Kamal Oh Kamalia 4

“Hai!”

Ku lihat Azlin tersentak. Dia menoleh ke arahku. Aku menghadiahkan senyuman termahal buat dia. Azlin tunduk dan berlalu. Aku? Ya Allah, malunya! Dia tak layan pun sapaan aku, apa lagi nak membalas senyuman yang aku lemparkan padanya. Kulit muka aku terasa tebal. Tanpa sedar rupanya aku mengekori dia. Dia berhenti melangkah dan berpaling melihatku. Aku senyum lagi.

“Hai, awak. Nama saya Kamal Lutfi. Boleh berkenalan?”

Aku memberanikan diri. Jantung aku berdegup laju, selaju-lajunya. Gigil satu badan. Azlin pula hanya merenung tidak bereaksi. Sedikit senyuman tergaris di bibir merah jambunya itu. Tiba-tiba aku rasa bersemangat.

“Saya ikhlas nak berkawan dengan awak. Boleh ke?”

“Maaf, saya tak berminat.”

DUSSHH!! TOINKK! TOINNK!

Aku tergamam. Ditolak bulat-bulat? Apa kes kau Kamal? Benda senang macam ni pun tak lepas? Aku hanya mampu memandang Azlin yang berlalu begitu saja. Teganya kau Azlin. Aku benar-benar ikhlas ingin mengenali kau. Aku tidak punya niat yang terselindung. Kenapa kau menolak aku tanpa memberi sedikit ruang sekalipun?

Aku melangkah menuju ke Fakulti Kejuruteraan. Longlai kaki menapak ke arah Iqbal dan Dina yang setia menunggu aku di pondok bersebelahan bangunan Kejuruteraan Elektrik. Dari jauh aku lihat Iqbal mengangkat tangan.

“Lambatnya?”

Sapa Iqbal saat aku meletakkan fail hijau milikku di atas meja. Aku melabuhkan punggung berhadapan dengan pasangan dua sejoli itu. Sedikit cemburu melihat keakraban mereka. Kalaulah aku dan Azlin begitu, kan best!

“Hmm, sorry.”

“Aik, macam tak ada mood aja. Apa kes?”

Aku mengeluh. Kecewa merebak di seluruh ruang rasa. Aku pandang Iqbal.

“Dia tolak aku Bal. Dia tolak bulat-bulat.”

“Siapa?”

“Azlin.”

Bola mata Iqbal membulat. Dina tersenyum manis.

“Kau biar betul?”

“Betul.”

“Macam mana boleh tiba-tiba jadi berani ni?”

“Aku redah aja.”

“Ha, macam nilah kawan aku. Barulah jantan namanya!”

“Banyaklah kau punya jantan. Habis tu kenapa dia tolak aku?”

“Kau cakap macam mana?”

“Aku cakaplah, nak kawan dengan dia. Ikhlas.”

“Then?”

“Dia cakap, maaf saya tak berminat.”

Aku mengajuk suara Azlin, meledak tawa Iqbal dan Dina. Entah apa yang lucu sangat aku pun pelik.

“Alahai, kesiannya kau Kamal. Tak apa jangan putus asa. Cuba lagi ya.”

Dina cuba memberi kata semangat buat aku. Aku senyum tawar.

“Betul-betul, cuba lagi jangan give up.”

“Malu aku Bal.”

“Ala, relekslah. Kau sabar aja. Kalau kau betul-betul suka, kau cuba lagi.”

“Nanti dia tolak lagi, malulah aku Bal.”

“Kalau kau terus mencuba, aku pasti suatu hari dia sedar yang kau memang bersungguh-sungguh pada dia, masa tu mesti dia tangkap cintan sama kau.”

“Ya ke? Boleh pakai ke cakap kau ni?”

“Trust me, bro.”

Aku menarik nafas dalam. Sepertinya semangatku sudah kembali berkobar-kobar. Azlin Nasihin, kau pasti akan ku miliki suatu hari nanti.


**************


“Woi! Kau boleh diam tak? Aku nak study ni.”

Aku melaung sekuat hati. Bengang dengan perangai Iqbal yang memekak dan melalak di ruang tamu.

“Bal? Kalau nak karaoke pun, slow la sikit. Hormatlah kat jiran.”

Iqbal merengus.

“Kau apa hal Mal? Nak angin tak tentu pasal ni?

“Kaulah.”

Aku menapak perlahan ke arah Iqbal. Lalu melabuhkan punggung di sebelahnya. Aku capai gitar dan menguis perlahan tali halus itu. Mood aku nak menelaah buku ekonomi tadi lebur.

“Apa lagi masalah kau?”

“Aku tension ni. Asyik ingat kat dia aja. Padahal dia dah reject aku terang-terang.”

Iqbal tergelak halus.

“Bunyi macam orang frust aja? Wei, dah tiga hari dah benda ni berlalu.”

“Aku tak layak untuk dia ke Bal?”

Iqbal tergelak sambil menggeleng perlahan. Bahu aku di tepuk perlahan.

“Cari ajalah yang lain.”

Aku diam. Mana mungkin. Hati aku ni terlalu sempit untuk diisi oleh orang lain. Nama Azlin Nasihin saja sudah cukup memenuhi ruang di hatiku ini. Tiada yang lain. Hanya dia.

“Bal, dia dah ada orang lain ke?”

“Aku dah suruh Dina risik-risik kat orang yang rapat dengan dia.”

Sepantasnya aku berpaling merenung Iqbal. Membuat lelaki itu tergelak.

“Dina cakap setakat ni, memang dia single and available.”

Aku panah renungan tidak percaya pada Iqbal. Dia menepuk-nepuk bahu aku sambil tersenyum.

“Kau masih ada peluang. Dan peluang itu agak tinggi. So, cuba lagi.”

Perlahan aku meraup muka dan meramas rambut. Dalam diam aku menaruh harapan. Harapan yang menggunung tinggi. Sungguh aku semakin tidak boleh melupakan Azlin Nasihin. Setiap hari aku merindu dia.

0 Suara Merdu Anda:

Post a Comment