Akulah Cinderella 9

Hari ini aku minta izin dari bosku untuk pulang awal. Dia pun tidak kisah. Katanya, dia tidak masuk ke pejabat petang ini. Tujuanku ialah untuk ke hospital menziarahi Datin yang telah aku selamatkan semalam. Sebenarnya aku dipaksa berjanji untuk datang lagi oleh Sarah, sebab semalam Datin itu masih tidak sedarkan diri. Tengah hari tadi, Sarah menghubungi aku melalui telefon di pejabat. Itu pun aku terpaksa bagi juga, sebab gadis itu beriya-iya sangat meminta nombor telefon untuk menghubungi aku. Manalah aku ada telefon bimbit. Kata Sarah, Datin sudah sedar. Dia teringin sekali berjumpa denganku. Jadi secara paksa rela aku menggagahkan diri jua untuk berjumpa dengannya.

Aku menongkat basikalku di tempat parking motorsikal. Penat juga mengayuh. Aku mengatur langkah menuju ke wad Datin. Perlahan pintu bilik ku ketuk, lalu menjengahkan kepala. Kelihatan Datin sudah boleh duduk dan di sisinya si Sarah yang tersenyum manis kepadaku.

“Assalmualaikum.”

“Walaikumsalam.”

Serentak mereka berdua menjawab. Aku melangkah ke arah mereka.

“Datin, inilah Syah. Syah ini Datin Zulaikha.”

“Datin apa khabar? Dah okey ke?”

“Alhamdulillah, dah beransur baik.”

Dia mengangguk sambil tersenyum.

“Jadi, memang betullah awak orangnya ya? Saya memang nampak awak semalam.”

Aku hanya tersenyum.

“Terima kasih Syah kerana selamatkan saya. Saya memang terhutang budi pada awak. Bukan saja budi, kira dah terhutang nyawa ni.”

Mereka berdua tertawa. Aku hanya tersenyum saja. Segan pula dipuji-puji begitu.

“Sama-sama Datin. Dah tanggungjawab saya, tak ada apa sangatlah.”

“Mana boleh tak ada apa Syah, awak ni merendah diri sangat ya.”

Aku hanya tertunduk malu. Terasa sedikit canggung.

“So Syah, mintalah apa saja kat Datin ni, dijamin mesti dapat punya.”

Sarah mula mengusikku. Datin Zulaikha tersenyum sambil mengangguk. Mesra betul pembantu peribadi dan majikannya ini.

“Syah nak apa? Aunty boleh bagi apa saja.”

Aunty? Segannya ku rasakan. Mereka ini cuba mewujudkan suasana mesra barangkali. Mungkin mereka lihat aku segan dan kekok.

“Tak payah susah-susah, saya ikhlas Datin.”

“Ala Syah, don’t be shy.”

Si Sarah masih tidak jemu mengusikku. Sikit-sikit jadilah wahai cik Sarah. Aku terdengar pintu bilik dikuak. Kami berpaling melihat siapakah yang masuk. Hah! Dia lagi? Apalah malangnya nasibku ini, asyik bertembung saja dengan si mangkuk ayun itu. Matanya membulat.

“Kau!?? Kau buat apa kat sini?”

Sergahnya dengan renungan yang amat tajam menikam anak mataku. Datin Zulaikha dan Sarah terpinga-pinga.

“Fiq? Why?”

“Both of you.. kenal ke?”

Soalan Sarah tidak mampu ku jawab. Aku kaku. Mahu saja aku pergi dari situ, tetapi kakiku ini seakan lumpuh dan dipaku kemas pada lantai sejuk hospital itu. Si mangkuk ayun menjeling tajam lalu meletakkan plastik berisi buah-buahan di atas kabinet kecil di tepi katil pesakit.

“Syah, ini anak aunty, Shafiq Daniel.”

Anak? Si mangkuk ayun ini anak Datin Zulaikha? Mustahil! Ini mesti ada silap di mana-mana. Aku merenung si mangkuk ayun itu semula. Sukar untukku percaya. Ibunya, punyalah lembut dan santun. Tetapi anaknya, macam orang tak pergi sekolah! Agaknya, lelaki itu anak angkat kot.

“Apa tengok-tengok? Ada hutang?”

“Memang kau ada hutang dengan aku pun.”

Aku bagai terlupa di mana aku berada kini. Lelaki kurang ajar sepertinya, mana boleh aku berdiam diri begitu saja.

“Hutang apa?”

“Hutang penumbuk dan penampar.”

Air muka si mangkuk ayun ini berubah serta-merta. Mengetap bibir dan merenungku tajam.

“Kau buat apa kat sini? Kau tahu tak ini hospital?”

Darahku sudah mendidih. Memang dia sedang menjentik emosiku nampaknya.

“Sudah! Sudah! Apa ni Fiq?”

Datin Zulaikha sudah bersuara keras. Geram dengan tingkah anaknya sendiri barangkali. Baran tidak kena pada tempat.

“Kamu berdua saling mengenali ya Syah?”

“Tak kenal!”

