Rajuk Sang Hati - Special Edition 9

Hari ini aku terima sejambak bunga dari Hasnul Amin. Kembang kuncup hati ini mendapat pujian dari kawan-kawan sekerja. Romantiklah, lovinglah, caringlah, eh macam-macamlah yang dia orang puji. Aku hanya mampu tersenyum.


‘Sentiasa merinduimu, adakah kau rasakan apa yang kurasa?’
~H.A~


Aku tersenyum sendirian bila membaca kad kecil yang disertakan sekali. Dan kad inilah menjadi rebutan teman-teman sekerjaku. Bukan main berebut-rebut nak baca. Naik segan aku dibuatnya bila ada membaca dengan kuat, ada yang bercuit-cuit sesama sendiri. Ish, Hasnul nilah, bikin malu aku saja. Eh, Hasnul Amin tak bersalahlah!

Telefon bimbitku berbunyi. Tiba-tiba segala hilai tawa dan usik-mengusik terhenti. Masing-masing memandang telefon bimbitku. Pelik pula aku tengok gelagat mereka ini. Aku melihat nama yang muncul di skrin. Segarit senyum terukir di bibiirku lalu cepat-cepat menjawabnya sebelum terputus.

“Walaikumsalam,” jawabku setelah Hasnul Amin menghulurkan salam.

“Dah dapat?”

“Dapat apa?” Terdengar sorakan mengejek dari staf-stafku. Sibuk ajalah dia orang ni. Aku nak bangun tetapi dihalang mereka. Nak tak nak terpaksalah duduk semula.

“Bunga?”

“Oh, sudah. Thanks ya,” ucapku. Sempat juga aku mengerling ke arah penyibuk-penyibuk yang berada di sekelilingku ini. Ada yang tersenyum simpul, ada yang berpeluk tubuh. Ish, tak ada kerja lain agaknya, nak menyakat saja.

“Dah baca?”

“Dah.”

“So?”

“So what?”

“Erm.. kau rasa tak apa yang aku rasa?”

“Erm, entah!” Aku tersipu. Tiba-tiba rasa malu hendak menjawab. Maklumlah ramai pendengar setia di sini.

“Entah?”

“Nantilah aku cakap ya? Line tak clear,” jawabku. Tak semena-mena mereka menyorak aku.

“Uish, siapa tu? Dengar macam ramai je?”

“Memang pun, dia orang buat mensyuarat tingkap kat sini,” aku menjeling mereka geram. Kemudian aku menjelir pula lidah ke arah mereka. Mereka menyambutnya dengan sorakan dan tawa yang kuat. Tepuk dahi aku.

“Erm, okeylah. Tak nak kacau kau. Cuma nak tanya ni, lunch dengan aku hari ni?”

“Okey, no problem. Di mana?”

“Aku datang office kaulah, nanti aku bawa satu tempat makan yang best punya.”

“Really? Wow, I can’t wait.”

“Booooo…” terdengar sorakan ‘boo’ yang panjang dari mereka pula. Aku mengetap bibir. Ish, dia orang ni bikin aku panas hati betullah.

“Okeylah Nissa, aku rasa temperature kau dah naik sebab aku terdengar kau kena ‘boo’, sebelum aku kena tempiasnya baik aku end up dulu eh?” Hasnul Amin ketawa mengekek di talian. Bertambah panas hati aku diketawakan oleh tunang sendiri. Siap kau lunch nanti!

“Okeylah! See you soon,” jawabku acuh tak acuh. Maklumlah dah panas hati. Tapi tiba-tiba saja mereka semua bersurai dengan cepat. Sudah terperasan suhu kepanasanku agaknya, itu yang masing-masing membuka langkah seribu. Tahu takut! Sebaik saja aku mengakhiri perbualan dengan Hasnul Amin, ruang kerjaku sudah pun lengang. Jadi kepada siapa hendak aku lepaskan kemarahan ini? Ah, tak kira!

“OOII..!! MANA KORANG SEMUA HAH?”


****

“Kenapa muncung aja ni, hmm?” Soal Hasnul lembut. Tak puas hati agaknya sebab aku tak jawab soalan yang sama sejak dalam kereta tadi.

“Tak ada apalah…,” perlahan suaraku cuba membuang rajuk di hati.

“I know you very well my dear, come on tell me,” pujuknya lagi.

“Kaulah!”

“Aku? Apa yang aku buat?”

“Yang hantar bunga tu kenapa? Bukannya ada apa-apa special day pun. Dah tu, siap gelakkan aku lagi. Bencilah! Nak merajuk!” Protesku geram.

Hasnul Amin tergelak kuat sehingga mengundang banyak mata di restoran ini memandang ke arahnya. Aku hadiahkan jelingan tajam.

“Bagi aku hari-hari special day tau,” ujarnya dengan senyuman. “Janganlah marah sayang,” sambungnya lagi. Matanya tepat merenungku membuat aku sedikit gelabah. Aku larikan panahan mataku yang dah tak berapa nak tajam ke arah lain. Alahai jantung… time nilah kau nak berdegup-degup pun. Haissh!

“Tak suka aku bagi bunga ya?”

