Rajuk Sang Hati 1


Aku mula tak senang duduk. Jam tangan rasanya dah berpuluh kali aku tengok. Berpuluh kali juga aku mengeluh. Manalah bas ni? Dahlah aku sorang-sorang saja duduk kat bus stop ni. Sekali-sekala aku panjangkan leher, melihat ke jalan raya yang jadi laluan bas. Menyesal pula tidur lewat malam tadi. Kalau aku tak bergayut dengan Azrai pasti aku tak terlewat bangun. Pasti aku tak tertinggal bas yang biasa aku ambil. Jam tangan aku tengok lagi. Untuk yang ke berapa kali aku pun tak tahu. Dah pukul tujuh dua puluh pagi. Sah! Aku terlewat ke sekolah lagi. Ini semua gara-gara si Azrai. Siap kau! Aku panjangkan leher lagi. Bas dah datang!

Aku terpaksa berdiri memandangkan semua tempat duduk sudah penuh. Leceh betul! Tak ada ke manusia yang simpati dengan aku ni? Aku toleh kiri dan kanan. Semuanya macam tiada berperasaan! Aku ni budak sekolah, pakai uniform sekolah lagi, tak kesian ke? Tapi kenapa pula mereka nak kasihan pada aku? Bukannya aku mengandung pun, bukannya aku warga emas, aku cuma budak perempuan yang tak cukup umur, itu saja. Loceng bas berbunyi. Ada orang nak turun! Cepat-cepat aku menoleh siapakah gerangan yang nak turun itu. Seorang perempuan berbangsa India dan anaknya nak turun. Aku tak nak buang masa lagi, terus saja aku duduk di bangkunya tadi. Fuh! Lega. Rasa kejang kakiku ini. Tingkap bas aku buka luas-luas. Panas di pagi yang dingin membuatku tak selesa lansung. Bas berjalan semula.

Aku terasa ada seseorang duduk di sebelahku. Aku menoleh seketika. Mamat mana pulak ni? Pakai uniform sekolah juga. Aku jeling lencana di dadanya. Eh? Sama sekolah dengan aku? Kenapa aku tak pernah tengok dia sebelum ni? Tingkatan berapa agaknya dia? Dia menoleh kepadaku. Mata kami bertembung. Mukanya sangat serius. Lansung tiada segarit senyuman pun terukir. Aku? Lagilah serius. Tak kuasa aku nak senyum-senyum pada lelaki tu. Karang tak pasal-pasal dituduh nak mengurat dia pulak.


*********

Terkebil-kebil aku tengok pintu pagar sekolah yang dah bertutup rapat. Jam di tangan aku tengok lagi. Pukul lapan sepuluh minit. Aku mengeluh. Semua orang sudah masuk kelas. Aku berpaling tiba-tiba dan nyaris-nyaris aku berlaga dengan budak lelaki di sebelah aku semasa dalam bas tadi. Aku mengurut dada. Apa dia buat di belakang aku? Tercegat macam tiang lampu!

“Oi, kau apa hal hah? Tercegat belakang aku, nyaris tak berlanggar.”

Aku merenung dia dengan tajam. Dia pula bermuka selamba. Tangannya menggaru kepala.

“Ini Sekolah Menengah Anggerik Biru ke?”

Aku berkerut kening. Lain yang aku tanya lain yang dia jawab. Tak nampak ke pada pagar batu sekolah tu terang-terang tulis SEKOLAH MENENGAH ANGGERIK BIRU. Rabun agaknya dia. Matanya masih memerhati sekolahku.

“Kenapa tak buka lagi? Sepatutnya dah buka sekarangkan? Student pun tak nampak? Cuti ke hari ni?”

“Kau ni merepek apa? Tak pernah sekolah ke sebelum ni? Hari ni hari rabu. Gate ni tutup sebab dah lepas pukul 7.30 pagi, student dah masuk kelas, dah start belajar.”

“Dah tutup? Cepatnya? Bukan kelas start pukul 8.30 pagi ke?”

“Hah?”

Dia ni makhluk asing ke? Beriya pakai uniform sekolah aku tapi waktu masuk sekolah pun tak tahu. Dia berlalu. Aku pula yang terpinga-pinga.

“Oi, tunggu! Kau nak ke mana tu?”

“Jomlah!”

Sekali lagi aku pelik. Jom ke mana? Tanpa berlengah aku mengekorinya. Kami berjalan sehingga ke hujung pagar sekolah. Di situ agak lengang. Aku mula cuak. Aku lihat dia meninjau-ninjau pagar batu itu.

“Kau nak buat apa?”

Dia senyum padaku. Mak ai, cutenya senyuman. Patutlah mukanya serius saja, rupa-rupanya senyumannya sangat mahal. Kalau dia sentiasa senyum macam tu, aku percaya ramailah budak-budak perempuan yang jatuh cinta pada dia.

“Cepatlah!”

Aku tersentak. Sempat pula aku melamun. Mukaku terasa pijar. Aku lihat dia sudah menadahkan tangannya untuk aku panjat. Gila ke apa mamat ni? Aku ni pakai baju kurunglah!

“Buat apa tercegat kat situ? Cepatlah!”

Cepat-cepat aku berpijak pada tangannya dan memaut pagar batu yang agak tinggi itu. Aku duduk di atas pagar batu itu, menghulurkan tangan untuk dia berpaut pula. Dia hanya tersenyum padaku. Dengan berlagaknya dia memanjat pagar itu sendiri tanpa bantuanku. Senangnya dia panjat?

“Aku berat. Aku takut kau jatuh kalau kau tolong aku tadi.”

“Ala, cakap ajalah kau nak berlagak depan aku.”

Dia tergelak. Menghulurkan tanganya pula untuk membantuku turun. Nak tak nak aku terpaksa capai jemarinya itu. Pagar yang tinggi itu buat aku gayat.

“Qairunissa!!”

4 Suara Merdu Anda:

Ariey said...

kisah betul ke ni..

Sahabatmu said...

Kelakar! Suka,suka,suka!

Anonymous said...

;]

Anonymous said...

mukadimahnya cam drama `winter sonata' jea

Post a Comment