Pantas saja si mangkuk ayun ini menjawab. Aku menjelingnya geram. Dia juga merenungku tajam.

“Kalau tak kenal, tak akan boleh bertengkar begini. Di hospital pula tu.”

Datin Zulaikha merenung kami silih berganti.

“Syah, explain to me what happened between both of you.”

Si mangkuk ayun masih merenungku tajam. Sekilas ku lihat tangannya sudah mengepal penumbuk. Pantas saja terbayang peristiwa aku dibelasah teruk olehnya.

“Syah?”

Datin Zulaikha masih menagih jawapan. Aku menjeling si mangkuk ayun itu kemudian mataku beralih pula kepada Sarah. Gadis itu memberi isyarat supaya aku ceritakan apa yang berlaku di antara kami berdua. Aku menjadi serba-salah pula. Haruskah aku mengaibkan lelaki ini? Nanti teruk aku kena belasah lagi. Tapi, mengapa aku harus takut? Bukan salah aku pun, si mangkuk ayun ini yang memang kurang ajar.

“Tak ada apalah Datin. Small matter.”

Akhirnya aku putuskan untuk merahsiakannya.

“Betul ni?”

Aku mengangguk laju.

“Fiq, ini Syah. Dia yang selamatkan mummy yesterday.”

Matanya membulat. Wajah yang tegang tadi sudah bertukar redup.Aku buat muka selamba.

“Kau.. kau yang selamatkan mummy semalam? Kau yang buat cpr pada mummy?”

Aku hanya diam tidak bereaksi. Aku lihat Datin Zulaikha tersenyum senang. Si mangkuk ayun itu masih merenungku dengan pandangan yang sukar dimengertikan. Yang pastinya tidak setajam tadi. Renungannya bertukar redup.

“Ya encik Shafiq. Dialah insan berhati mulia yang saya cakapkan dan dialah
budak lelaki yang hantar Datin semalam.”

Sampuk Sarah mengesahkan apa yang berlaku semalam.

“Budak lelaki?”

Si mangkuk ayun itu tersenyum sinis. Datin Zulaikha dan Sarah saling berpandangan. Aku beralih pandang. Merenung tajam lelaki itu. Monyet betul! Aku dah simpan rahsia kau, tak akan kau nak bongkar identiti aku pulak mangkuk?

“Dia ni perempuan mummy, budak perempuan.”

Lantas, cekap saja tangannya membuka cap aku dah melepaskan sanggulku. Terurai lepas rambut lurusku yang separas pinggang. Datin Zulaikha dan Sarah melongo. Mata mereka tidak berkedip. Si mangkuk ayun tergelak besar. Puas hati barangkali dapat mengenakan aku. Mukaku jangan diceritalah, membahang laksana gunung berapi yang hendak meletup saja. Nasib baiklah ini hospital.

“Jadi Syah, you’re girl?”

Sarah menyoal tidak percaya. Aku tersenyum kelat.

“Cantiknya rambut, manis betul Syah ni ya, kenapa sembunyikannya?”

Datin Zulaikha seolah-olah tahu aku sedang menanggung malu. Dia menghadiahkan senyuman manis untukku. Si mangkuk ayun itu berhenti ketawa bila ibunya memujiku.

“Kenapa tak cakap you’re girl Syah?”

Sarah ni macam tak berpuas hati aja? Aku pula, hanya mampu tersengih.

“Dah awak tak tanya?”

Jawapanku itu mengundang riuh tawa mereka. Si mangkuk ayun itu pun turut serta. Aku bukan buat lawak dengan kaulah bodoh! Sibuk saja.

“So, nama Syah yang sebenarnya apa?”

Soal Datin Zulaikha setelah tawanya reda.

“Dia saja pakai nama lelaki mummy. Konon-konon macholah tu.”

Ada jugak yang nak kena makan penampar aku ini karang. Kau boleh diam tak mangkuk? Kau Syah ke? Mak kau tanya akulah bengong!

“Nama saya Nur Aisyah bt Sulaiman Datin. Dari kecil memang orang panggil saya Syah.”

Si mangkuk ayun itu terdiam. Mukanya merona merah. Malu barangkali. Itulah suka sangat serkap jarang. Macam bagus saja!

“Oh, sedapnya nama. Syah tu shortform dari Aisyahlah ya?”

Pandai pun kau Sarah. Tak macam lelaki poyo, si majikan kau itu. Aku hanya tersenyum nipis.

“Datin, err.. saya rasa, saya kena balik dulu dah lewat ni. Sorry sebab semalam saya dah pecahkan cermin kereta Datin.”

“Tak apa Syah, cermin kereta boleh diganti. Nyawa yang penting. Sekali lagi terima kasih banyak-banyak sebab selamatkan aunty ya. Kalau Syah tak pecahkan cermin tu mungkin aunty dah tak ada lagi.”

“So, Syah confirm tak nak apa-apa ni?”

Aku hanya mengangguk bila Sarah ingin kepastian.

“Dia malulah tu. Tak apalah, Syah balik, fikir dulu nanti claim kemudian ya.”

Beriya-iyanya mereka ini ingin membalas budiku. Aku tersenyum lagi.

