Rajuk Sang Hati 31

“Hasnul!”

Hasnul Amin yang sedang rancak berbual dengan beberapa orang pelajar lelaki di tangga block B, tersentak.

“Nissa? Kenapa ni?”

“Kau masih tanya kenapa? Apa yang kau sorokkan dari pengetahuan aku?”

Hasnul Amin berkerut kening. Beberapa pelajar lelaki yang melepak di tangga itu turut senyap dan memandang aku.

“Aku tak ada sorok apa-apa pun.”

“Sure?”

Aku merenung tajam ke arahnya sambil bercekak pinggang. Panas sungguh hati aku bila dapat tahu perkara yang sebenarnya. Hasnul Amin yang kononnya sentiasa ada di saat dukaku pun tak boleh diharap. Geram!

“Nissa, kenapa ni? Cuba berterus-terang?”

Lidahku tiba-tiba menjadi kelu. Nak beritahu depan dia orang semua ni ke? Aku jeling Hasnul Amin kemudian berlalu dari situ.

“Nissa, Nissa tunggu!”

Aku melangkah laju, membelok ke kiri terus ke tempat parkir kereta. Aku tahu Hasnul Amin mengejar aku. Panggilan darinya yang bertubi-tubi itu lansung tidak ku endah. Tiba-tiba lenganku disentap dari belakang.

“Nissa tunggulah!”

Hasnul Amin bersuara agak keras. Aku merenung tepat ke matanya. Buat seketika mata kami bersatu. Dua-dua memberi renungan maut!

“Apa masalahnya ni?”

“Kau!”

“Aku? Kenapa? Aku buat apa?”

“Kau buat apa, kau tanya?

Geram betul aku! Kalau dia adik aku memang dah kena lempang ni.

“Kes curi hari tu, apa cerita?”

Hasnul Amin sedikit tersentak.

“Jadi kau dah tahu?”

Dia bersuara perlahan sambil merenung tepat ke mataku. Dan renungan itu tidak setajam tadi, malah agak redup.

“Jadi betullah kau tahu?”

Dia mengangguk lemah.

“Macam mana kau tahu Nissa?”

“Dah tahu, kenapa tak beritahu aku?”

“Siapa yang beritahu kau Nissa?”

“Kenapa berahsia dengan aku?”

“Atikah sendiri yang beritahu ke?”

“Kenapa tak bersihkan nama aku?”

“Atau Irfan?”

“Jawablah soalan aku!”

Kami bersuara serentak. Renungan maut bertembung semula. Hasnul Amin menghela nafas. Jemariku diraih lembut lalu menarikku duduk di bangku kayu berhampiran kereta-kereta guru.

“Duduk dulu.”

Aku akur.

“Maafkan aku kalau aku sembunyikannya. Tapi aku ada alasan.”

“Apa alasannya?”

Suaraku mengendur.

“Kes tu aku siasat sendiri.”

“Macam mana?”

“Tak payahlah kau tahu. Yang penting aku ada saksi dan dia beritahu semuanya kat aku.”

“Siapa?”

Hasnul Amin tersenyum nipis.

“Tak payahlah kau tahu.”

“Semuanya tak payah! Aku tak kira aku nak tahu juga.”

“Tak payahlah, aku dah janji tak akan dedahkan identiti dia.”

“Kenapa? Takut? Saksi tu takutkan aku?”

“Anggaplah macam tu.”

Aku merengus tak puas hati. Sudahlah kes ni berkaitan dengan aku dan telah mencalarkan maruahku, boleh pula si Hasnul Amin ni cakap tak payah tahu? Geramnya!

“Apa yang penting, aku dah bersemuka dengan Atikah dan dia dah mengaku.”

“Kenapa tak beritahu aku? Kenapa tak cuba bersihkan nama aku?”

Hasnul Amin tersenyum nipis.

“Kau tahu kenapa dia set up kau?”

Aku diam.

“Kau tahu kan?”

“Sebab Irfan?”

“Tepat sekali.”

“Dia cemburukan Irfan?”

Hasnul Amin mengangguk.

“Kenapa?”

Hasnul Amin tersenyum lagi. Dia berpaling memandangku.

“Kau tak tahu kenapa?”

Aku menggeleng. Sebab aku suka Irfan ke? Cuak pula rasanya. Ada orang tahu ke aku suka Irfan?

“Betul kau tak tahu? Atau buat-buat tak tahu?”

“Tak tahu.”

Laju lidahku berbohong.

“Aku tahu.”

Hasnul Amin tahu? Tahu apa? Tahu aku suka Irfan?

“Apa dia?”

“Atikah suka Irfan!”

Aku terkedu. Sungguh, walaupun aku tahu ramai pelajar perempuan sukakan Irfan, walaupun ku tahu Irfan digilai ramai pelajar perempuan sekolah ini, tidak pula aku sangka Nurul Atikah juga termasuk dalam senarai.

“So, kenapa dia nak set up aku?”

“Dia geram, dia jealous.”

“Kenapa?”

“Sebab, Irfan tak sukakan dia.”

“So, apa kena mengena dengan aku?”

“Hai Nissa, Nissa. Tak dapat tangkap lagi ke? Slow betullah kau ni.”

“Amboi, sedapnya kutuk aku! Kau nampak ni?”

Aku tunjuk buku lima pada Hasnul Amin dan dia tersengih.

“Sorry, tak sengaja.”

“Cakap cepat, apa kaitannya dengan aku?”

Hasnul Amin mengeluh.

“Sebab… sebab Irfan tu sukakan orang lain.”

“Aku tak kiralah dia suka siapa pun, tapi kenapa aku yang jadi mangsa?”

“Nissa…”

“Aku tak fahamlah, aku tak kacau orang pun..”

“Nissa…”

“Tapi kenapa aku pulak yang difitnah sampai macam ni?”

“Nissa..”

“Sampai jatuhkan air muka aku.”

“Nissa!”

Aku terdiam. Hasnul Amin merenung tepat ke mataku.

“Apa?”

“Kau tahu tak?”

“Tahu apa?”

“Betul kau tak tahu apa-apa?”

“Tahu apa?”

Nadaku sedikit geram.

“Irfan..”

“Kenapa dengan Irfan?”

“Irfan..”

“Yalah kenapa dengan mamat tu?”

“Dia sukakan kau!”

4 Suara Merdu Anda:

miz ruha said...

oppsss,,,,,

hehehe,,,,

suke2,,,

aqilah said...

mahu pengsan nissa bila tahu yg irfan pun sukakan dia.........heheeeee.....nissa tak bertepuk sebelah tangan............

epy elina said...

wah...
irfan suke nissa....
kcian hasnul amin...
dia pun ske kt nissa...

Anonymous said...

suke suke suke =)

Post a Comment