Akulah Cinderella 6

Aku sampai di rumah sudah pukul tujuh malam. Alia dan Aida pun sudah pulang dari sekolah. Sengaja aku mengayuh basikal dengan perlahan. Bimbang jika plastik KFC yang aku sangkut pada handle basikal terjatuh.

“Yeaaa!! KFC! KFC!”

Kuat suara sorakan Aiman dan Azah. Tersentuh hiba hatiku ini melihat kegirangan mereka berdua. Kasihan, nak makan KFC setahun sekali pun payah. Ini yang membuat aku terus bersemangat untuk bekerja lebih keras. Demi adik-adikku. Alia tersenyum sambil menyambut plastik KFC dari tanganku. Aku melabuhkan punggung dan bersandar pada dinding kayu yang sudah pun reput, makan dek anai-anai. Letih betul rasanya. Bukannya letih bekerja sangat. Letih bergaduh dengan lelaki poyo itu tadi. Perangainya yang menyebalkan itu membuat hati dan fikiranku letih. Alia dan Aida datang menghidangkan KFC yang masih panas. Aku hanya menggelengkan kepala bila melihat tiga orang adikku yang sedang membesar itu, makan dengan lahapnya. Tiba-tiba hati dipagut rasa sayu melihat keletah mereka.


******************


Aku sampai di restoran makcik Senah agak lewat malam ini. Orang pun sudah ramai.

“Makcik sorry, Syah lambat.”

“Tak apalah. Pergi ambil order cepat, ramai dah tunggu tu.”

Makcik Senah tersenyum manis. Seorang janda anak tiga. Umurnya lebih kurang sebaya ibuku. Dialah tempatku mengadu jika hatiku ini dilanda resah, dipalu pilu. Betul-betul rasa macam ibu pula. Dia mengusahakan restoran ini hasil duit KWSP arwah suaminya. Sedang aku tekun membuat kerja, dari jauh ku lihat sekumpulan pemuda masuk ke restoran ini. Lebih kurang lima orang semuanya dan tampan-tampan belaka. Aku pergi ke arah meja mereka untuk mengambil pesanan.

“Makan apa bang?”

Soalku dengan senyuman manis.

“Err, woit! Korang nak makan apa?”

Salah seorang dari mereka yang berambut terpacak bersuara. Aku setia menunggu bersama nota kecil dan sebatang pen.

“Mee bandung satu, milo ais satu.”

Si spek mata bersuara. Wajahnya persis pelakon Korea saja.

“Kueytiow kungfu dan air tembikai ya.”

Sambung satu lagi suara. Kali ini si hitam manis pula.

“Nasi goreng dengan jus epal.”

Si badan gempal pula memesan. Aku yang kusyuk menulis, berkerut kening lalu memandangnya.

“Err, nasi goreng apa bang? Nasi goreng banyak.”

Aku menyoal kembali. Punyalah banyak jenis nasi goreng. Spesifiklah sikit.

“Oh, ni err.. nasi goreng daging merah.”

Dia tersenyum memandangku.

“Saya punya bagi char kuey tiow saja. Air pula, kopi O ais,”

Giliran si charming berlesung pipit pula tersenyum.

“Ok, itu saja ke?”

“Err, ada lagi sorang. Weii, Fiq nak makan apa?”

Si spek mata menyoal teman-temannya yang lain.

“Ah, biar dia order sendirilah. Siapa suruh lambat?”

Si gempal menjawab sambil jemarinya mengetuk meja.

“Err.. dik, yang sorang lagi tu nanti ya. Buatkan kami punya dulu. Terima kasih,” sambung si spek mata.

Aku berlalu sambil tersenyum gelihati. Selera manusia ni memang lain-lain. Tidak sama lansung. Dan yang lebih menggelikan hati ialah caraku mengecam setiap jejaka itu tadi. Boleh pula aku melabelkan mereka dengan gelaran yang entah apa-apa itu. Spontan saja terlintas di kotak fikiranku ini sebenarnya. Aku menolong Jaja, salah seorang pekerja makcik Senah, mengelap pinggan.

“Tu, datang seorang lagi.”

Jaja sudah memuncungkan bibirnya menunjuk ke arah lima orang jejaka tadi. Ya, kelihatan teman yang mereka tunggu sudah sampai. Dia duduk membelakangkan aku. Aku mengangkat punggung dan mencapai nota untuk mengambil pesanannya pula.

“Oit Syah! Ni air dah siap, bawa sekali.”

Laung abang Man, tukang buat air di restoran makcik Senah ini.

“Okey.”