Aku diam. Nak jawab apa eh? Suka ke tak suka? Nak kata tak suka, macam tipu. Aku suka sebenarnya dapat bunga dari dia. Jika tidak, tak akanlah aku tersenyum simpul semasa di pejabat tadi.

“Hmm, Nissa?”

“Ha? Oh.. suka,” jawabku perlahan. Malu pula rasanya. Hasnul Amin tersenyum lebar.
“Kalau suka kenapa nak marah-marah, hmm?”

“Kan dah cakap tadi?”

“Sebab aku gelak?”

Aku muncung semula. Semakin lebar senyuman Hasnul. Sukanya dia menyakat aku! Hendak saja aku koyak-koyakkan mulut dia tu, biar lebar selamanya. Macam Joker dalam cerita Batman tu.

“Sorry ya? Aku gelak sebab aku terbayang muka kau tengah tahan geram pada staf-staf kau. Mesti scary kan?” Terang Hasnul sambil mengulum senyum. Aku menjeling lagi. Teruk sangat ke muka aku kalau marah? Menakutkan sangat ke?

“Yelah, aku taulah aku buruk, tak lawa..” aku sambung rajuk semula.

“Amboi, mulut dia. Cubit karang! Awak tu dah kiut-miut dah sayang oii..”

“Sorry, percubaan nak mengambil hati tidak berjaya ya,” aku mencebik. Hasnul Amin tergelak.

“Aku dah berjaya dah pun.”

“Berjaya apa?”

“Ambil hati kau,” ujar Hasnul sambil mengangkat kening. Dia tersenyum nakal.

“Eleh, itu pun aku kesian nak bagi.”

“Ya ke kesian? Atau kau dah cair kat aku?”

“Ha..ha..ha.. perasannya encik doktor ni.”

Hasnul Amin tergelak lagi. Hai murah dengan gelak tawa saja dia hari ini. Mood baiklah tu. Mood aku saja yang tak berapa nak baik.

“Dahlah, close case. Kau tak kerja ke hari ni?”

“Shift petang.”

“Oh, patutlah ajak aku lunch.”

“Ala, aku rindu kat kau. Lagipun dah lama kita tak lunch bersama, kan?”

Aku mengangguk perlahan. Kami diam seketika sambil menikmati hidangan di depan mata.

“Mama dah bising-bising ni,” kata Hasnul Amin.

“Bising-bising kenapa?”

“Bila kita nak beli barang-barang kahwin. Nampak gaya macam kita nak bertangguh lagi katanya.”

Aku tergelak kecil.

“Macam tau-tau je kan mama kau?”

“Mama kau jugak…”

Aku tersenyum merenungnya. Belum biasa nak sebut lagi, macam nak terseliuh saja lidah aku ni. Kekok.

“So, bila kita nak start membeli ni?”

“Ikut kaulah. Aku hujung minggu free aja, kau tu yang sibuk.”

“Dah kerja aku begini, nak buat macam mana lagi?”

“Tak apalah nanti aku listkan dulu apa yang aku nak beli, kau pun buat jugak ya. Nanti kita set satu hari beli barang-barang tu sampai muntah hijau,” kataku selamba.

Hasnul Amin tergelak. “Yang sampai muntah hijau tu kenapa? Belum nikah lagi dah muntah-muntah? Pelik,” dia terus menyambung gelak.

“Maknanya kita beli barang-barang tu sampai penat, sampai pitam, sampai lebam!”
Semakin kuat dia ketawa. Langsung dia tidak peduli orang-orang di sekelilingnya selesa atau tidak dengan kelakunya itu. Aku pula yang terpaksa terangguk-angguk memberi isyarat maaf.

“Ish, kau ni! Over betul kalau gelak. Cuba sopan-santun sikit.”

“Hey, ni kira aku sopan-santunlah ni. Kalau tidak lagi teruk tau.”

“Alahai, malang betul bakal bini kau eh.”

“Kaulah bakal bini aku!”

Erk? Ya tak ya juga. Hasnul Amin terus ketawa sampai berair biji mata. Entah apa yang kelakar aku pun tak pasti. Merah padam mukanya yang putih itu. Dia benar-benar ceria bila bersama aku. Apa saja yang aku jawab, tak pernah dia nak ambil hati. Aku turut tersenyum melihatnya. Semoga Allah kuatkan hati aku untuk meneruskan niat suci kami ini.

5 Suara Merdu Anda:

IVORYGINGER said...

yes kuatkanlah hatinya utk hasnul Amin. I love both of them so much. he... ;D

sue said...

Yes... So Sweet Hasnul...
Semoga hati Nisa kuat pada Hasnul ok....

Anonymous said...

hasnul amin + nissa = sweet. jgn la teman2 yg dlu dpt menggugat kegembiraan diorg....

diahperi said...

sy hrap2 nisa biarlah dgn hasnul..susah nk cari lelaki yg setia cam hasnul tu...pjglah jodoh mereka yg Allah Amin.

Anonymous said...

hasnul+nisa... takkanlah belajar tinggi2 tak dpt nak bezakan lelaki yg baik cik nisa ooiii... jgn lh jadi bodoh yea...

Post a Comment