“Saya balik dulu. Jaga diri baik-baik ya Datin. Kalau boleh jangan drive sorang-sorang lagi.”

“Baiklah sayang.”

Lembut alunan suara Datin Zulaikha membuat hatiku sayu. Tiba-tiba pula teringat pada arwah ibu. Ibuku pun selalu cakap begitu. Aku merampas cap kepunyaanku yang masih di tangan si mangkuk ayun itu, lalu melangkah keluar setelah bersalaman dengan mereka tanpa menoleh sedikit pun kepadanya.

Aku menuruni tangga hospital dengan laju. Sudah lewat petang. Aku harus cepat. Lepas maghrib nanti nak ke restoran makcik Senah pula. Sementara itu, tanganku menyanggul semula rambut yang terlepas tadi. Semuanya gara-gara si mangkuk ayun itu.

“Syah!”

Langkahku terhenti saat terdengar namaku diseru. Aku berpaling sambil menyarung semula cap di kepala. Berkerut keningku melihat si mangkuk ayun terkocoh-kocoh mengejarku. Aku berpaling semula dan terus menuruni tangga dengan laju. Malas aku nak bertengkar dengan lelaki poyo itu. Buang masa saja. Tiba-tiba lenganku disentap.

“Syah, tunggulah kejap!”

Sentapan tenaganya membuat aku terdorong ke tepi hingga aku hampir hilang keseimbangan badan. Dengan pantas tangannya merangkul pinggangku supaya aku tidak jatuh. Mata kami bertaut. Aku dapat rasakan ada getaran halus menyelinap di hatiku saat ini. Cepat-cepat aku menolak dadanya.

“Kau ni kenapa? Nak ambil kesempatan ke?”

“Hek eleh, aku dah selamatkan kau dari jatuh tergolek, bukannya nak ucap terima kasih.”

“Siapa yang buat aku terjatuh hah? Bengong!”

“Apa kau kata? Bengong? Siapa yang bengong?”

“Kaulah yang bengong pekak! Tarik-tarik aku kenapa?”

Dia diam dan merenungku tajam.

“Kau ni, mulut memang tak ada insuran ya? Karang bersepai gigi tu pulak aku bagi.”

“Kau ingat aku takut ke? Kalau berani buatlah lagi!”

“Kau jangan cabar aku! Aku tak peduli kau siapa tahu?”

“Tahu, tahu sangat! Kau memang kaki pukul. Suka pukul perempuan. Samseng!”

Dia tersentak lalu membuang pandang. Cuba mengatur nafas nampaknya.

“Okey, okey, aku tak nak bergaduh dengan kau. Kita berdamai nak?”

Berdamai? Semudah itu? Senangnya dia fikir. Aku tak akan lupa apa yang sudah dia lakukan padaku

“Jangan harap!”

Aku menjeling dan ingin berlalu segera. Alamak, dah lambat dah lambat!

“Hei, tunggulah dulu! Aku belum habis lagi ni.”

Langkahku terhenti lagi dan berpaling merenungnya dengan tajam sekali.

“Kau nak apa lagi? Aku nak cepat ni tahu tak?”

“Sorry. Aku cuma nak minta maaf pada kau pasal hari tu dan..,”

Dia terdiam sambil merenung lembut ke wajahku. Aku hanya mengangkat kening sebagai isyarat bertanya.

“Dan.. terima kasih sebab tak beritahu mummy pasal tu. Dan, terima kasih juga sebab dah selamatkan mummy aku.”

“Sama-sama.”

“Err, kau maafkan aku tak?”

“Tak!”

Amboi. Keras kepala juga aku ni. Macam tak percaya pulak.

“Kenapa?”

“Suka hati akulah!”

Aku meninggalkannya dengan cepat. Buang masa aku betul! Tiba-tiba dia menghalang jalanku. Aku mengeluh panjang.

“Nak apa lagi? Kau tahu tak aku nak cepat ni?”

Suaraku sudah mengendur. Sudah letih rasanya.

“One more thing. Err.. as I said yesterday, if you want the reward just tell me.”

Dia tersenyum memandangku. Kenapa dengan dia ini? Kena sampuk ke? Boleh pulak ya dia bercakap elok-elok dengan aku?

“Thanks, but no thanks.”

Aku meninggalkannya termangu di situ. Jam di tangan sudah menunjukkan pukul enam lebih.

7 Suara Merdu Anda:

Anonymous said...

suka cerita ni...

best! ;)

~meera

Nurul Nuha said...

waa bist3 deh...sambong r agi...hehehe

keSENGALan teserlah.. said...

eeeeee..suke2...
hehe..best2..
smbung2 lgik..

haslinaj said...

best sangat-sangat. Cepatlah sambung entry baru ye....

Hana_aniz said...

first aid? bkn cpr ke? huhu..
sambung cept2.. plg suka citer ni!!

Nozi Danisya said...

ok tq hana aniz. terlepas pandang jap.. cpr ekceli... hehehe..

Husna Mohamad said...

haha!
nice!
smbung lagy sambung lagy!

Post a Comment