Pantas saja tanganku mencapai dulang yang penuh dengan lima gelas air untuk jejaka-jejaka yang tampan itu. Berhati-hati aku meletak dulang di meja sambil mengagihkannya. Aku berpaling ke arah kawan mereka yang baru sampai tadi. Wajahnya aku tidak nampak, sebab dia memakai cap dan tunduk.

“Order bang?”

Dia mendongak merenungku. Mata kami bertembung. Ah! Si mangkuk ayun ni lagi? Bukan kepalang terkejutnya aku. Dia juga menunjukkan reaksi yang sama.

“Kau?!!”

Serentak jeritan kuat dari kami berdua sambil jari telunjuk sudah menuding muka masing-masing. Reaksi jejaka-jejaka tampan tadi tidak usah dicakaplah. Mereka berpandangan sesama sendiri. Sempat pula aku mengerling meja-meja di sekeliling. Banyak mata yang memandang.

“Apa kau buat kat sini? Kat mana aku ada, mesti ada kau ya?”

Katanya dengan nada yang amat keras. Aku menahan sabar. Tidak mahu terhanyut sekali dengan emosi lelaki poyo itu. Bodoh! Tak nampakkah aku sedang bekerja?

“Order?”

Aku memandangnya kosong tanpa ekspresi. Tiada senyuman juga di bibirku. Tiba-tiba dia bangun dan mula mengorak langkah.

“Oii Fiq! Kau nak ke mana pulak ni?” Soal si spek mata.

“Aku tak ada seleralah nak makan kat sini.”

Dia menjelingku. Aku buat muka selamba. Sabar Syah, sabar, ikutkan hati memang sebakul maki dah aku bagi pada lelaki ini. Nasib baiklah kau ini pelanggan restoran makcik Senah, sebab makcik Senahlah aku bagi muka pada kau tahu?

“Woii, relekslah. Kau ni, dengan budak kecil pun nak merajuk ke?”

Si rambut terpacak pula memujuk. Hek eleh, macam perempuan siot. Kalau nak berambus tu, cepatlah sikit. Mengada-ngada!

“Dik, bagi air laici satu ya untuk cik abang kita ni.”

Si gempal memandai-mandai order minuman, mewakili si mangkuk ayun itu. Aku mengangguk dan mencatatkan dalam notaku, lantas aku berlalu sambil menjeling. Dia membalas jelinganku dengan renungan tajam. Kemudian aku lihat dia duduk semula. Si lesung pipit menepuk-nepuk bahunya.

“Apa hal tu?”

Soal abang Man. Agaknya dia nampak kejadian sebentar tadi. Aku hanya tersenyum.

“Dia orang buli kau ke Syah? Dia orang menggatal dengan kau ya? Nak abang Man belasah ke?”

“Eh, tak payah susah-susah abang Man, Syah boleh handle.”

“Betul ni?”

Aku hanya mengangguk sambil menghulurkan pesanan si gempal tadi. Abang Man ni sudah berkahwin dan memiliki dua orang anak. Siang kerja kilang, malam pula buat part time sepertiku. Aku terhutang budi sebenarnya dengan abang Man ini. Dialah yang menyelamatkan aku, semasa aku hampir diperkosa oleh Zaidi si penagih dadah di kampungku itu. Malah kami sepakat mengheretnya ke balai polis. Jika tak ada abang Man, tak tahulah apa yang akan terjadi padaku sekarang ini.

“Syah! Order dah siap.”

Lamunanku berkecai. Aku mencapai gelas yang berisi air laici itu dan menghantar ke meja jejaka-jejaka tampan tadi dengan berat hati. Malas rasanya nak berjumpa si mangkuk ayun itu. Cepat-cepat aku letakkan minuman itu dan mengorak langkah.

“Dik! Kejap.”

Langkahku terhenti semula. Aku menoleh, kelihatan semua mata memandangku termasuklah si mangkuk ayun itu. Malah renungannya lebih tajam menikam. Aku melemparkan senyuman manis buat mereka berlima kecuali dia.

“Ya? Nak order lagi?”

Mereka diam. Mata mereka tekun meratah setiap inci wajahku ini. Kemudian memandangku atas bawah. Membuat aku tertanya-tanya sendiri apa yang tidak kena. Aku pun sama sibuk juga meneliti badan sendiri. Okey saja.

“Siapa nama adik?”

Soal si hitam manis. Aku mengangkat kening. Aik? Lain macam saja soalan dia ni. Nak mengurat aku ke? Tak cukup macho ke aku ni, sampai mereka terperasan siapa diriku yang sebenarnya?

“Syah.”

