut?”

“Saja-saja.”

“Dari sebut saja-saja, nanti jadi betul-betul.”

“Tapi apa salahnya betul-betul? Jatuh cinta dengan wife sendiri salah ke?”

“Abaang.. abang kan dah janji pada Lia? Mana boleh mungkir janji?”

“Ala, janji tu kita yang buat, kita juga yang boleh batalkan.”

“Abang tak ingat ke?”

“Apa dia? Ingat apa?”

“Syarat Lia kahwin dengan abang?”

Dani menelan air liur. Nampaknya Dahlia bersungguh-sungguh mahu dia mengotakan janjinya. Sedang dia berusaha memikat Dahlia, isterinya itu pula menuntut janji. Apakah Dahlia tidak merasa apa yang dia rasakan sekarang? Kebalkah hati isterinya itu?

“Abang janji dengan Lia tak akan jatuh cinta, kan?”

“Ya.”

Dani keliru. Fikirannya cuba membenarkan tentang janjinya kepada Dahlia. Sedang hatinya cuba menafikan. Malah semakin kuat meronta untuk melafazkan ayat-ayat cinta buat isterinya itu.

“Good. So, Lia tak payah risau lagi ya. Abang boleh teruskan percintaan abang dengan Juliana, Lia tak kisah. Lia pegang janji abang yang lagi satu tu.”

“Apa dia?”

“Tak akan persiakan Lia. Kan?”

“Hmm..”

“Lia betul-betul harapkan abang, Lia dah tak ada sesiapa pun.”

“Jangan risau Lia. Abang akan jaga Lia, as promised. Lia dah banyak berkorban untuk abang.”

Dahlia tersenyum. Apa betul dia benar-benar tidak kisah tentang Juliana?

4 Suara Merdu Anda:

hana_aniz said...

apa jadi kalo masing2 da terpaut? dani of coz da tangkap cintan dgn dahlia.
huuuuu..

nk mereka berdua.

tak sabar tggu ada konflik. bru nmpk sayang n cinta dahlia utk dani kot.

♥cikHanNa ♥ said...

hehe sye pon x sabar nak tunngu
diorang jatuh cinta

hehe~ mesti best ekgi..

bidadari cinta said...

mst dani akn akn jatuh cinta dgn lia kn??

fard_kay said...

dahlia samapai bila nk kebalkan hati ni?

Post a Comment