Si mangkuk ayun itu tersenyum sinis.

“Dah elok-elok mak bapak bubuh nama perempuan, nama lelaki jugak yang dipilihnya.”

Eh, membebel pulak mamat ni. Getusku dalam hati. Aku menjeling geram. Sebut-sebut mak bapak pulak. Aku sensitif tahu? Aku ini anak yatim piatu. Lagipun, memang nama aku Syah apa? Itulah panggilan untukku sejak azali lagi. Untuk pengetahuan kau wahai si mangkuk ayun, nama penuhku Nur Aisyah bt Sulaiman. Tapi, apa hal pulak aku nak bagi tahu pada kau kan? Huh! Sebal.

“Oh, jadi betullah Syah ni perempuan ya?”

Si lesung pipit bertanya lembut. Menghadiahkan senyum manis buatku. Mak aii, handsomenya dia. Bisa cair hatiku ini. Tapi aku peliklah mereka ni, tak akanlah tak boleh cam suara aku? Sah-sah suaraku ini, suara seorang perempuan. Atau memang suara aku ini garau?

“Tapi, tak nampak macam perempuanlah, serius! Syah memang berjaya menipu kami semua.”

Si rambut terpacak bersuara mengundang riuh tawa teman-temannya. Si mangkuk ayun itu tetap juga tersenyum sinis. Menyampah aku! Benci!

“Memanglah tak nampak, nasi lemak dia 50 sen.”

Kurang asam! Selamba badak si mangkuk ayun ini mengutuk aku. Ini sudah lebih! Api kemarahan sudah marak dalam tubuhku ini, bila tawa mereka semakin galak. Siap ada yang bersiul, ada yang mengenyitkan mata. Memang kurang ajar! Memang sama spisis dengan si mangkuk ayun itu. Aku menjeling geram ke arah lelaki itu. Dia tergelak besar. Suka sangatlah tu! Geram betul aku dibuatnya. Sesedap rasa saja dia kata nasi lemak aku 50 sen! Kau mana tahu mangkuk! Aku pakai baju dua lapis dan baju aku ni punyalah besar sebab nak cover aset aku. Dan sebab aset aku ini besarlah, aku kena cover monyet! Huh! Gatal!

Aku membuang pandang. Dari dalam restoran kelihatan abang Man sudah berpeluk tubuh memerhatikan gelagat mereka dari kejauhan. Pasti abang Man fikir mereka sedang membuli aku. Hissyy, kenapalah aku asyik kena buli saja? Dah tukar imej pun boleh kena buli lagi? Memang malang betul nasibku. Ini semua gara-gara si mangkuk ayun itu. Setiap kali dia muncul, pasti aku dapat malapetaka.

“Dah puas gelak?”

Aku merenung tajam muka masing-masing. Mereka terdiam.

“Sorry Syah.”

Si rambut terpacak cuba membuat tabik hormat. Aku membuang pandang, cuba sembunyikan senyum.

“Kalau tak nak order apa-apa, aku blah dulu.”

Aku mula mengorak langkah.

“Eh, Syah kejap.”

Si gempal pula memanggil aku. Apa lagi?

“Umur Syah berapa ya? Nampak macam budak sekolah aja?”

“Penting ke?”

“Ala, janganlah marah kita orang nak kawan aja dengan Syah, boleh?”

Aku lihat si mangkuk ayun sudah tersentak. Dia berpaling ke arah teman-temannya itu.

“Tak apalah aku tak minat.”

“La, kenapa pulak?”

“Aku takut, nanti teruk aku kena belasah. Pantang silap sikit azab badan aku nanti.”

Mereka berkerut kening. Si mangkuk ayun menjeling geram ke arahku. Kini giliranku pula tersenyum sinis. Rasakan kau mangkuk! Teman-temannya seperti dapat meneka dan mata mereka semua tertumpu kepada si mangkuk ayun itu. Dia tunduk dan menarik capnya untuk menutup muka. Menutup pekung sebenarnya. Malu jika teman-temannya tahu, yang dia pernah membelasah seorang budak perempuan. Tiada kuasa lagi aku hendak terpacak di situ, lebih baik aku beredar segera. Sebaik aku mengorak langkah terdengar riuh suara mereka bertanya itu ini begitu begini kepada si mangkuk ayun itu.

Hah! Padan dengan muka kau! Jawablah sendiri.

2 Suara Merdu Anda:

Hana Kimi said...

best2. hehe, hana suka :D

keSENGALan teserlah.. said...

haha..
sian syah..
naseb bek dye jenis slumber n pandai melawan..suke2..

Post a Comment